Rabu, 08 Mei 2019

Pengalaman Blighted Ovum (BO) dan Kuretase

Ini adalah kehamilan keempat saya, yang hanya berlangsung dua bulan. Dari Februari sampai April.

Beberapa hari sebelum jadwal haid, saya merasa ada yang tidak biasa dengan badan saya. Rasanya kaya orang hamil. Gampaaang banget capek. Saya nggak tau gimana pengalaman ibu-ibu lain. Tapi kalo saya, tiap hamil rasa capeknya emang beda banget.. Akhirnya saya coba test pack. Ada dua garis tapi yang satu tipiiiis nyaris nggak keliatan.

H-1 jadwal haid, saya test pack lagi. Ada 2 garis. Jelas, walaupun garis kedua nggak seterang garis kontrol. Saya kabarin lah suami.. Nah kami kan tinggal di kota kecil ya. Nggak ada obsgyn perempuan di sini. Jadi kalo mau ke dokter, kami harus ke kota Jambi dulu. Perjalanan kira-kira 1,5-2 jam dari rumah. Nah, kami berencana ke dokter nanti aja kalo hitungannya udah 7minggu dari HPHT. Biar sekalian pas udah keliatan janinnya gitu ceritanya..

Qadarallah, tepat di usia 5w, saya keluar flek, coklat gelap, kira-kira diameter 4cm. Sebenernya tiap hamil saya emang ada flek ya. Hamil pertama dan kedua, flek ringan, kayanya sih flek karena implantasi aja. Hamil ketiga fleknya agak banyak dan lama. Sampai seminggu. Tapi alhamdulillah ternyata janinnya sehat. Nah, hamil yang kemarin ini fleknya lebih pekat kalau dibanding kehamilan-kehamilan sebelumnya.

Setelah keluar flek itu, akhirnya kami menempuh perjalanan ke kota Jambi. Alhamdulillah tu pas banget hari Sabtu, pas suami libur. Jadi bisa langsung pergi. Sebenernya saya agak males juga sih. Toh pas di USG belum tentu keliatan apa-apa.. Tapi ya bismillah aja. Siapa tau nanti dapet obat penguat kandungan.

Kami periksa ke RS Arafah, dengan dr. Fitri Yulianti Sp.OG. Sejak kami masuk dokternya udah bilang sih, kalo masih 5w ada kemungkinan belum keliatan. Dan ternyata bener, pas di-USG, nggak keliatan apa-apa kecuali darah dalam rahim. Dokter bilang, observasi dulu aja. Balik lagi setelah 2 minggu. Kalau di tengah jalan nanti ada darah keluar, ya udah biarin aja.. Diikutin aja. Ya berarti emang nggak berkembang.. Saya cuma dikasih asam folat, tanpa obat penguat kandungan.

Usia 6w, saya udah mulai mual. Dan beberapa kali muntah. Nggak parah sih. Kadang-kadang aja. Kadaaang banget. Dibanding kehamilan-kehamilan sebelumnya, ya kerasa sih, ini yang paling nggak mual. Malah kayaknya saya jadi cepet laper dan banyak makan.

Usia 7w dari HPHT, seharusnya saya kontrol. Qadarallah anak-anak sakit. Jadi kami tunda rencana periksa ke obsgyn. Usia 8w baru kami ke dokter. Kali ini kami ke klinik dokternya, di Apotek Hafidzan Lestari, daerah Kebun Jeruk, di seberang RM Sederhana. Hasilnya? Baru keliatan kantung kehamilan aja sebesar 2,64 cm. Di dalemnya belum keliatan janin. Dokter bilang diliat lagi dulu aja. Emang sih, biasanya usia segini udah ada janin dan udah kedengeran detak jantungnya. Tapi mudah-mudahan karena emang belum keliatan aja. Saya disarankan minum susu ibu hamil, buat nambah nutrisi.

Waktu di dokter, kami diskusi tentang segala kemungkinan juga, termasuk tentang kemungkinan kalau janinnya memang nggak berkembang dan tindakan apa yang bisa dilakukan. Salah satunya kuret. Karena kami rumahnya jauh, dan ada 3 anak yang nggak bisa dititip ke siapa-siapa, kami harus merencanakan segala sesuatunya dengan baik. Jadi kalau emang periksa selanjutnya masih nggak keliatan ada janin, rencananya kami akan cari 2nd opinion. Kalau hasilnya sama, ya sudah kuret aja.

Usia 10w dari HPHT, kami periksa lagi. Qadarullah wa maasyaa' fa'al. Janin masih belum keliatan, sedangkan kantung kehamilan tambah besar. Kemungkinan besar memang blighted ovum (BO), atau hamil kosong. Awalnya saya cuma diUSG perut. Tapi habis itu supaya lebih jelas, transvaginal juga. Dan emang kantongnya tu yang kosong gitu, ga ada apa-apa di dalemnya. Kata dokter, sebenernya kalo BO, pasti dia bakal pecah sendiri, biasanya maksimal pas usia 13w. Tapi berhubung ini kantungnya udah besar, tetep harus dikuret. Nggak bisa pakai obat atau berharap dia keluar sendiri. Nanti darahnya banyak, dan bikin lemes. Dokternya mempersilakan kami, masih mau nunggu dulu sampai minggu-minggu depan, atau mau nunggu sampai luruh sendiri, atau cari second opinion, atau gimana. Nah, supaya gampang, dokter ngasih surat pengantar ke RS Arafah untuk tindakan. Dateng aja kalo udah siap.

Perasaan saya gimana?
Allahua'lam.. Dibilang sedih ya nggak juga sih ya sebenernya.
Pertama, mungkin karena emang dari awal periksa kondisinya udah nggak meyakinkan ya. Jadi saya dan suami nggak berekspektasi tinggi. Ketika akhirnya dinyatakan BO, saya yang, oh ya udah, belum rezeki. Sependek ilmu yang saya punya, kehamilan yang nggak berlanjut memang biasanya karena udah dari bibitnya kurang bagus. Dan indeed, kehidupan dan kematian murni Allah yang berkuasa.
Kedua, karena saya belum pernah melihat janin dan mendengar detak jantungnya. Jadi bisa dibilang belum terbentuk bonding yang kuat.
Ketiga, karena anak ketiga kami masih manjaaa banget. Dan sejujurnya saya merasa dia belum siap punya adik. Saya ngerasa gimanaaa gitu kalo liat si bungsu ini tiap kontrol. Kaya ada rasa bersalah gitu..

Tapi... diagnosis BO juga nggak mungkin bikin saya seneng. Nggak mungkin. Saya tetep merasa kehilangan, sejujurnya. Kalau boleh milih, jelas saya lebih pilih bisa hamil dengan sehat dan lancar sampai melahirkan.. Kalo mau dibawa baper mah ya pasti baper kalo liat baby bump atau foto USG ibu-ibu lain. Tapi ya balik lagi, sejak awal emang udah pasrah banget. Kalo kehamilan ini lancar, berarti Allah percaya kalau kami sanggup menambah amanah. Dan kalau ternyata kehamilannya harus berakhir, insyaallah akan Allah ganti yang lebih baik, di waktu yang tepat. Alhamdulillah 'alaa kulli haal.

Nah seperti rencana awal.. Kalau memang pas USG itu janin nggak keliatan, kami akan cari second opinion. Sehari setelah ke dr. Fitri, kami periksa ke dr. Damayanti Eka Sp.OG. Kami periksa di kliniknya di Apotek Sari Indah, daerah Sipin. Ni kayanya periksa kehamilan saya yang paling lama deh. Saya baru keluar dari klinik jam 12 malem sodarah-sodarah.. Padahal ya, masih banyak pasien yang antre habis aku.. Ni ibu-ibu emang sabarnya luar biasa. Pagi sebelum saya berencana ke klinik, saya telfon dulu untuk daftar. Saya telfon dari jam 8. Sibuuuk terus. Sampai akhirnya jam setengah sembilanan diangkat. Tapi katanya "sebentar lagi". Terus aku mikirnya kan mulai prakteknya jam 17 tuh. Aku telfon jam 9an aja lah biar dapet nomer antrian kira2 jam 20. Akhirnya saya telfon jam 9. Setelah berkali-kali sibuk akhirnya diangkat juga. Dapet nomer 16. Dan ternyataa dokternya baru mulai jam 20. Malemnya, kami berangkat dari penginapan jam 20.30. Nunggu dari jam 9 malem sampai akhirnya dipanggil jam setengah 12 lebih. Dan jam segitu tu masih banyak yang baru dateng dong.. Sungguh, aku tak habis pikir hahaha.

Di dalam ruangan, dokter tanya, sebelumnya udah USG belum. Lalu aku ceritakanlah.. Habis itu saya di-USG lagi. Nah, ternyata emang di sini USGnya lebih bagus.. Merknya GE gitu deh.. Saya cuma USG abdomen doang tapi tampak jelass banget.. Mungkin ini sebabnya ya ibu-ibu rela nunggu sampe lewat tengah malem buat check up doang. Selain emang karena personality dokternya sih ya.

Hasilnya gimana? Sama, ternyata. Memang BO. Sarannya juga sama. Kuret. Karena kalau pakai obat, darah yang keluar bakal banyak banget.. Alhamdulillah Allah mantapkan hati saya dan suami buat kuret.
Kiri atas : usia 8w (dr. Fitri)
Kiri bawah : USG transvaginal 10w (dr. Fitri)
Kanan : USG abdomen 10w (dr. Eka)


Awalnya kami rencana kuret hari Sabtu, sehari setelah check up itu. Tapi baju yang kami bawa ga cukup. Dan rumah juga kami tinggalkan dalam kondisi mengenaskan. Cucian bertumpuk, kamar mandi belum disikat, dan pekerjaan mingguan lain yang belum tersentuh. Kalau saya langsung kuret, nanti hari senin seragam abi belum dicuci.. Selain itu, anak sulung saya gurunya mau nikah pas hari Ahad. Dan dia pengen banget dateng. Ya sudah, rencana kuretnya ditunda.

Yang kemudian jadi pikiran kami adalah.. anak-anak nanti gimana? Akhirnya saya tanya ke temen yang kerja di RS Arafah, dokter Nancy yang baik hati. Saya tanya, kuret itu teknisnya gimana. Enaknya anak-anak gimana ya. Kalau rekomendasi dari dr Nancy sih, ambil VIP aja, karena kalau di VIP anak-anak bisa masuk. Jadi saya meninggalkan mereka pas tindakannya aja. Akhirnya kami daftar buat tindakan hari Selasa.

Hari Selasa, suami saya izin nggak masuk kantor. Kami sampai RS Arafah sekitar jam 9. Kami tanya ke bagian rawat jalan. Dari sana, saya langsung diantar ke rung VK. Waktu saya di ruang VK, suami dan anak-anak nunggu di luar. Di dalam saya cuma ditensi dan cek lab. Sedangkan suami (yang harus bolak balik ke atas bawah bawa bocah 3) ngurus kamar dan surat persetujuan tindakan.

Sekitar jam 10, saya udah bisa masuk ruang rawat. Udah bisa bareng anak-anak lagi alhamdulillah.. Sekitaran jam 11 saya mulai diinfus. Nah sejak diinfus ini gerak saya jadi terbatas banget. Infusnya di pergelangan tangan, bukan di punggung tangan. Lebih sakit sih menurut saya. Jadi waktu adaptasinya lebih lama. Saya nggak bisa gendong anak. Oiya,  berhubung memang saya nggak sakit, saya sholatnya tetep berdiri kan ya. Itu infus harus dipegangin suami..

Jam 3, saya dikasih obat untuk buka jalan lahir. Obatnya yang ditaruh di bawah lidah. Nggak boleh diminum, karena emang penyerapannya di pembuluh darah bawah lidah. Jam 16 lewat saya udah dijemput untuk tindakan. Tapi saya sholat dulu. Jam 16.30anlah saya masuk ruang VK. Dipasang oksigen, kemudian nunggu dokter. Jam 16.40an dr. Fitri dan tim datang. Saya disuruh berdoa dulu. Kemudian dokter anestesi bilang, nanti agak pegel. Kalo ngantuk tidur aja. Terus dimasukinlah itu obat bius. Kayanya belum selesai nyuntik biusnya saya udah ga sadar deh hahaha. Bangun-bangun jam 17.15an gitu. Alhamdulillah ga pusing atau gimana. Ya kaya bangun tidur aja sih. Malah kayanya lebih pusing pas bangun tidur siang gitu deh. Tadinya saya mau langsung duduk, tapi kata perawat tunggu agak nanti aja biar ga pusing. Setelah beberapa lama saya udah boleh duduk. Terus saya makan deh. Naah... habis makan ini ni, baru berasa. Gue mual. Gimana dong. Pengen balik ke ruang rawat.. Tapi masih disuruh tunggu dulu. Nah habis magrib saya baru dikasi balik ke ruang rawat. Sampe ruang rawat langsung hoek hoek. Makanan yang tadi saya makan keluarrr semua.

Setelah muntah itu saya bersih-bersih, dan sholat maghrib. Iya tetep sholat, karena saya ngambil pendapatnya, darah yang keluar itu darah istihadhah.. Sebenernya kami pengennya nggak usah nginep di rumah sakit.. Tapi berhubung tindakannya emang udah sore, jadi dokter tetep nyuruh nginep. Saya jadi ga bisa tidur sebenernya. Soalnya anak saya yang kecil juga bangun-bangun terus.. Jadi tidurnya nggak nyenyak. Alhamdulillah besoknya kami udah bisa pulang. Dari rumah sakit langsung menuju Bulian. Berhubung pas di RS saya ga bisa tidur, sampai di rumah itu saya langsung tepar. Tidur dari habis isya. Dan alhamdulillah, besokannya saya udah bisa beraktivitas seperti biasa.

Oh iya, alhamdulillah selama di RS perawatnya baik baiiik sekali masyaallah. Saya segan sebenernya. Karena kan di kamar rame ya bocah-bocah. Tapi perawatnya malah yang ngajak ngobrol anak-anak gitu. Seneng da. Saya mau ngucapin terima kasih banyak ya sama tim rumah sakit. Alhamdulillah kami merasa nyaman sekali..

Alhamdulillah, demikianlah pengalaman pertama saya menjalani kehamilan singkat. Mudah-mudahan kehamilan selanjutnya bisa lebih baik, sehat lancar sampai persalinan.. Aamiin..

Sabtu, 02 Februari 2019

Gendongan Bayi

Bismillah..

Alhamduillah, saya bersyukur sekali hidup pada masa di mana fasilitas yang mejunjang kemudahan ibu-ibu melimpah ruah. Gendongan bayi, salah satunya. Waktu hamil dulu, saya nggak pernah kepikiran sama yang namanya gendongan. Nggak ada di to-buy list. Dulu sih mikirnya, ya bakal banyak lah ya yang ngado gendongan wkwkwk. Alhamdulillah ternyata benar.. Ada beberapa kado gendongan.

Waktu bayi masih newborn, gendong bayi tanpa gendongan mah lebih enak ya. Da sama tas gemblok juga lebih berat tas gemblok. Lagian newborn mah tidur wae kerjaannya. Keliatannya juga masih ringkih. Na tambah gede si bayi, beratnya bertambah pesat... Baru kerasa lah kalo saya butuh dibantu gendongan.

Pertama pakai gendongan, saya nyobain gendong pakai gendongan kado.. Ring sling yang ada busanya. Pas bayi masih kecil rasanya baik-baik saja.. Tapi makin besar bayi, pundak makin pegel mak. Karena beratnya cuma ditopang di satu titik. Dan dulu aku belum ngerti TICKS segala macem ya. Jadi weh gendongnya ngasal ngasal.
Oiya, saya juga pernah pakai baby wrap. Kado juga sih. Enakeun pisaan.. Tapi seperti yang kalian tau.. Masang baby wrap lamanya ampuun.. Keburu bayinya nangis dah.. Jadi saya cuma beberapa bulan pakai baby wrap.

Akhirnya, waktu bayi saya sekitar 5 bulanan, saya coba sebuah SSC. Cuddle Me Carrier. Bukan yang versi light ya. Masih yang versi lama. Dulu buat kami, harganya sangat amat lumayan itu.. Kami emang nggak melirik gendongan impor sama sekali karena over budget.

CMCnya nyaman nggak?
Ehm.. sebenernya ya lebih nyaman sih daripada gendong pakai tangan. Dan saya bisa handsfree. Bisa ngerjain macem-macem dengan dua tangan. Tapi ternyata emang kurang cocok sama saya. Di saya, bagian pinggulnya kerasa sakit.. Saya udah coba naik turunin bagian waist pad-nya. Tapi kurang pas aja rasanya.

Akhirnya saya diperkenalkan sama gendongan yang lebih nyaman. Dan lebih murah: ring sling Ecokiddy. Emang nggak sepenuhnya handsfree ya. Tapi.. pinggul saya nggak sakit dan pundak nggak pegel-pegel amat karena bagian pundak slingnya bisa dilebarin. Saya pakai ring sling ini lamaa.. Sejak anak pertama sampai anak ketiga usia setahun.

Pas habis lahiran anak kedua saya sempet beli yang model hipseat. Nyaman sih.. Tapi kan kami ke mana-mana naik motor ya. Semotor berempat. Jadi di motor ini gendongannya ngenain yang duduk di depan saya (suami atau anak pertama). Anak pertama saya ngerasa sakit. Jadi nggak dipake lama juga. Daan..tau gak sih.. Suatu hari jahitan antara dudukan dan penahan punggungnya lepas dong... Alhamdulillaah, saya pas nggak nggendong bayinya. Kalo ada bayinya jatuh lah anak kami huks huks. Saya kembali lagi deh ke ring sling. Dan kapok ndak mau pakai gendongan lain lagi.

Kemudiaan...
Pas libur lebaran tahun kemarin, qadarallah anak ketiga saya sakit.. Pas mudik itu tu. Nah kalo lagi sakit kan anak ragilku ini nggak mau lepas dari gendongan ya. Setiap bangun ya digendong terus.. Ternyata, kakak ipar saya merhatiin kondisi itu. Beliau dokter spesialis rehab medik. Beliau menyarankan saya pakai stroller atau gendongan yang nggak berat sebelah supaya nggak skoliosis.. Hehe kalau stroller, agak kurang memungkinkan ya. Saya jarang ngemall. Tempat tinggal juga pindah-pindah yang kebanyakan nggak stroller friendly. Saya lebih seneng meluk bayi dalam gendongan. Biar bondingnya berasa gitu..

Sebenernya saya udah nggak terlalu berminat sih beli gendongan yang model SSC gitu. Udah mah mahal, belum tentu cocok juga. Pertimbangan lainnya, anaknya juga nggak terlalu enjoy. Kayak engeup gitu da, cuma bisa madep kita dan yang bisa gerak cuma kepalanya. Kalo pake sling kan dia lebih bebas gitu. Tapi setelah dikasih saran yang tadi itu, saya coba mempertimbangkan kembali. Selain pundak pegel, keluhan saya lainnya ada di pinggang bawah. Kemudian survey-survey. Survey di HP doang sih haha. Sebenernya enaknya dicobain dulu ya satu2. Tapi saya mikirnya, kalo nyobainnya dengan cara rental satu-satu, harganya bakal sama deh sama beli. Akhirnya saya nekat memutuskan buat beli yaaang..harganya paling mahal haha. Gendongan lokal termahal: Zakkel. Sebenernya saya ngincer yang impor tapi preloved. Tapi suami nggak acc. Beliau lebih pilih yang baru aja. Harganya emang lebih mahal yang preloved impor sih hehe.. Kalo gendongan impor yang baru teh belum maqom kami ya wkwkwk.

Waktu nyari si Zakkel ini, saya langsung jatuh cinta sama yang warna oranye gambar daun-daun. Emang dasarnya akutu suka warna oren. Dan qadarallah, yang ready cuma itu. Mungkin buat orang-orang warna itu terlalu ngejreng. Tapi aku suka.. haha. Pas minta paksuami transferin sebenernya saya ngerasa bersalaaah banget. Habis dana sekian cuma untuk sebuah gendongan. Tapi bismillah wae.

Hasilnya gimana..?
Karena keluhan saya dengan SSC sebelumnya adalah di pinggul, yang jadi perhatian saya sekarang juga di situ. Alhamdulillah empuk banget waist pad-nya.. Nggak sakit walaupun buat gendong lama-lama. Nah kan buckle di waistpadnya ada 2 pengunci ya. Awalnya agak susah bukanya. Tapi kalo udah biasa insyaallah bisa dibuka pakai satu tangan kok..

Shoulder pad-nya juga empuk. Mungkin untuk ibu-ibu yang posturnya kecil, bakal kerasa gede banget shoulder padnya. Akan lebih enak pakai semacam Ergo 360. Tapi kalau buat saya alhamdulillah ukurannya pas ya. Besar shoulder pad nya ya sebesar tas ransel gitu. Tapi lebih tebel.

Nah yang terakhir, kain penyangga punggung bayinya. Apa sih ni namanya. Itulah ya.. kalo menurut saya sih ya, ini terlalu tinggi.. Jadi seperti yang saya bilang sebelumnya, anaknya nggak terlalu enjoy. Karena kan dia biasa gerakin badannya ke kanan kiri. Kalau pake SSC ini yang bisa gerak cuma kepalanya doang.. Terus gimana dong? Kalo saya ya.. Ini saya aja ya. Saya modif sih supaya kalo pas anaknya nggak tidur, tangannya bisa bebas. Dan kalo pas dia tidur, penopangnya kembali seperti semula. Konsepnya kaya ergo 360 gitu.. Maaf ya untuk ini saya nggak bisa saya jelaskan secara detail.

Tapi overall, gendongan Zakkel ni buat saya nyaman banget banget.. Sekarang bahkan ke warung sebelah rumah aja saya pake ini. Karena setelah biasa pake Zakkel, kalo nggendong pake sling jadi berasa banget asam laktatnya numpuk di pundak wkwkwk.

Btw, gendongan cuddle me yang versi lama saya masih saya simpen. Monggo kalau ada yg butuh, insyaallah bisa dikirim..

Kamis, 24 Januari 2019

Kutu Rambut bagian 2 : Nitwits All in One

Sejak kelahiran anak ketiga saya, saya jadi jaraang banget ada kesempatan buka buka rambut anak sulung yang pernah kutuan. Padahal saya tau persis, ni anak temen-temennya masih pada kutuan. Besar kemungkinan dia ketularan lagi.

Dan beberapa bulan setelah saya merasa bebas merdeka dari kutu, ternyata anak saya kutuan lagi dongss.. Dan terlanjur banyaak.. Ah kan.. Kerjaan pun nambah lagi.
Awalnya saya coba sisirin dan cariin satu2 kutunya..Naah..sisir yang dulu kami pake tu geriginya udah ilang-ilang gitu. Dan mungkin karena murah dan dulu sering dipake, efektivitasnya nggak seperti pas awal beli. Masih banyak telur kutu yang ketinggalan di rambut. Jadi ni masalah kutu nggak selesai-selesai deh.

Sampai suatu ketika kami pindah rumah. Dan horee temen-temen anak kami nggak ada yang kutuan alhamdulillah.. Tapi sayangnya kondisi itu malah bikin saya lalai.. Karena ngerasa repot ngurus anak dan rumah, ditambah lagi sejak pindah si bapak jadi sibuk luar biasa, jadi weh saya ga sempet-sempet ngambilin kutu si kakak. Paling seminggu sekali.. Dan.. makin minggu makin banyak dong..

Akhirnya saya menyerah dan beli sisir kutu mahal dari besi yang 100ribuan. Merk Nitwits.
Sumber
Seritnya masyaallah enakeun pisaan.. Telur-telurnya pun kebawa. Tapi tetep harus telaten ya nyarinya.. Dan ternyata, belum habis masa pencarian kutu, si serit udah harus berpindah tangan ke adik saya yang di pesantren. Mereka lebih butuh soalnya wkwkwk. You know lah, kehidupan asrama kayak gimana.

Yasudah, karena belum tuntas, gerombolan kutu ini beranak pinak terus.. Makin lama makin banyak sampai pada level yang membuat saya menyerah lagi. Saya memutuskan untuk beli serit mahal itu lagi. Nah tapi pas scrolling, saya kok nemu produk yang lebih menarik ya.. Obat kutu yang bisa mematikan kutu sekaligus telurnya. Canggih ga tu. Karena saya udah nggak tau mau diapain lagi itu si kutu, ya akhirnya saya beli aja obat kutu merk Nitwits seharga 250ribu.
Sumber
Mahal banget bok.. Tapi klaimnya, dia safe untuk anak-anak.
Pas paketnya dateng, saya penasaran kan ya..itu botolnya lumayan besar. Di dalam kotaknya juga ada seritnya. Lumayan rapat walaupun nggak sekuat, serapat, dan senyaman serit yang besi. Nah ternyata.. Beneran.. Ini obat gampaaaang banget makenya. Tinggal semprot semprot. Udah. Tungguin aja. Terus keramas. Gitu doang.. Wangi pulak. Nah berhubung rambut anak saya tipis, jadi saya bisa makein obatnya banyak banyak.
Setelah keramas, kutu2 yang udah mati saya ambilin. Nah, seminggu kemudian saya coba sisirin laginpakai serit. Ternyata masih ada beberapa kutu kecil. Saya ulangi lagi pemakaiannya. Setelah itu? Kutu sebanyak alaihum gambren itu hilaaang semua. Alhamdulillah sampai sekarang nggak ada lagi kutunya.
Tapi... walaupun kutu dan telur-telurnya mati semua, obatnya  nggak bisa menghancurkan telur kutu. Telurnya masih nempel tapi kosong semua. Saya nggak serajin itu sih buat ngambilin telur-telur kopong.  Jadi pas liburan telur kutunya diambilin mbahnya kakak wkwkwk.
Fiuh.. Akhirnya selesai sudah perjuangan kami melawan makhluk kecil ini hehe..

Kamis, 20 September 2018

Saya dan SJS

Udah lamaaaa bener nggak nulis di blog..

Beberapa waktu lalu saya habis baca-baca berita ni. Ada beberapa berita tentang seorang anak dari public figure, yang mana juga menjadi public figure, yang kabarnya sedang sakit. Saya nggak banyak baca artikelnya. Hanya saja, dengan membaca judulnya, ada memori masa lalu yang tiba-tiba terpanggil.

Steven Johnson Syndrom (SJS).

Iya. Sebentuk penyakit yang 15 tahun lalu sempat menyapa saya. Penyakit yang, dulu kalau ada orang medis melihat riwayat penyakit saya, akan sedikit mengernyit. Tapi kalau kata seorang sahabat dokter yang sedang internsip sih, sekarang banyak da kasusnya. Ntah kenapa. Kalau ada yang belum tau itu tuh penyakit apa, saya copaskan dari blognya Bu Prof Zullies ya..

Stevens-Johnson Syndrome: bahkan Paul si octopuss pun tak bisa memprediksinya…

Dear kawan,

Kenal sama Stevens Johnson? Yang jelas Steven Johnson di sini bukanlah nama pemain bola World Cup 2010 atau pemain basket (kalau ada loh…). Dia bahkan bukan nama satu orang, tetapi nama dua orang, yaitu pak Stevens dan pak Johnson, yang kemudian diabadikan namanya menjadi suatu nama penyakit, yang kini dikenal sebagai Stevens-Johnson Syndrome (SJS). Lalu, apa hubungannya sama gurita Paul?… Hmm, nggak ada sih…. hehe…. cuma buat seru-seruan aja dalam bikin judul supaya eye-catching (suka-suka aku kaan….? ). Hubungannya hanya bahwa penyakit ini sulit diprediksi sebelumnya, termasuk oleh si Paul yang katanya bisa meramal hasil pertandingan Piala Dunia 2010….

Syndrome sendiri artinya adalah sekumpulan gejala (symptom), di mana pada penyakit ini terdapat aneka gejala, baik yang ringan sampai berat, dan kadang bahkan mematikan. Tulisan ini adalah request dari seorang teman (mudah-mudahan bisa menambah ilmu ya,  Mas Ikhlas).Walaupun aku yakin sudah banyak sekali tulisan tentang SJS di berbagai website, gak ada salahnya aku tuliskan kembali dengan versiku sendiri, dengan mengacu dari berbagai sumber.

Riwayat Stevens-Johnson syndrome

Pada tahun 1922, pak Stevens dan Pak Johnson menjumpai dua orang anak laki-laki (umur 7 dan 8 tahun) yang mengalami penyakit kulit misterius. Dua anak tersebut sebelumnya didiagnosa menderita penyakit campak yang parah disertai perdarahan (hemorrhagic measles). Duo dokter ini menggambarkan keadaan dua bocah ini sebagai “luar biasa” (extra ordinary). Dua bocah lelaki itu mengalami pembengkakan (inflamasi) pada selaput lendir di dalam mulut  (buccal mucosa)dan bintik-bintik berisi nanah pada selaput konjungtiva di matanya, di samping adanya lesi-lesi/luka/bintik kemerahan di bagian kulit lainnya. Selanjutnya, lesi di kulit tadi disebut erythema multiforme.  Namun ternyata erythema multiformebukanlah satu-satunya gejala pada kedua bocah itu, karena masih ada gejala- gejala lain di luar kejadian erythema multiforme (EM), antara lain: lesi yang lebih parah daripada EM, demam tinggi terus menerus, dan kulit yang mengering. Akhirnya duo dokter itu menyadari bahwa ada sejenis penyakit kulit lain yang penyebabnya tidak diketahui, yang kemudian sekarang disebut Stevens-Johnson Syndrome (SJS) sebagai dedikasi terhadap “penemu”nya.

Apa saja gejala SJS?

aneka gejala pada SJS

Gejala awalnya berupa demam, lemah, sakit jika menelan, nyeri otot, dll, yang sangat bervariasi. Kemudian timbul lesi pada kulit berupa bintik2 seperti kulit melepuh hampir di seluruh tubuh. Selain itu timbul peradangan pada berbagai membran mukosa (selaput lendir), mulai dari mulut, membran hidung, anus dan rektum, vulva dan vagina, dll. Mata juga menjadi salah satu sasaran penyakit ini dengan terjadinya pembengkakan, radang conjunctiva, dll, yang bahkan jika cukup berat dapat menyebabkan kebutaan. Penampilan klinisnya memang cukup “mengerikan”, demikian pula dampaknya, bisa fatal jika tidak mendapat penanganan yang tepat.

Apa penyebabnya?

Penyebabnya pada umumnya tidak diketahui dan sulit diprediksikan sebelumnya, namun pada umumnya berkaitan dengan respon imun tubuhyang berlebihan terhadap zat asing. Hampir seperti reaksi alergi, tetapi bentuknya khas dan lebih berat. Secara patofisiologi, mekanisme terjadinya alergi tidak sama dengan mekanisme SJS, dalam hal antibodi yang terlibat dan mediatornya.  Jika reaksi alergi “biasa” melibatkan antibodi imunoglobulin E (IgE), SJS melibatkan IgG dan IgM dan merupakan reaksi imun yang kompleks.  Beberapa obat dilaporkan dapat menyebabkan reaksi SJS, terutama adalah obat-obat anti inflamasi non steroid (NSAID) dan golongan sulfa.  Selain itu unsur makanan, cuaca, infeksi (jamur, virus, bakteri) juga didiuga dapat merupakan faktor penyebab. Aku sendiri pernah mendapat cerita dari seorang mahasiswa yang pernah mengalami SJS akibat penggunaan obat natrium diklofenak, suatu obat anti radang. Sedangkan teman yang me-request tulisan ini, putrinya mengalami SJS karena penggunaan parasetamol. Sulit untuk diprediksi sebelumnya jika belum kejadian.

Bagaimana pengatasannya?

Tidak ada obat yang spesifik untuk mengatasi SJS, sehingga pengobatannya adalah berdasarkan gejala yang ada. Umumnya keadaan umum pasien cukup berat, hingga perlu diberi cairan dan elektrolit, serta kalori dan protein secara parenteral. Karena infeksi  juga merupakan salah satu penyebab SJS terutama pada anak-anak,  maka diberi pula antibiotik dengan spektrum luas, yang kemudian dilanjutkan dengan antibiotik yang sesuai dengan kuman penyebab. Untuk menekan sistem imun, digunakan pula kortikosteroid, walaupun penggunaannya masih kontroversial, terutama bentuk sistemik. Contohnya adalah deksametason dengan dosis awal 1mg/kg BB bolus, kemudian selama 3 hari 0,2-0,5 mg/kg BB tiap 6 jam. Untuk gatalnya bisa diberi anti histamin jika perlu.  Untuk perawatan lesi pada mata diberi antibiotika topikal. Kulit yang melepuh ditangani seperti menangani luka bakar. Lesi kulit yang terbuka dikompres dengan larutan saline atau Burowi.  Lesi di mulut bisa dimanage dengan antiseptik mulut. Dan jika nyeri bisa diberikan anestesi topikal (info sebagian diambil dari http://www.pediatrik.com/pkb/061022023053-dkjm139.pdf).

Bagaimana pencegahannya?

Jika belum pernah terjadi, sulit untuk mencegahnya karena tidak bisa diprediksikan. Bahkan aku kira Paul si octopuss pun tidak bisa meramalkan hehehe…… Tetapi jika sudah pernah terjadi sekali saja, maka upayakan untuk mengenali faktor penyebab, dan sebisa mungkin menghindar dari faktor penyebab tersebut. Jika disebabkan karena obat, perlu dikenalpasti nama obat tersebut dalam nama generik, dan hindarkan penggunaan obat yang sama dalam berbagai nama paten yang ada. Kadang masyarakat kurang menyadari nama generik obat dan hanya mengenal nama patennya sehingga hanya menghindari obat dengan nama paten tersebut, padahal bisa jadi obat pemicu SJS tersebut terdapat pula pada merk obat yang lain.

Demikian sekilas info tentang SJS, semoga bermanfaat
(https://zulliesikawati.wordpress.com/tag/stevens-johnson-syndrome/)

Pengalaman saya bagaimana?

Dulu, waktu SMP, saya seriiiing sekali migrain. Sakit, nggak tertahan. Dan seorang sahabat yang tau kondisi saya menyarankan ke orang tua supaya diperiksa. Dulu saya tinggal di jeddah. Dan saya lupa gimana ceritanya, saya disuruh periksa di Indonesia. Di solo, tepatnya, karena sekalian saya lebaran di rumah mbah. Saya pergi ke Solo dari Jeddah sendiri. Orang tua nggak ikut mudik. Jadi di Solo saya diurusin saudara-saudara.
*mamen, umur 15 usamah bin zaid udah ikut perang.. Da gw ngurus diri sendiri aja belom bisa..

Nah, di Solo kami ke dokter syaraf. Singkat cerita, beberapa hari sebelum lebaran, dokter memberi saya obat. Saya minum lah ya.. Kalau nggak salah, 2 hari setelah itu, mulai muncul gejala. Awalnya cuma nggak enak badan. Sama gatel kalo ga salah. Terus saya sempet dibawa ke dokter umum. Waktu itu belum tegak diagnosa. Kemudian kami berlebaran dengan riang gembira.

Nah, di keluarga kami, kalo lebaran kan tidurnya ngampar kayak ikan teri noh.. Pas tidur itu saya baru ngerasa, ada yang nggak beres. Semaleman saya sesek, nggak bisa nafas. Saya nggak bisa tidur. Demamnya juga masih tinggi. Bibir saya mulai menebal. Mata saya merah. Melihat kondisi yang mengkhawatirkan, keluarga kembali membawa saya ke dokter. Gejala yang paling bikin khawatir itu sesek nafasnya. Dulu pas di dokter saya antara sadar nggak sadar. Kondisi saya kesakitan, dan saya bingung orang-orang ngomongin apaan wkwkwk. Intinya mah saya harus diopname. Itu pertama kali saya dirawat inap. Saya ditangani oleh dokter kulit, namanya dokter Indah. Dan dokter memberi tau, saya kena SJS.

Di rumah sakit, saya diurusi pakde bude paklik bulik.. Masyaallah.. saya terharu sekali dengan perhatian saudara-saudara semua.. Dan waktu itu, saya merasa, insyaallah saya akan baik-baik saja walaupun nggak didampingi orang tua. Kalo ortu harus ke Indonesia mah jauh.. Biarlah nggak apa apa. Tapi ternyata orang tua nggak tega juga ya hehe. Akhirnya Bapak Ibu balik ke Solo gantian. Pertama Bapak. Waktu beliau datang memang kondisi saya lagi parah-parahnya.

Saya nggak bisa buka mulut karena bibir saya nempel. Saya nggak makan sama sekali selama seminggu. Cuma mengandalkan infus aja. Saya demam sampai 41 derajat celcius. Dan pertama kalinya saya merasa takut didatangi malaikat maut hehe.. Kulit saya melepuh total di bagian wajah, badan, dan telapak tangan. Area tangan dan kaki cuma sebagian. Blentong-blentong gitu. Alhamdulillah, mata saya masih Allah lindungi. Jadi saya masih bisa melihat. Kata orang-orang, penampakan saya serem hehe. Saya sampe nggak boleh ke kamar mandi sendiri karena di kamar mandi ada cermin. Pada khawatir saya akan shock kalau saya liat wujud saya di cermin. Tapi.. pada suatu malam, saya mau BAK dan yang nungguin pada tidur. Saya ke kamar mandi sendiri tuh, bawa2 infus sendiri. Dan pas liat cermin saya cuma yang "oh..." gitu doang. Alhamdulillah biasa aja kok. Mirip Mak Lampir di sinetron Misteri Gunung Merapi wkwkwk. Cuma kalo mak lampir kan warna kulitnya kehijauan.. Kalau aku mah hideung... hehehe. Item2 luka bakar gitu.

Yang dulu paling bikin gak nyaman adalah waktu perawat dateng bawa suntikan wkwkwk. Saya disuntik sehari 5 kali bok.. Selama seminggu.  Bersyukur banget dah kalo suntikannya dimasukin lewat infus wkwkwk.

Nah, alhamdulillah setelah seminggu dirawat, saya sudah boleh pulang. Alhamdulillah udah bisa minum. Makan bisa yang lembut. Dulu saya pulangnya ke rumah Mbah di Solo. Nah, gantian tu waktu itu. Bapak ke Jeddah, Ibu ke Solo. Qadarullah, kan mendekati musim haji juga. Ibu ke Solo bisa sekalian nyiapin perlengkapan simbah-simbah yang mau berangkat bareng ke Jeddah, sekalian haji.

Kalau menurut saya, masa pemulihan ini sebenernya yang cukup berat. Saya lemees banget. Kayak hidup segan mati tak mau gitu. Merasa nggak produktif *assek.. Kalau menurut dokter, pemulihannya emang lama. Lemes-lemes akan hilang setelah sebulan, dan kondisi kulit bisa 6 bulan atau lebih. Dan berhubung mulut saya udah bisa membuka, perut saya yang kelaperan selama seminggu minta dijejelin makanan. Jadi saya makaaaan terus. Udah mana sodara2 pada nanya, pengen makan apa. Akhirnya gendutlah saya wkwkwk.

Mungkin banyak sanak saudara yang pas nengokin saya ngerasa kasian banget ya. Tapi buat saya, alhamdulillah.. sakit itu jadi salah satu titik balik perjalanan hijrah saya. Alhamdulillah Allah masih ngasih hidup.. Sempet ada yang menyalahkan dokter saraf yang meresepkan obat. Tapi sudahlah.. Dokter manapun nggak ada yang tau kalau saya alergi obat itu (saya alergi asam mefenamat). Dan wallahi, musibah yang mendekatkan kita kepada Allah itu anugrah yang priceless banget lah.. Tak ternilai.

Dulu waktu saya masih dirawat, ada seorang Bapak pembesuk, yang saya nggak kenal, bilang "orang semakin beriman ujiannya semakin berat..". Ah itu mak nyes sekali buat saya. Bukan.. Bukan karena saya merasa iman saya sudah tinggi.. Tapi karena Allah memberi saya kesempatan luar biasa untuk menghapus dosa.

Sakit banget? Iya.. Tapii.. sakit itu nggak seberapa.. Sangat sangat sangat tidak seberapa dibanding dosa-dosa saya di masa lalu sejak saya baligh sampai kejadian itu. Entah berapa butir rambut per detik yang tidak tertutup. Entah berapa gunjingan yang tak terkontrol. Entah berapa adzan yang terlalaikan.. Entah berapa gunung dosa yang saya tidak merasa itu dosa dan tidak mentaubatinya.

Alhamdulillah, sekarang, 15 tahun dari kejadian itu saya nggak ngerasa sisa-sisa sakit yang dulu. Kulit yang belang2 masih ada sih. Tapi dikiiit. Dan alhamdulillah nggak pernah kambuh lagi. Semoga nggak pernah kambuh lagi aamiin..

Minggu, 29 Oktober 2017

Kutu Rambut

Sekitar akhir tahun 2016 lalu, saat kami sekeluarga jalan-jalan naik motor, tiba-tiba saya deg-degan sekali saat tepat di depan mata, saya melihat seekor makhluk berjalan di atas rambut anak kami. Astaghfirullah... Ada kutu. Saat itu saya langsung membayangkan suramnya hari-hari saya ke depan. Hahaha lebay. Tapi bung, menyingkirkan kutu secara permanen dari rambut itu bukan perkara mudah. Sungguh..

Udah deh habis itu saya browsing sana sini cari tau gimana supaya anak kami nggak kutuan lagi. Hampir semua cara pernah kami coba. Waktu kecil saya juga pernah kutuan. Gimana cara ilangnya saya juga nggak tau. Bahkan waktu SMA pun saya masih kutuan. Hehe.. itu efek tinggal di asrama sih sebenernya.

Perjalanan membasmi kutu ini panjang sekali. Saya harus menghadapi selama berbulan-bulan. Browsing - coba - gagal - browsing lagi, coba lagi, gagal lagi, berkali-kali. Sekarang? Alhamdulillah sudah hilaaang.. Yeiy..

Waktu pertama lihat ada kutu itu, saya langsung belanja peralatan perang. Serit (yang sayangnya geriginya nggak rapet) dan minyak zaitun. Pas diseritin ada tu beberapa kutu gede-gede. Setelah rasa-rasanya kutunya habis, saya coba ambilin telur2nya. Masyaallah.... Begini ya perjuangan mamak saya waktu dulu saya kutuan. Sakit ternyata jari-jari saya.

Percobaan pertama gagal. Telur kutu masih bertebaran. Saya coba cara lain. Beli sampo khusus utuk kutu. Berhasil? Tidak...

Percobaan selanjutnya, minyak kayu putih+jeruk nipis. Berhasil? Belum..
Lanjut lagi dan ini sebenernya nggak recommended. Peditox. Berhasil? Masih belum..

Hampir setiap hari saya menyisiri rambut anak saya. Nyari telur kutu. Tapi.... berhubung teman-teman anak saya pada kutuan juga, jadi segala ikhtiar terasa sia-sia. Kutu ilang, ditularin lagi. Ilang, ditularin lagi.
Sampai akhirnya kami pindah rumah di luar kota. Dan ternyata yah, temen anak saya yang di sini pun kutuan hahaha... Tapi kayanya nggak terlalu heboh sih.

Ya sudah lah akhirnya kami pasrah. Setiap siang&malem saya nyariin kutu dan telur-telurnya di kepala anak saya. Awalnya pekerjaan ini jadi beban. Tapi.... ternyata kalau dinikmati bisa menguatkan bonding sama anak loh.. Sambil nyari kutu sambil ngobrol atau murojaahin anak, sampai akhirnya anaknya tidur.

Nah, pada suatu hari, ibu dan adik bontot saya dateng ke Jambi. Membawa sebuah senjata yang konon dipakai di asrama adik saya yang terserang kutu. Yak.. serit yang super rapet. Saya dulu belum nyobain, soalnya cuma ada satu itu dan ga bisa dipakai gantian. Itu belinya di toko pesantrennya. Dan waktu saya bilang mau nitip, katanya susah.. Abis terus.. Ya sudah lah.

Awalnya saya juga mau beli serit berharga 150ribu yang katanya ampuh. Gigi-giginya rapet banget. Kan anak saya rambutnya tipis ya.. I mean, diameter tiap helai rambutnya tu kecil. Jadi butuh serit yang rapet banget.. Sejak awal lihat kutu itu saya sebenernya udah naksir serit ini. Tapi suami nggak acc. Mahal sih emang. Tapi kaan... Tapi kaan....

Sampai akhirnya pas kami ke warung deket rumah, saya nemu serit persis kaya yang dibawa adik saya (gambar di bawah). Itu tinggal satu-satunya. Harganya? 5 ribu saja mak.. Nggak perlu ngeluarin 150ribu.
Hasilnya? Top markotop mak.. Hanya dalam beberapa hari kutunya hilang dan nggak balik-balik lagi. Telurnya ada sih.. Tapi pas dicites kosong semua. Dan sampai sekarang alhamdulillah rambutnya aman terkendali. Pas serit itu dipakai, telur-telurnya pun kebawa. Mantap lah. Tapi meskipun ampuh, ada kekurangannya juga. Giginya pendek. Jadi kalau rambutnya lebat, susahhh banget nyisirnya. Selain itu, karena saking rapetnya, bersihinnya pun susah... Tapi worth it sih menurut saya.

Jadi, kalau disimpulkan, atas izin Allah, faktor yang bisa ngilangin kutu anak saya ini ada 2. Teman yang nggak kutuan dan serit yang rapet. Alhamdulillah ternyata memang Allah memberikan masalah selalu disertai solusi hehe..

Minggu, 08 Oktober 2017

Menyetrika Bergembira

Berbeda dari kebanyakan orang, dari dulu saya suka menyetrika. Saya justru heran sama orang-orang yang sukanya nyuci. Da saya mah disuruh nyuci (tangan) udah tekanan batin duluan. Tapi walaupun saya suka nyetrika, makin ke sini saya makin menyadari bahwa banyak aktivitas lain yang lebih prioritas. Dulu setiap hari saya nyetrika. Sekarang seminggu sekali doang. Yang disetrika cuma baju abinya anak-anak untuk ke masjid dan ke kantor. Terus baju lainnya? Saya jemur dengan cara digantung, dan setelah kering langsung dimasukin ke lemari segantungan-gantungannya. Termasuk baju anak. Termasuk baju bayi di atas sebulan. Hahaha. E ternyata teh kiki barkiah pun begitu juga lho.. Bukan cuma teh kiki. Teman-teman akuh pun begitu wkwkwk. Pede aja ke mana-mana pake baju tanpa disetrika.

Baju kami juga nggak banyak. Jadi emang mbah ringgo. Kumbah-garing-dinggo. Nggak akan kekejar kalo harus dilaundry. Laundry pun kalau udah selesai kan harus nyusun-nyusun ke lemari ya. Rempong juga. Dah emang paling hemat&praktis dah tu pake gantungan buat jemur.

Tapi nggak seperti suami teman saya, jeng ega, yang pede-pede aja ke kantor dengan baju tanpa disetrika (di amiriki sama nihongo baju pada ga disetrika semua kali ya), suami saya tetep harus ke kantor dengan baju liciin.. Dan berhubung baju ke kantor selalu rapi jali, maka baju ke masjid harus lebih rapi jali dong. Jadilah saya punya agenda menyetrika baju seminggu sekali. 8-10 potong. Sekitar 30-45 menit lah ya.

Sebenarnya setengah jam menyetrika itu buat saya me-time banget.. Asaaaal... Ga ada yang gangguin. Ga ada teriakan bocah-bocah, ga ada tangisan bayi wkwkwk. Saya suka nyetrika karena yang kerja cuma mata sama tangan. Otak ga harus mengkoordinasikan banyak organ. Oleh karena itu, pun karena saya termasuk orang yang kalo ngerjain sesuatu harus fokus, jadi cuma sesi nyetika ini yang bisa disambi:

1. Denger kajian
Kegiatan yang satu ini saya harus fokus banget.. sebenernya nggak ideal juga ya denger kajian sambil nyetrika. Harusnya mah sambil nyatet. Tapi da lumayan ya, untuk cas ruhiyah. Baiklah.. emang untuk yang satu ini harus ada alokasi waktu sendiri. Sayang kalau nggak dicatet hehe.

2. Murojaah
Kalau baca tips-tips melancarkan hafalan, banyak yang menyarankan untuk murojaah sambil mengerjakan tugas rumah tangga. Iya sih idealnya begitu. Tapi mak...hafalan aye masih belepotan. Kalo sambil nyapu, masak, beres2, cuci piring, agak susah ya kalo harus buka mushaf dulu karena lupa. Nah makanya, nyetrika ini timing paling ideal..

3. Dzikir
Subhanallah wabihamdihi, subhanallahil adzhim.. Sekali nyetrika lebih dah 100x.

4. Ngobrol sama anak
Nah.. ini bikin saya nostalgia. Jaman dahulu kala, saat saya masih SD dan kami nggak kami nggak punya khadimat, saya sering dimintain tolong sama ibuk saya buat balik-balikin baju yang udah kering dan mau disetrika. Saya yang balikin, ibuk yang nyetrika. Nah, pas nyetrika itu ibuk saya cerita banyaaaaak sekali. Terutama masa kecilnya. Kegiatan ini membekas sekali buat saya. Apa mungkin karena ini kali ya saya jadi suka nyetrika. Karena ada bonding ibu-anak. Sayangnya, saya sendiri masih jarang melakukan itu dengan anak saya. Masih khawatir anak-anak megang setrikaan. Padahal dulu saya umur 4 tahun udah nyetrika baju-baju kecil. Umur segitu juga nggak keitung berapa kali jari saya diplester karena tersayat pisau saat beraktivitas di dapur. Jadi evaluasi ni. Harus lebih banyak melibatkan anak, dibanding 'melayani' mereka.

Dulu jaman kuliah saya suka nyetrika sambil nonton hehe. Tapi sekarang udah nggak nonton lagi. Nyetrika juga bisa sambil merencanakan masa depan haha. Intinya mah saya nulis ini buat menyemangati diri lagi. Karena ternyata sekarang, walaupun sama masih suka, tapi nyetrika malah jadi beban pikiran. Karena lama waktu yang dibutuhkan. Sedangkan masih banyak to do list yang mengantri.

Emang bener ya kata Hasan Al Banna.. Kewajiban teh jauh lebih banyak dari waktu yang ada.

Selasa, 03 Oktober 2017

Cita-cita

Ummi: Abang kalau sudah besar mau jadi apa nak?
Abdurrahman: *diem*
Ummi: Abang kalau sudah besar mau ngapain?
Abdurrahman: Ke masjid..

---

*kesempatan lain*
Ummi: Abang kalau sudah besar mau jadi apa?
Abdurrahman: Mau jadi abii

---

Semoga kelak Allah memberikan naungan pada Abang (dan Abi), pada hari di mana tidak ada naungan kecuali naungan-Nya, karena kecintaan pada masjid ya sayang..

Semoga Abang jadi saksi atas ikhtiar abi gendong-gendong Abang ke masjid ^^