Senin, 21 Agustus 2017

Training Pants Anak

Saat ini anak kedua kami sedang menjalani masa toilet training (TT). Mulainya agak terlambat, memang. Saat usianya sudah 2 tahun 2 bulan. Dulu saya niat memulai TT ini waktu Abdurrahman usia 19 bulan. Udah mulai beberapa hari sebenernya. Etapi qadarullah suami dapat SK pindah tugas ke kota lain. Ya sudahlah. Waktu dan tenaga kami langsung tercurah ke pindahan, di mana antara terima SK sampai menempati rumah dan kantor baru jaraknya cuma 2 minggu.

Sampai di rumah baru di Jambi, kami harus banyak melakukan adaptasi. Pertama, beres-beres rumah. Beres-beres rumah kelar, eh umur abdurrahman udah mendekati 2 tahun. Ya sudah kami nyapih dulu. Habis kelar nyapih, tenaga saya udah nggak menyanggupi buat TT. Sejak usia kehamilan 6 bulan, fisik saya lemah sekali. Gampang bener capeknya. Makin mendekati kelahiran makin menjadi dah.

Nah, setelah saya lahiran, rasanya fisik jadi fresh banget.. Kerasa banget bedanya antara hamil dan nggak hamil. Pas bayinya udah keluar tu ya, ngerjain apa-apa berasa enteng bener. Jadilah, seminggu setelah melahirkan saya mulai lagi TT Abdurrahman. Dengan senjata andalan seperti judul di atas: Training Pants.

Hasilnya? Hehe sekarang masih belum tuntas sih TTnya.. Tapi saya ngerasa sangat sangat sangat terbantu dengan adanya training pants ini.

Dulu, waktu TT anak pertama, saya cuma makein celana panjang aja ke anak. Dan, sejak itu yang tertanam di benak saya tentang TT adalah proses yang panjang, horor, capek, dan stress banget. Dulu waktu memulai proses TT, anak saya BAKnya masih 15-30 menit sekali. Tiap BAK harus ganti celana, ngepel2.. Padahal mah mamak2 jaman dahulu kala sejak anaknya lahir juga udah begitu ya. Tapi saya rasanya nggak sanggup.. Dan saya lupa gimana sampe akhirnya anak saya bisa lulus TT usia 2 tahun 7 bulan. Hanya sebulan sebelum adiknya lahir. Allahua'lam. Dulu saya udah sampai pada tahap rasanya saya bener-bener nggak tau lagi harus gimana biar anak saya bisa BAK/BAB sendiri.. Dan akhirnya saya kencengiiiin banget doanya. Minta sama Allah supaya Asma bisa lulus TT sebelum adiknya lahir. Qadarullah, biidznillah, doa saya dikabulkan. Saya pun amazed sekali ketika setelah itu Asma perkembangannya cepet sekali.

Nah untuk Abdurrahman, saya udah nggak stress lagi horee.. Haha. Saya udah nggak horor sama TT karena ada training pants ini. Karena saya nggak perlu lagi ngepel2 bekas ompolnya. Sama kaya kakaknya, awal-awal menjalani proses TT, Abdurrahman pipisnya juga bisa 15 menit sekali. Ai gempor lah ya kalo seharian isinya gantiin celana doang.. Plus cuci sprei tiap hari. Kalau pakau training pants, pipisnya jarang tembus ke mana-mana kecuali kalo nggak ketauan dia BAK lebih dari sekali atau jumlah pipisnya banyak banget. Emang cuma buat sekali pipis sih. Jadi kalo bocor ya tinggal cuci aja dah celananya. Dan menurut saya inilah efek paling diharapkan dari sebuah training pant. Mengurangi atau bahkan menghilangkan stress. Kalo inget nggak sabarannya saya ke Asma waktu dia TT dulu, saya ngerasa bersalah banget banget banget.. Alhamdulillah kali ini nggak gitu lagi. Dijalanin berbulan-bulan pun rasanya asik asik aja, sekalipun saya baru punya bayi.

Nah qadarullah, saya dapet ukuran training pants yang tepat sejak pertama beli. Dan ukuran tepat ini menurut saya ngefek banget untuk menghindari kebocoran. Yang penting lingkar pahanya ngepress. Awalnya saya beli 6. Tapi berhubung pas awal2 TT anak saya pipisnya masih sering, jadi saya tambah 8. Jadinya 14. Banyak ya? Iya emang. Ķarena pas awal-awal, frekuensinya luar biasa sering dan bocornya juga sering banget. Tapi sekarang yang kepake sehari cuma beberapa. 2-4 aja, dengan frekuensi sejam sekali. Kadang masih juga sih, Abdurrahman pipis tiap 15 menit dan bocor terus. Tapi jarang..

Jadi kalau memang ada budget lebih dengan tenaga terbatas, bisa dicoba deh training pants ini. Kalau dari segi harga, kayanya sih nggak beda jauh dibanding nambah beli celana biasa. Cuma emang ukurannya itu yg suka jadi kendala. Kalau anaknya imut sekali atau jumbo sekali, kayaknya nggak bisa juga pakai training pants. Range ukurannya sempit soalnya.

Mudah-mudahan abdurrahman bisa cepet lulus TTnya ya. Sebelum adiknya masuk tahap harus diawasi dengan ekstra. :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar