Sabtu, 17 September 2016

Refreshing di Umbul Sidomukti

Ada yang kemecer mau ke Umbul Sidomukti di daerah Bandungan, Semarang coret? Saya dan keluarga udah ke sana dong.. Ehehehe... Akhirnyah.. Udah lama banget sebenernya, mau jalan-jalan nginep begini. Qadarullah tahun ini suami belum pernah cuti dan pas ngajuin cuti 4 hari langsung diapprove. Jadi weh dikonkritkan rencananya. Dulu pas honeymoon, saya sama suami jalan ke Bandungan juga sebenernya. Tapi berhubung waktu itu akses informasi belum segampang hari ini, jadi weh kita jalan-jalannya seadanya. Dulu cuma di sekitaran Pasar Bandungan sama ke Gedong Songo. Sebenernya yah, di Gedong Songo ini baguuuss.. Tapi harus meniti jalan yang naiiik terus. Sedangkan jalan-jalan kali ini kami ngajak kakek-neneknya Asma. Artinya, butuh objek wisata yang nggak terlalu banyak jalan naik-naik ke puncak gunung gitu.. Harusnya mah ke pantai yah hahaha. Tapi da di Semarang yang enak di daerah sini sih.. Dan nggak terlalu jauh dari rumah.

Tujuan utama refreshing kali ini adalah leyeh-leyeh bergembira. Yang nggak terlalu banyak aktivitas. Yang menyenangkan untuk anak-anak. Menyenangkan untuk kakek-neneknya anak-anak, untuk tante-tantenya anak-anak, dan untuk bapake simboke anak-anak tentunya.

Pas nyari spot untuk nginep di Bandungan, dari awal sebenernya kami udah ngincer Umbul Sidomukti, bersama dengan villa-villanya. Tapi berhubung harganya berasa agak berat, coba cari yang lain dulu deh. Dulu kami mikirnya akan ke sini pas weekend aja. Takutnya kalo bukan pas weekend, bakal sepiii kayak jaman kami dulu ke Bandungan. Jadi pas liat harganya ya agak-agak keder duluan. Tapi waktu kami cari sana cari sini, abinya nggak ada yang sreg selain di Umbul ini. Alesannya karena interior di Umbul ini terkesan baru, sedangkan penginapan lain di Bandungan cenderung lawas dan terkesan spooky. Ya, pada akhirnya, Allah menuntun kami untuk menelfon office Umbul Sidomukti ini. Dan.... Pada akhirnya pula kami jadi nginep di Umbul ini. Alhamdulillahiladzii bini'matihi tatiimush shaalihaat.

Tentang Umbul Sidomukti
Baca sendiri di webnya ya hahaha. Informasi di web paling berguna bagi kami adalah peta komplek wisata ini dan brosur penginapan-penginapannya.

Denah Komplek Wisata Umbul Sidomukti (gambar dari www.umbulsidomukti.com)
Penginapan di Umbul ini ada beberapa tipe di dua spot. Spot yang lebih bawah itu namanya Pondok Wisata, yang deket kolam renang dan wahana-wahana. Spot yang di atas itu villa Pondok Kopi. Brosur Pondok wisata bisa didownload di sini. Untuk Pondok Kopi di sini. Di brosur ada perkiraan harga-harganya kok. Penginapan Pondok Wisata terdiri dari kamar-kamar berkapasitas 4 orang (kamar 1,5 lantai), sedangkan yang Pondok kopi berupa villa dengan 2 kamar tiap villanya. Nah, berhubung tujuan kami cuma leyeh-leyeh dan kami membawa anak-anak piyik yang selalu euforia setiap dibawa ke hotel, jadi yang tipe kamar 1,5 lantai diblacklist dulu deh haha. Aku tidak sanggup mengejar-ngejar anak-anak naik turun tangga. Ada juga sih kamar yang ngampar isi 2 double bed. Tapi kan aku masih menyusui.. Malu kalo nggak di ruangan tertutup hehe... Jadi kita pilih villa aja insyaallah. Villanya ini ada dua tipe, yang kecil sama yang besar. Yang kecil ada 2 double bed yang cuma dipisahkan sama pintu geser. Yang besar ya kaya rumah dengan 2 kamar gitu. ada living roomnya. Kami ngincer yang kecil aja sih. Yang gede mahal, sejutaan.

Reservasi
Jadi yah, 2 minggu sebelum hari tujuan penginapan, kami nelfon office-nya Umbul. Nanya ketersediaan kamar. Awalnya mau pesen hari Jumat. Ya biar nggak sepi itu. E ternyataa.. Penuh dongs dongs.... Tapi justru itu yang bikin saya seneng. Karena mau nggak mau harus nggeser hari, yang artinya harganya bakal lebih murah. Ya sudah nanya yang hari Kamis. Dan ternyataa... Tinggal satu villa dongg... Villanya yang kecil. Pass banget sesuai kebutuhan, Alhamdulillah...

Untuk harganya.. Kalo dibilang mahal ya nggak juga sih sebenernya. Soalnya kalo nginep di hotel kan ya mesti pesen minimal 2 kamar ya. Jatuhnya ya sama-sama aja sih. Oh iya, alhamdulillah sekeluarga ni nggak ada yang ngantor. Jadi oke2 aja nginep pas weekday.

Cara reservasinya gimana? Ya telfon aja. Untuk reservasi, DPnya 50%, bayarnya ditransfer. Pakai sms banking juga bisa. Kalau pas long weekend atau libur lebaran gitu entah ya harus reservasi dari berapa minggu sebelumnya. Kami aja yang di tengah-tengah minggu harus reservasi 2 minggu sebelumnya. Pas Abinya anak-anak check in, katanya ada yang dateng dan belum reservasi. Pas dibilang penuh, orangnya bingung. Kan bukan weekend. Tapi ya itulah realitanya wkwkwk.

Ekspektasi & Realita
Alhamdulillah realita yang kami terima sesuai dengan ekspektasi. Kecuali letak villa yang ternyata jauuuuuh berada di atas kolam renang hahaha. Saya kira bisa ke kolam jalan kaki. Ternyata,, jauh betul. Jadi ya mau nggak mau ke kolam renangnya sekalian turun pas mau pulang. Tapi villa kami paling deket sama Pondok Kopi. Dan viewnya bagus banget... Jadi worth it banget sih..

Ke sini ni nggak bisa pakai kendaraan umum ya. Kalau ke Bandungan masih bisa. Dulu saya sama suami ke Bandungan naik kendaraan umum. Kalau ke sini nggak ada akses. Dan jalannya lumayan nanjak banget. Ya tipikal jalan-jalan di gunung gitu sih. Tapi emang nanjak banget.

Pas kita sampai di komplek Umbul Sidomukti, kita akan disambut gerbang selamat datang. Bayar 3 ribu satu mobil. Terus agak naik lagi bayar lagi 2 ribu per kepala. Villa kita masih naik lagi... naiiik terus.. Kita check in di Front office (Meeting Room, kalau menurut denah yang di atas). Front officenya sebelum Pondok Kopi. Pondok Kopi tu yang spotnya paling atas. O iya, kalo bawa orang tua, dan dapet villa yang di atas, baiknya parkir di parkiran Pondok Kopi aja, jangan di deket Front Office. Jalannya naik banget. Kalo anak-anak muda aja sih dari front office sana jalan aja ya... Sehat.

Villa
IMO, villanya enak sih. Interiornya modern dan lingkungannya bersih, tertata rapi. Antara kasur yang satu dan yang lain dipisah pintu geser. Kalau nggak lagi tidur pintunya kami buka. Jadi ngablak gitu. Enak buat ngumpul dan ngobrol sekeluarga. Kalo butuh privasi buat menyusui tinggal nutup tirai aja. Buat makan pun tinggal telfon. Atau jalan dikit ke Pondok Kopi.

Masuk Villa Alamanda

Ruang Utama (bed 1)
Bed 1

Bed 2 (dipisah pintu geser&tirai)

Pondok kopi dilihat dari pintu villa

Villa dilihat dari Pondok Kopi

Kakek Nenek foto di Pondok Kopi

Pondok KopiKafe yang sebenernya biasa-biasa ini jadi berasa cozy banget karena view-nya. Buka dari jam 8 pagi sampai 12 malem. Makanannya biasa aja sih. Dan nggak terlalu mahal juga sebenernya kalo dibandingin sama lokasinya yang di tempat wisata. Di sini banyaaak banget yang dateng berdua. Saya sama suami sampe amazed gitu. Demi banget yak, dateng susah-susah ke sini buat macar doang wkwkwk. Ahsudahlah bukan urusan kami. Tapi emang pewe sih buat romantic dinner *hasseek*. Kapan lagi coba emak emak bapak bapak rempong ini bisa makan malem berdua ihihihi. Eiya, kalo pas kita nginep sih, lagi ada rombongan juga yang dateng ke Pondok Kopi. Jadi di villa pas malem-malem nggak sepi. Pagi-pagi suami saya juga sarapan di sini. Soalnya kan kami dateng ber-6. Jatah sarapannya cuma 5 (kapasitasnya 4+nambah 1 ekstra bed). Nah kalo mau nambah sarapan chargenya 75rb. Mending nyarap di Pondok Kopi dah mihihi.

Kolam Renang Alam (Pondok Wisata)
Nah, sebelum pulang, kami sempetin lihat kolam renangnya. Tapi karena waktunya mepet, jadi cuma bisa sebentar. Dari parkiran ke kolam renang nggak terlalu jauh sih. Tapi dari kolam renang ke parkiran ya lumayan capek karena jalannya naik (sambil gendong bocah). Di area Pondok Wisata ini viewnya juga baguuuus. Sempet nyesel juga, kenapa nggak nginep yang di sini aja hahaha. Hus, nyesel itu bisik-bisik syaithon eheheh. Next time lah ya insyaallah. Penginapannya emang deket banget soalnya sama kolam dan wahana lain. Dan jelas lebih rame. Tapi ya emang tipe kamar gitu, jadi lebih kecil. Kayanya sih kalo emang tujuannya mau leyeh-leyeh dan macar,  tetep enakan di sekitaran villa. Dan yang pasti di villa lebih terjaga dari aurot. Oiya, kolamnya airnya dingiiin. Anak saya baru nyebur sebentar tangannya udah keriput-keriput.

Overall, kami sekeluarga seneng refreshing di sini. Tetep pengen ke sana lagi. Ada yang bilang liburan di sini nggak cukup sehari. Ternyata bener tu. Insyaallah kalo nanti liburan ke Semarang lagi ya...

1 komentar:

  1. Terima kasih.. sangat2 informatif. Terutama krn saya pengen jalan-jalan ngajak orang tua. Kasian kalo jalan terlalu capek.. hehe

    BalasHapus