Selasa, 20 September 2016

Adikku Nyantri : Menertawakan Masa Lalu dan Membayangkan Masa Depan

Pertengahan tahun ini, adik saya yang piyik lulus SD. Sejak setahun lalu, dia dan orang tua saya sudah berburu SMP untuk melanjutkan sekolah. Proses pendaftaran udah dimulai dari semester satu tahun kemarin. Berhubung emak bapak ane rada gaptek hehehe, ane deh yang disuruh ndaftarin. Daftarnya online soalnya. Alhamdulillah setelah melalui beberapa proses, adik saya diterima dan udah menjalankan pendidikannya di Ponpes Darul Quran Mulia, Gunung Sindur, Bogor.

Sekarang udah masuk bulan ketiga. Gimana kondisinya? Hahaha... Ceritanya seru banget... Mungkin karena saya udah pernah ngrasain pahit manisnya asrama ya, jadi pas ibu saya cerita kehidupan awal adik saya di pesantren, saya cuma ngikik-ngikik. Yaampun, kaya nostalgia.. Posisi saya sekarang sebagai pengamat dari dekat. 13 tahun lalu saya jadi pelaku. Dan insyaallah 8 tahunan lagi saya jadi orangtua pelaku hihihi. Belajar dari sekarang deh gimana kehidupan anak pesantren.

Banyak bedanya sebenernya antara saya dan adik. Saya masuk asrama waktu SMA. Udah gede. Asramanya pun yang bagus. Di Insan Cendekia Serpong. Sekamar isinya cuma 4 orang. Adik saya masuk asrama waktu SMP. Sekamar isi 22 orang..

Jadi yah, kata pembina asramanya, adik saya ini tampak paling dewasa dibanding temen-temennya. Yang lain keliatan banget nggak betahnya. Banyak yang pengen pulang, bahkan pengen pindah. Kalo adik saya mah nggak... Kata ibu, pengennya cuma satu. Tidur di rumah semaleeem aja. Soalnya mereka emang nggak bisa tidur di rumah, kecuali libur-libur semester. Mereka bisa dijenguk dan dijemput sebulan sekali, dari pagi sampai sore. Dan bisa ditelfon seminggu sekali, itupun maksimal 10 menit. Ngenes banget nggak sih... Hahaha. Sekarang gw bisa ketawa-ketawa. Dulu pas njalanin gw juga nangis-nangis. Saya dulu masuk asrama tanpa satu pun orang yang saya kenal. Ada deng, tapi bukan temen SMP yang udah deket. Udah gitu, pas saya masuk asrama orang tua saya tinggalnya di Jeddah, Arab sono. Boro-boro deh bisa pulang. Telfon aja susah banget haha. Pulangnya 6 bulan sekali, naik pesawat jakarta jeddah, sendirian. Wkwkwk. Tapi ya dulu saya juga nggak pernah kepikiran buat pindah.. Kalo dipikir-pikir, saya juga bingung apa ya yang dulu bikin saya bertahan.. *mungkin cita-cita masuk ITB dan menemukan jodoh di sana salah satunya hahaha. Nggak deng.

Nah, terus, ternyata, temen-temen adik saya ini banyaaak yang pengen pindah. Alasannya macem-macem. Di sini ni peran orang tua sangat menentukan perasaan anaknya. Orang tua saya salah satunya. Dari jaman melepas saya ngasrama jaman dahulu kala, saya nggak pernah merasakan orang tua saya sedih. Beneran. Sedih karena jauh dari anak mah pasti ya. Tapi mereka bisa dengan rapi menyembunyikannya. Dan mungkin temen-temen yang pernah diasrama juga ngrasain ya. Bahwa seringkali jarak antara anak dan orangtua justru dapat mempererat hubungan mereka. Saya ngerasa deket banget sama emak saya ya justru setelah masuk asrama itu. Bener dah yang orang bilang, you don't know what you've got till it's gone. Dan sama seperti dulu, sekarang orang tua saya juga begitu memotivasi adik piyik saya.

Begitupun orang tua orang tua santri lainnya. Terutama yang anaknya nggak betah, ya. Prosesnya sama kali ya sama menyapih. Yang harus mempersiapkan mental duluan ya orang tua. Kalo orang tua nggak siap mental, anak mewek karena nggak betah bisa bikin keyakinannya goyah dan ada pikiran untuk memindahkan anaknya. Ya seperti yang dibilang MR saya dulu sih. Balik lagi pada visi saat memasukkan anak ke pesantren. Masukin anak ke sana buat apa? Insyaallah untuk membekali anak dengan ilmu-ilmu syar'i, memberikan lingkungan yang kondusif untuk anak berinteraksi optimal dengan Al-Qur'an, dan yang pasti ikhtiar untuk mengantar mereka ke surga kelak... Bener kok, hidup di dunia ini cuma sebentar. Jangan sampai kesempatan anak untuk menimba ilmu menjadi terhambat karena ketidaksiapan kita sebagai orang tua #hassek gw ngomong ape ini, jalanin aje belon#.

Terus cerita selanjutnya....Qadarullah, pas saya pulang ke rumah orang tua kemarin, itu lagi jam nelfon santri. Dan ternyata adik saya lagi sakit (yang kemudian diketahui kalau dia gejala tipus gitu sampe nginep di rumah beberapa hari). Pas ditelfon, adek saya nangis. Pas denger jadi terharu sebenernya. Lagi-lagi terkenang masa lalu hahaha. Tapi ya.. menurut saya sih.. sakit di asrama itu jauuuuuh lebih menyenangkan da, daripada sakit di kosan. Sakit di asrama tu banyak yang merhatiin.. Makanan diambilin, perawat dipanggilin, endebray endebray. Lah di kosan, sakit mah derita lu. Cari makan tetep sendiri. Dan saya baru sadar. Sehectic apapun saya kini sebagai emak-emak kalau lagi sakit, tetep ada suami yang selalu merhatiin 24jam. Huks huks. Muchas gracias, mi amor.. Alhamdulillahilladzii bini'matihi tatimmush shhalihaat. Kalo sakit pas ngekos, mau nilpun rumah suka nggak tega. Takut emak bapak kepikiran hehehe...

Yang jelas, dulu sih di asrama Insan Cendekia Serpong saya enjoy banget.. Walaupun tiap malem ngitung berapa hari lagi bisa pulang, nyatanya pas perpisahan tetep nangis-nangis nggak keruan.. Masa-masa di asrama teh indah banget tuk dikenang. Tapi nggak deh, kalo disuruh ngulang hahaha.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar