Rabu, 12 Juli 2017

Persalinan Anak ke-3

Seperti yang telah lalu, memori tentang sebuah persalinan terlalu sayang untuk tidak diabadikan.. Nah, pada episode kali ini, saya mau cerita tentang lahiran anak ketiga saya di kota Jambi. Setelah anak pertama lahir di Jakarta, anak kedua di Palembang, anak yang ketiga ini lahir di tempat abinya mengemban amanah di kota yang baru. Jambi.

Kami pindah ke Jambi saat usia kehamilan saya sekitar 4 bulan. Seperti sebelumnya, kami mengandalkan google untuk mencari dokter dan rumah sakit yang sesuai dengan kriteria kami. Setelah menerima banyak masukan, akhirnya kami memutuskan untuk konsultasi dan melahirkan dengan dr Suhair Quzwain, Sp. OG di rumah sakit Baiturrahim Jambi.. Pernah ke dokter lain? Pernah.. Tapi kurang cocok..

FYI, dr. Suhair ini perempuan loh.. hehe. Saya dapet rekomendasi ini pas lagi beli gamis di gubernuran.. Ngobrol-ngobrol sama yang jual, dan alhamdulillah dapet info tentang dokternya. Saya nanya, waktu mbaknya melahirkan dulu, dokternya siapa. Terus yang jual gamis bilang, dr Suhair. Saya agak cengo. Mbaknya pakai pakaian syari tapi kok dokternya cowo? (Mohon maaf untuk yang berpendapat bolehnya kehamilan dan kelahiran ditangani dokter laki-laki tanpa udzur). Mungkin beliau liat reaksi di muka saya ya. Beliau langsung menjawab tanpa saya tanya, "Dokter Suhair itu perempuan..". Hahaha.. Mbaknya tau aja pikiran saya. Nah, setau saya, dokternya praktek di RS Arafah sama RS Baiturrahim. Sayangnya.. nggak ada jadwal praktek pas weekend di kedua rumah sakit itu. Di arafah prakteknya siang. Kalau di Baiturrahim malem.. Jadi kami kontrolnya ke Baiturrahim, karena kalau siang suami nggak bisa ikut. Antrinya lumayan sih, nggak terlalu lama. Ada tempat bermain juga buat anak-anak, jadi mereka seneng. Dan sebenernya ya, kaya kontrol-kontrol kehamilan biasanya, kalau nggak ada masalah ya pas periksa cuma begitu-begitu aja hehe. Tapi kalau ada yg mau didiskusikan, beliau menjelaskan cukup detail. Jadi ya emang harus nyiapin pertanyaan dari rumah..

Nah, qadarallah, HPL saya itu deket banget sama lebaran. Awalnya saya takut banget akan melahirkan pas libur. Takut dokter Suhair nggak ada, dan penggantinya laki-laki. Sedangkan saya nggak berani ditangani bidan karena riwayat pendarahan di persalinan sebelumnya. Tapi akhirnya ya pasrah aja sih. Bayi ini lahirnya kapan, dengan cara apa, udah ada yang ngatur. Manusia cuma diperintahkan untuk ikhtiar dan doa.

Untuk anak ketiga ini, sebenernya ya, saya juga udah pasrah dan nyiapin mental banget, seandainya harus SC. Pertama, karena ada varises di jalan lahir. Kedua, karena waktu persalinan kedua, leher rahim saya sobek/ruptur yang menyebabkan pendarahan dan dulu, darahnya sulit membeku. Tapi ya yang namanya manusia, nggak pernah tau bagaimana skenario Rabbnya yang seringkali amazing dan seolah too good to be true. Alhamdulillah.. Alhamdulillahilladzii bini'matihi tatimmushshalihaat. Akhirnya saya bisa normal dan ternyata persalinannya justru paling gampang. Walaupun tetep ada fase "kritis"nya. Waktu kontrol dengan dr Suhair dulu dan cerita kondisi saya, saya tanya masih bisa normal apa nggak.. Beliau cuma bilang "insyaallah bisa.. Sebelumnya bisa normal kan?". Hehe iya dok..

Jadi.. kan lebaran itu hari Ahad, tanggal 25 Juni ya. Hari Sabtu, sehari sebelum lebaran, seharian saya ngerasain kontraksi yang teratur.. Sakitnya sebenernya kerasa, itu sakit kontraksi persalinan, bukan braxton hicks. Tapi belum yang mules banget gitu. Menjelang sore, kontraksinya masih ada. Cuma masih begitu-begitu aja. Dan waktu itu belum ada flek.

Nah, berhubung harus memutuskan besok akan sholat Ied di mana, akhirnya malem itu saya sama suami ke rumah sakit. Cuma ngecek doang. Yakin sih, persalinannya belum dalam waktu dekat. Ya buat jaga-jaga aja. Karena kami ada rencana sholat Ied di deket kantor suami yang harus ditempuh sekitar 1 jam. Dan... sebenernya tujuan saya ngecek itu buat memastikan, siapa dokter yang nangani. Karena itu pas banget libur. Kalau seandainya cuma ada dokter laki-laki, saya mau bikin plan lain hehe. Kami ke IGD RS dan langsung diarahkan ke ruang VT. Pas diperiksa, ternyata udah bukaan 2. Dan alhamdulillah, dokter yang jaga dokter perempuan. Tapi non muslim. Nggak papa deh. Darurat. Dokter lainnya cuti. Dokter yang akan menangani namanya dr. Damayanti Eka.

Hari ahad, pas lebaran, saya nggak ikut ke lapangan karena mulesnya udah lumayan. Dan pagi itu, keluar lendir darah. Tapi menjelang siang asa berkurang gitu kontraksinya. Akhirnya saya ajak suami ngemall buat nambah bukaan, sekalian ngajak anak-anak jalan.. Kasian, lebaran lebaran nggak bisa ngumpul sama keluarga hehe.. Tapi alhamdulillah pas lebaran ada bulik sama pakdenya anak-anak. Nah, pas di mall, baru jalan setengah jam, kontraksinya berasa menjadi-jadi. Setelah saya nggak kuat jalan lagi, sekitar jam 16.30an, kami langsung ke RS. Cek bukaan lagi. Ternyata udah bukaan 5 dan langsung stay di RS. Alhamdulillah tas persalinan tadi udah langsung dibawa. Saya ditangani bidan, sementara suami ngurus administrasi, keperluan anak-anak dan keperluan kami selama di rumah sakit. Alhamdulillah bidannya ngajak ngobrol, mengkondisikan dengan enak, jadi sakitnya lumayan teralihkan. Pas magrib, suami sholat dulu. Saya masih baik-baik aja tu ditinggal. Nah habis itu kontraksinya makin kuat. Tiap kontraksi saya butuh tangan buat dikruwes-kruwes. Dan waktu itu saya mikir, alhamdulillah tiap lahiran bisa ditemeni suami. Nggak kebayang kalo harus di ruang persalinan sendirian menghadapi gelombang demi gelombang kontraksi. Waktu itu saya udah nggak doyan makan, jadi cuma masukin madu, sari kurma sama air zam-zam.

Jam 20 bukaan udah lengkap.
Tapi.......
Saya belum boleh ngeden karena kepala bayinya belum turun sempurna.. Karena di persalinan sebelumnya ada ruptur di leher rahim, jadi saya baru boleh ngeden kalau kepalanya udah di bawah banget. Bukaan lengkap itu ketubannya belum pecah. Saya diminta nunggu sampai ketubannya pecah sendiri. Dan dokternya emang lagi ada operasi juga. Jadi saya tertahan di bukaan lengkap itu sekitar 2 jam. Rasanya? Cuma ibuk-ibuk yang tau gimana rasanya bukaan hampir lengkap sampai lengkap. Saya sebenernya bingung juga, kenapa ketubannya ga dipecahin aja.. Atau kaya yang di berita2 ituh.. bayi lahir sekantong-kantong ketubannya.. Hahaha *abaikan*. Saya akhirnya melas-melas gitu sama bidannya, berharap ketubannya dipecahin. Tapi tetep disuruh nunggu. Heu..

Jam 22 kurang entah berapa, akhirnya dokternya dateng. Ketuban dipecahin. Saya sudah boleh ngeden hore.. Untuk yang kedua kali, boleh ngeden itu jadi saat paling membahagiakan. Ngedennya alhamdulillah gampang, walaupun nggak segampang waktu anak pertama dulu. Karena jeda kontraksinya emang lebih lama daripada dulu. Dan akhirnya, jam 22 lewat, lahirlah gadis cantik kami, Aisyah Qonitah.. seperti biasa, bayinya ditelungkupin sementara dokter menangani sisa-sisa persalinan. Yang beda kali ini adalah, saya nggak diepisiotomi (digunting perineumnya). Dan sobeknya sedikiit banget. Saya bahkan nggak kesakitan pas dijahit, padahal tanpa dibius. Alhamdulillah..

Oh iya, ternyata yah.. dokternya enaaak banget. Ceria dan ngemong sekali.. sejujurnya saya ngerasa nyaman. Buat yang non muslim, dr. Eka recommended banget loh.. selain di Baiturrahim, beliau juga praktek di Siloam dan sebuah apotek di daerah sipin. Buat yang muslim, dokter muslimah tetep harus diprioritaskan ya. Bukan karena saya radikal dan anti bhineka tunggal ika, tidak indonesia tidak pancasila loh.. wkwkwk. Ngehits banget sih. Tapi ini berkaitan dengan pendapat yang kami ambil mengenai syariat tentang aurat.

Nah setelah semua selesai, saya disuruh istirahat di ruang bersalin itu 2 jam. Observasi. Selama itu, saya juga disuruh massage rahim. Jadi, habis melahirkan itu di perut ada bagian yang keras. Ternyata itu rahim yang sedang berkontraksi. Bagian yang keras itu disuruh dimassage dan dipastikan tetep keras begitu..

2 jam yang masyaallah... Saya sih seneng banget.. Baru lepas dari rasa sakit. Bisa ngobrol ngalor ngidul sama suami. Sambil denger suara-suara dua orang ibu di bilik sebelah yang sama-sama mau melahirkan. Dan pas ibu yang di ujung melahirkan, saya pun ikut terharu. Masyaallah.. ternyata begitu ya rasanya medengarkan sebuah persalinan dan tangis pertama seorang bayi.

Setelah 2 jam, saya dibersihkan dan ganti baju. Setelah itu langsung ke kamar inap. Oh iya, di RS ini, nggak disediakan baju pasien. Jadi kita sendiri yang sediain semua.. Termasuk baju bayi.

Selama persalinan kemarin, anak-anak dijagain bulik sama pakdenya. Dan ternyata mereka baru mau pulang setelah adiknya lahir dan lihat adiknya dari balik jendela. Hiks hiks terharu.

Saya dirawat di RS cuma semalem. Jam 10 malem melahirkan, besoknya habis asar udah pulang. Amazed juga saya. Kalo baca-baca yang melahirkan di luar negeri, katanya mereka habis melahirkan langsung pulang. Saya mbatin, emang bisa ya. Ternyata ya emang bisa haha. Kalo lahirannya lancar tanpa masalah.. Alhamdulillah lahiran kali ini lancar dan tanpa trauma.

Begitulah cerita persalinan ketiga.. Kalau kata anak pertama, "kalo adek udah besar, ummi melahirkan lagi ya..". Wkwkwk. Insyaallah ya.. Kalau Allah mengizinkan..

6 komentar:

  1. Mba.. Mau tanya. Di Baiturrahim pelayanan nya oke berarti yaa? Rencana sy lahiran disana jg sm dr. Damayanti Eka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pelayanannya menurut saya insyaallah baik mbak.. Tapi dibanding waktu lahiran2 sebelumnya, fasilitas kamarnya emang sederhana, nggak yang wah gitu..

      Hapus
  2. Mba mau tanya utk biaya persalinan bgmn? Sy rencana jg mau di baiturahim

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya dulu melahirkan normal, di kelas 1, mbak.. Sekamar sendiri, baby rooming in. Tapi nggak ada tempat tidur buat yang nunggu. Totalnya 5jutaan (nginap semalam). Dulu saya tanya-tanya ke bagian informasi rumah sakit untuk perkiraan biaya dan kelas-kelasnya. Tapi nggak saya catat semua.. Soalnya dari kantor mengcover sampai kelas 1 aja hehe

      Hapus
  3. Salam Kenal Mba, Saya IRA baru pindah ke Jambi juga. Skrg Hamil 5 bulan. Mba, Saya BLM tau mau lahiran dimana.
    Mencari RS yg pake bpjs Dan perempuan. Apakah kita bisa milih dokter yg bpjs perempuan termasuk DG dokter Suhair ini Mba? Terima

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebelumnya mohon maaf mbak, saya bukan pengguna BPJS. Jadi saya kurang tau prosedurnya bagaimana. RS Baiturrahim menerima BPJS, dan 3 dari 4 Sp.OGnya perempuan. Tapi kurang tau, bisa milih atau ndak. Kalau dokter suhair setau saya sekarang sedang sekolah di Jakarta, mbak.. Jadi kemungkinannya kecil bisa ditangani beliau. Selama di Jambi saya pernah ditangani dr. Suhair (selama kehamilan anak ke-3), dr. Damayanti Eka (persalinan dan pasca persalinan), sama dr. Fitri (RS Arafah, kehamilan dan kuret anak ke-4). Semua recommended sih menurut saya mah

      Hapus