Minggu, 29 Oktober 2017

Kutu Rambut

Sekitar akhir tahun 2016 lalu, saat kami sekeluarga jalan-jalan naik motor, tiba-tiba saya deg-degan sekali saat tepat di depan mata, saya melihat seekor makhluk berjalan di atas rambut anak kami. Astaghfirullah... Ada kutu. Saat itu saya langsung membayangkan suramnya hari-hari saya ke depan. Hahaha lebay. Tapi bung, menyingkirkan kutu secara permanen dari rambut itu bukan perkara mudah. Sungguh..

Udah deh habis itu saya browsing sana sini cari tau gimana supaya anak kami nggak kutuan lagi. Hampir semua cara pernah kami coba. Waktu kecil saya juga pernah kutuan. Gimana cara ilangnya saya juga nggak tau. Bahkan waktu SMA pun saya masih kutuan. Hehe.. itu efek tinggal di asrama sih sebenernya.

Perjalanan membasmi kutu ini panjang sekali. Saya harus menghadapi selama berbulan-bulan. Browsing - coba - gagal - browsing lagi, coba lagi, gagal lagi, berkali-kali. Sekarang? Alhamdulillah sudah hilaaang.. Yeiy..

Waktu pertama lihat ada kutu itu, saya langsung belanja peralatan perang. Serit (yang sayangnya geriginya nggak rapet) dan minyak zaitun. Pas diseritin ada tu beberapa kutu gede-gede. Setelah rasa-rasanya kutunya habis, saya coba ambilin telur2nya. Masyaallah.... Begini ya perjuangan mamak saya waktu dulu saya kutuan. Sakit ternyata jari-jari saya.

Percobaan pertama gagal. Telur kutu masih bertebaran. Saya coba cara lain. Beli sampo khusus utuk kutu. Berhasil? Tidak...

Percobaan selanjutnya, minyak kayu putih+jeruk nipis. Berhasil? Belum..
Lanjut lagi dan ini sebenernya nggak recommended. Peditox. Berhasil? Masih belum..

Hampir setiap hari saya menyisiri rambut anak saya. Nyari telur kutu. Tapi.... berhubung teman-teman anak saya pada kutuan juga, jadi segala ikhtiar terasa sia-sia. Kutu ilang, ditularin lagi. Ilang, ditularin lagi.
Sampai akhirnya kami pindah rumah di luar kota. Dan ternyata yah, temen anak saya yang di sini pun kutuan hahaha... Tapi kayanya nggak terlalu heboh sih.

Ya sudah lah akhirnya kami pasrah. Setiap siang&malem saya nyariin kutu dan telur-telurnya di kepala anak saya. Awalnya pekerjaan ini jadi beban. Tapi.... ternyata kalau dinikmati bisa menguatkan bonding sama anak loh.. Sambil nyari kutu sambil ngobrol atau murojaahin anak, sampai akhirnya anaknya tidur.

Nah, pada suatu hari, ibu dan adik bontot saya dateng ke Jambi. Membawa sebuah senjata yang konon dipakai di asrama adik saya yang terserang kutu. Yak.. serit yang super rapet. Saya dulu belum nyobain, soalnya cuma ada satu itu dan ga bisa dipakai gantian. Itu belinya di toko pesantrennya. Dan waktu saya bilang mau nitip, katanya susah.. Abis terus.. Ya sudah lah.

Awalnya saya juga mau beli serit berharga 150ribu yang katanya ampuh. Gigi-giginya rapet banget. Kan anak saya rambutnya tipis ya.. I mean, diameter tiap helai rambutnya tu kecil. Jadi butuh serit yang rapet banget.. Sejak awal lihat kutu itu saya sebenernya udah naksir serit ini. Tapi suami nggak acc. Mahal sih emang. Tapi kaan... Tapi kaan....

Sampai akhirnya pas kami ke warung deket rumah, saya nemu serit persis kaya yang dibawa adik saya (gambar di bawah). Itu tinggal satu-satunya. Harganya? 5 ribu saja mak.. Nggak perlu ngeluarin 150ribu.
Hasilnya? Top markotop mak.. Hanya dalam beberapa hari kutunya hilang dan nggak balik-balik lagi. Telurnya ada sih.. Tapi pas dicites kosong semua. Dan sampai sekarang alhamdulillah rambutnya aman terkendali. Pas serit itu dipakai, telur-telurnya pun kebawa. Mantap lah. Tapi meskipun ampuh, ada kekurangannya juga. Giginya pendek. Jadi kalau rambutnya lebat, susahhh banget nyisirnya. Selain itu, karena saking rapetnya, bersihinnya pun susah... Tapi worth it sih menurut saya.

Jadi, kalau disimpulkan, atas izin Allah, faktor yang bisa ngilangin kutu anak saya ini ada 2. Teman yang nggak kutuan dan serit yang rapet. Alhamdulillah ternyata memang Allah memberikan masalah selalu disertai solusi hehe..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar