Rabu, 08 Mei 2019

Pengalaman Blighted Ovum (BO) dan Kuretase

Ini adalah kehamilan keempat saya, yang hanya berlangsung dua bulan. Dari Februari sampai April.

Beberapa hari sebelum jadwal haid, saya merasa ada yang tidak biasa dengan badan saya. Rasanya kaya orang hamil. Gampaaang banget capek. Saya nggak tau gimana pengalaman ibu-ibu lain. Tapi kalo saya, tiap hamil rasa capeknya emang beda banget.. Akhirnya saya coba test pack. Ada dua garis tapi yang satu tipiiiis nyaris nggak keliatan.

H-1 jadwal haid, saya test pack lagi. Ada 2 garis. Jelas, walaupun garis kedua nggak seterang garis kontrol. Saya kabarin lah suami.. Nah kami kan tinggal di kota kecil ya. Nggak ada obsgyn perempuan di sini. Jadi kalo mau ke dokter, kami harus ke kota Jambi dulu. Perjalanan kira-kira 1,5-2 jam dari rumah. Nah, kami berencana ke dokter nanti aja kalo hitungannya udah 7minggu dari HPHT. Biar sekalian pas udah keliatan janinnya gitu ceritanya..

Qadarallah, tepat di usia 5w, saya keluar flek, coklat gelap, kira-kira diameter 4cm. Sebenernya tiap hamil saya emang ada flek ya. Hamil pertama dan kedua, flek ringan, kayanya sih flek karena implantasi aja. Hamil ketiga fleknya agak banyak dan lama. Sampai seminggu. Tapi alhamdulillah ternyata janinnya sehat. Nah, hamil yang kemarin ini fleknya lebih pekat kalau dibanding kehamilan-kehamilan sebelumnya.

Setelah keluar flek itu, akhirnya kami menempuh perjalanan ke kota Jambi. Alhamdulillah tu pas banget hari Sabtu, pas suami libur. Jadi bisa langsung pergi. Sebenernya saya agak males juga sih. Toh pas di USG belum tentu keliatan apa-apa.. Tapi ya bismillah aja. Siapa tau nanti dapet obat penguat kandungan.

Kami periksa ke RS Arafah, dengan dr. Fitri Yulianti Sp.OG. Sejak kami masuk dokternya udah bilang sih, kalo masih 5w ada kemungkinan belum keliatan. Dan ternyata bener, pas di-USG, nggak keliatan apa-apa kecuali darah dalam rahim. Dokter bilang, observasi dulu aja. Balik lagi setelah 2 minggu. Kalau di tengah jalan nanti ada darah keluar, ya udah biarin aja.. Diikutin aja. Ya berarti emang nggak berkembang.. Saya cuma dikasih asam folat, tanpa obat penguat kandungan.

Usia 6w, saya udah mulai mual. Dan beberapa kali muntah. Nggak parah sih. Kadang-kadang aja. Kadaaang banget. Dibanding kehamilan-kehamilan sebelumnya, ya kerasa sih, ini yang paling nggak mual. Malah kayaknya saya jadi cepet laper dan banyak makan.

Usia 7w dari HPHT, seharusnya saya kontrol. Qadarallah anak-anak sakit. Jadi kami tunda rencana periksa ke obsgyn. Usia 8w baru kami ke dokter. Kali ini kami ke klinik dokternya, di Apotek Hafidzan Lestari, daerah Kebun Jeruk, di seberang RM Sederhana. Hasilnya? Baru keliatan kantung kehamilan aja sebesar 2,64 cm. Di dalemnya belum keliatan janin. Dokter bilang diliat lagi dulu aja. Emang sih, biasanya usia segini udah ada janin dan udah kedengeran detak jantungnya. Tapi mudah-mudahan karena emang belum keliatan aja. Saya disarankan minum susu ibu hamil, buat nambah nutrisi.

Waktu di dokter, kami diskusi tentang segala kemungkinan juga, termasuk tentang kemungkinan kalau janinnya memang nggak berkembang dan tindakan apa yang bisa dilakukan. Salah satunya kuret. Karena kami rumahnya jauh, dan ada 3 anak yang nggak bisa dititip ke siapa-siapa, kami harus merencanakan segala sesuatunya dengan baik. Jadi kalau emang periksa selanjutnya masih nggak keliatan ada janin, rencananya kami akan cari 2nd opinion. Kalau hasilnya sama, ya sudah kuret aja.

Usia 10w dari HPHT, kami periksa lagi. Qadarullah wa maasyaa' fa'al. Janin masih belum keliatan, sedangkan kantung kehamilan tambah besar. Kemungkinan besar memang blighted ovum (BO), atau hamil kosong. Awalnya saya cuma diUSG perut. Tapi habis itu supaya lebih jelas, transvaginal juga. Dan emang kantongnya tu yang kosong gitu, ga ada apa-apa di dalemnya. Kata dokter, sebenernya kalo BO, pasti dia bakal pecah sendiri, biasanya maksimal pas usia 13w. Tapi berhubung ini kantungnya udah besar, tetep harus dikuret. Nggak bisa pakai obat atau berharap dia keluar sendiri. Nanti darahnya banyak, dan bikin lemes. Dokternya mempersilakan kami, masih mau nunggu dulu sampai minggu-minggu depan, atau mau nunggu sampai luruh sendiri, atau cari second opinion, atau gimana. Nah, supaya gampang, dokter ngasih surat pengantar ke RS Arafah untuk tindakan. Dateng aja kalo udah siap.

Perasaan saya gimana?
Allahua'lam.. Dibilang sedih ya nggak juga sih ya sebenernya.
Pertama, mungkin karena emang dari awal periksa kondisinya udah nggak meyakinkan ya. Jadi saya dan suami nggak berekspektasi tinggi. Ketika akhirnya dinyatakan BO, saya yang, oh ya udah, belum rezeki. Sependek ilmu yang saya punya, kehamilan yang nggak berlanjut memang biasanya karena udah dari bibitnya kurang bagus. Dan indeed, kehidupan dan kematian murni Allah yang berkuasa.
Kedua, karena saya belum pernah melihat janin dan mendengar detak jantungnya. Jadi bisa dibilang belum terbentuk bonding yang kuat.
Ketiga, karena anak ketiga kami masih manjaaa banget. Dan sejujurnya saya merasa dia belum siap punya adik. Saya ngerasa gimanaaa gitu kalo liat si bungsu ini tiap kontrol. Kaya ada rasa bersalah gitu..

Tapi... diagnosis BO juga nggak mungkin bikin saya seneng. Nggak mungkin. Saya tetep merasa kehilangan, sejujurnya. Kalau boleh milih, jelas saya lebih pilih bisa hamil dengan sehat dan lancar sampai melahirkan.. Kalo mau dibawa baper mah ya pasti baper kalo liat baby bump atau foto USG ibu-ibu lain. Tapi ya balik lagi, sejak awal emang udah pasrah banget. Kalo kehamilan ini lancar, berarti Allah percaya kalau kami sanggup menambah amanah. Dan kalau ternyata kehamilannya harus berakhir, insyaallah akan Allah ganti yang lebih baik, di waktu yang tepat. Alhamdulillah 'alaa kulli haal.

Nah seperti rencana awal.. Kalau memang pas USG itu janin nggak keliatan, kami akan cari second opinion. Sehari setelah ke dr. Fitri, kami periksa ke dr. Damayanti Eka Sp.OG. Kami periksa di kliniknya di Apotek Sari Indah, daerah Sipin. Ni kayanya periksa kehamilan saya yang paling lama deh. Saya baru keluar dari klinik jam 12 malem sodarah-sodarah.. Padahal ya, masih banyak pasien yang antre habis aku.. Ni ibu-ibu emang sabarnya luar biasa. Pagi sebelum saya berencana ke klinik, saya telfon dulu untuk daftar. Saya telfon dari jam 8. Sibuuuk terus. Sampai akhirnya jam setengah sembilanan diangkat. Tapi katanya "sebentar lagi". Terus aku mikirnya kan mulai prakteknya jam 17 tuh. Aku telfon jam 9an aja lah biar dapet nomer antrian kira2 jam 20. Akhirnya saya telfon jam 9. Setelah berkali-kali sibuk akhirnya diangkat juga. Dapet nomer 16. Dan ternyataa dokternya baru mulai jam 20. Malemnya, kami berangkat dari penginapan jam 20.30. Nunggu dari jam 9 malem sampai akhirnya dipanggil jam setengah 12 lebih. Dan jam segitu tu masih banyak yang baru dateng dong.. Sungguh, aku tak habis pikir hahaha.

Di dalam ruangan, dokter tanya, sebelumnya udah USG belum. Lalu aku ceritakanlah.. Habis itu saya di-USG lagi. Nah, ternyata emang di sini USGnya lebih bagus.. Merknya GE gitu deh.. Saya cuma USG abdomen doang tapi tampak jelass banget.. Mungkin ini sebabnya ya ibu-ibu rela nunggu sampe lewat tengah malem buat check up doang. Selain emang karena personality dokternya sih ya.

Hasilnya gimana? Sama, ternyata. Memang BO. Sarannya juga sama. Kuret. Karena kalau pakai obat, darah yang keluar bakal banyak banget.. Alhamdulillah Allah mantapkan hati saya dan suami buat kuret.
Kiri atas : usia 8w (dr. Fitri)
Kiri bawah : USG transvaginal 10w (dr. Fitri)
Kanan : USG abdomen 10w (dr. Eka)


Awalnya kami rencana kuret hari Sabtu, sehari setelah check up itu. Tapi baju yang kami bawa ga cukup. Dan rumah juga kami tinggalkan dalam kondisi mengenaskan. Cucian bertumpuk, kamar mandi belum disikat, dan pekerjaan mingguan lain yang belum tersentuh. Kalau saya langsung kuret, nanti hari senin seragam abi belum dicuci.. Selain itu, anak sulung saya gurunya mau nikah pas hari Ahad. Dan dia pengen banget dateng. Ya sudah, rencana kuretnya ditunda.

Yang kemudian jadi pikiran kami adalah.. anak-anak nanti gimana? Akhirnya saya tanya ke temen yang kerja di RS Arafah, dokter Nancy yang baik hati. Saya tanya, kuret itu teknisnya gimana. Enaknya anak-anak gimana ya. Kalau rekomendasi dari dr Nancy sih, ambil VIP aja, karena kalau di VIP anak-anak bisa masuk. Jadi saya meninggalkan mereka pas tindakannya aja. Akhirnya kami daftar buat tindakan hari Selasa.

Hari Selasa, suami saya izin nggak masuk kantor. Kami sampai RS Arafah sekitar jam 9. Kami tanya ke bagian rawat jalan. Dari sana, saya langsung diantar ke rung VK. Waktu saya di ruang VK, suami dan anak-anak nunggu di luar. Di dalam saya cuma ditensi dan cek lab. Sedangkan suami (yang harus bolak balik ke atas bawah bawa bocah 3) ngurus kamar dan surat persetujuan tindakan.

Sekitar jam 10, saya udah bisa masuk ruang rawat. Udah bisa bareng anak-anak lagi alhamdulillah.. Sekitaran jam 11 saya mulai diinfus. Nah sejak diinfus ini gerak saya jadi terbatas banget. Infusnya di pergelangan tangan, bukan di punggung tangan. Lebih sakit sih menurut saya. Jadi waktu adaptasinya lebih lama. Saya nggak bisa gendong anak. Oiya,  berhubung memang saya nggak sakit, saya sholatnya tetep berdiri kan ya. Itu infus harus dipegangin suami..

Jam 3, saya dikasih obat untuk buka jalan lahir. Obatnya yang ditaruh di bawah lidah. Nggak boleh diminum, karena emang penyerapannya di pembuluh darah bawah lidah. Jam 16 lewat saya udah dijemput untuk tindakan. Tapi saya sholat dulu. Jam 16.30anlah saya masuk ruang VK. Dipasang oksigen, kemudian nunggu dokter. Jam 16.40an dr. Fitri dan tim datang. Saya disuruh berdoa dulu. Kemudian dokter anestesi bilang, nanti agak pegel. Kalo ngantuk tidur aja. Terus dimasukinlah itu obat bius. Kayanya belum selesai nyuntik biusnya saya udah ga sadar deh hahaha. Bangun-bangun jam 17.15an gitu. Alhamdulillah ga pusing atau gimana. Ya kaya bangun tidur aja sih. Malah kayanya lebih pusing pas bangun tidur siang gitu deh. Tadinya saya mau langsung duduk, tapi kata perawat tunggu agak nanti aja biar ga pusing. Setelah beberapa lama saya udah boleh duduk. Terus saya makan deh. Naah... habis makan ini ni, baru berasa. Gue mual. Gimana dong. Pengen balik ke ruang rawat.. Tapi masih disuruh tunggu dulu. Nah habis magrib saya baru dikasi balik ke ruang rawat. Sampe ruang rawat langsung hoek hoek. Makanan yang tadi saya makan keluarrr semua.

Setelah muntah itu saya bersih-bersih, dan sholat maghrib. Iya tetep sholat, karena saya ngambil pendapatnya, darah yang keluar itu darah istihadhah.. Sebenernya kami pengennya nggak usah nginep di rumah sakit.. Tapi berhubung tindakannya emang udah sore, jadi dokter tetep nyuruh nginep. Saya jadi ga bisa tidur sebenernya. Soalnya anak saya yang kecil juga bangun-bangun terus.. Jadi tidurnya nggak nyenyak. Alhamdulillah besoknya kami udah bisa pulang. Dari rumah sakit langsung menuju Bulian. Berhubung pas di RS saya ga bisa tidur, sampai di rumah itu saya langsung tepar. Tidur dari habis isya. Dan alhamdulillah, besokannya saya udah bisa beraktivitas seperti biasa.

Oh iya, alhamdulillah selama di RS perawatnya baik baiiik sekali masyaallah. Saya segan sebenernya. Karena kan di kamar rame ya bocah-bocah. Tapi perawatnya malah yang ngajak ngobrol anak-anak gitu. Seneng da. Saya mau ngucapin terima kasih banyak ya sama tim rumah sakit. Alhamdulillah kami merasa nyaman sekali..

Alhamdulillah, demikianlah pengalaman pertama saya menjalani kehamilan singkat. Mudah-mudahan kehamilan selanjutnya bisa lebih baik, sehat lancar sampai persalinan.. Aamiin..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar