Jumat, 20 Mei 2016

Dokter Gigi Anak di Palembang

Setiap orang tua pasti pingin yang terbaik untuk anaknya. Menjaga anaknya sepenuh hati, dan berharap sang anak akan tumbuh dan berkembang dengan sempurna. Begitupun saya dan suami. Tapi, tampaknya ada satu hal yang kurang sesuai harapan kami. Yaitu pertumbuhan gigi anak kami. Heheheh. Sebagaimana kondisi gigi bapak dan emaknya semasa kecil yng reges-reges, ternyata anak pertama kami pun mengalaminya *anak kedua juga huks huks*. Asma baru tumbuh gigi umur 9 bulan. Daan, baru beberapa bulan setelah tumbuh gigi, mulai ada bagian-bagia yang tampak terkikis. Pas pertama liat bagian itu, saya ngerasa bersalah sekali. Setelah itu saya sikatin noh gigi anak saya dengan rajinnya. Tapi tetep weh tambah lama tambah gerepes.

Saya googling deh. Katanya mah, supaya pengeroposan gigi nggak bertambah parah, baiknya ditambal. Yasudah saya cari-cari dokter gigi yang bisa menangani anak. Sampe saya telfon telfonin tu, rumah sakit atau kliniknya. Bisa nggak nanganin anak umur 1 tahun 4 bulan...
Akhirnya, pilihan pertama kami jatuh pada dokter yang praktek di Kimia Farma Atmo. Saya lupa nama dokternya. Beliau dokter perempuan, praktek sore jam 5an. Pas pertama dateng ke sana, antrinya aduhai banget dah. Berhubung kasian Asma kalo nunggu sampe malem, kami memutuskan pulang aja, tapi nitip daftar sama bapak resepsionisnya untuk hari selanjutnya.

Nah, hari selanjutnya kita dateng, duduk sebentar dan langsung dipanggil. Masuklah kita ke ruangannya. Asma diminta duduk di kursi pasien gigi dengan dipangku Abinya. Daaan, histerislah ia. Nangis teriak-teriak dan meronta-ronta. Intinya waktu itu dibersihin aja sih. Dan dikasih pasta gigi yang fungsinya buat melapisi gigi supaya nggak gampang geripis. Hehehe sejujurnya tujuan saya nggak kesampean ni. Saya kan pengen giginya ditambal. Tapi ya sudah lah ya. Kan nggak gampang juga nambal kalo anaknya meronta-ronta gitu... Saya lupa biayanya berapa. Tapi yang jelas harga pasta giginya itu 150 ribu.

Setelah itu, beberapa bulan kemudian kami coba dateng ke dokter gigi di Rumah Sakit Gigi dan Mulut. Rumah sakitnya baru, jadi masih agak sepi. Sampe sana langsung masuk ke ruangannya. Qadarullah, Asma waktu itu sama sekali nggak mau turun dari gendongan emaknya. Alhasil, sama dokternya blas nggak diapa-apain hehe. Dan kata dokternya, kalo mau nambal, anaknya emang harus kooperatif.. Baiklah...

Saya nggak menyerah tu.. Saya cari lagi dokter gigi anak di Palembang. Dan akhirnya bertemulah kami dengan dokter yang jadi doter favorit Asma sampe sekarang. Namanya drg Ibnu Ajidarmo. Praktek di Hermina sama Siloam. Tapi kita selalu ke Hermina sih. Asa kurang ahsan kalo ke Siloam eheheh. Dulu teh mikirnya, kan dokter-dokter sebelumnya perempuan ya. Mungkin Asma takut... Waktu kecil Asma emang takut sama perempuaan. Sama cowo mah biasa-biasa aja, Makanya, kita bawa ke dokter Ibnu dengan harapan Asma nggak takut. Nah,, pas pertama ke sana, kayanya Asma lebih rileks sih.. Tapi tetep agak berontak. Walaupun nggak seheboh sebelumnya. Dokternya emang lihai banget sih ndeketin anak-anak. Lucu ngeliatnya tu. Pasiennya diajak ngobrol gitu. Pokoknya selama nanganin pasien dokternya ngomoooong terus. Mihihi. Nah, pas pertama ke sana itu kan emang kita mau nambal ya. Dan akhirnya beneran ditambal. Tapiii baru beberapa hari udah copot. Huks huks... Mahal itu tambalan... Dan karena ngerasa bersalah sama suami, ya akhirnya saya nggak pernah minta ke dokter lagi untuk tujuan estetika. Awalnya emang saya pengen nambal biar giginya enak diliat gitu lho... Mungkin niatnya salah ya. Karena kalo orang liat anak-anak yang giginya gerepes, yang kemudian jadi terdakwa pasti emaknya. Dan saya nggak mau duduk di kursi pesakitan eheheh. Dari awal emang niatnya salah ya...

Nah, qadarullah, pas Asma umur 2 tahun 4 bulan, saya ngerasa ada yang aneh dengan gigi depannya. Bau nafasnya agak beda, dan pas disikat kaya ada lubang gitu. Gusinya juga kaya bernanah. Kayanya anaknya juga ngerasa nggak nyaman. Akhirnya kami bawa lagi ke Dokter Ibnu. Kali ini tujuannya beda. Emang mau ngobatin hehe. Bener berlubng ternyata. Kata dokternya udah sampe saraf, jadi anaknya ngerasa sakit. Waktu itu penanganannya bertahap.. Saya seneng sih ngeliatnya. Pas pertemuan pertama nggak langsung diapa-apain. Baru dibersihin dulu. Asma masih nangis kejer tu... Terus pertemuan kedua diobatin dan tambal sementara. Asma masih nangis juga tapi nggak heboh. Pertemuan ketiga, juga diobatin dan tambal sementara. Dan kayanya Asma udah nggak nangis lagi.. Terakhir baru tambal permanen. Asma juga nggak nangis lagi... Alhamdulillah. Dan setiap ke dokter, Asma selalu dapet balon tangan. Handscoennya dokter ditiup jadi ngebentuk balon hihihi. kreatif bener ya. Terus jarinya balon itu digambar-gambarin. Asma seneng banget pokoke. Dan dokternya juga ngejelasin, kenapa tindakannya begini, begini... Gitu... Intinya mah supaya anak nggak takut ke dokter gigi. Dan Asma berhasil dihipno sama pak dokter hahaha. Kalo ke dokter maunya cuma ke dokter Om *pak dokter menyebut dirinya sendiri sebagai om*. Alhamdulillah Asma nggak takut ke dokter gigi ya... Tapi sejujurnya si emak tetep takut tiap liat billnya hahaha.

Nah, setelah sukses menambal gigi yang berlubang itu, kami menemukan bengkak di sebelah gigi yang dulu ditambal. Kita bawa ke dokter lagi. Tapi kata dokternya, yang ini dirawat aja. Karena kalo mau ditambal, harus dibor. Dan khawatir menimbulkan trauma. Yasudah, akhirnya cuma dibersihin aja.

Sampe sekarang saya nggak ngerti juga sih kenapa gigi anak kami rapuh banget. Entah karena genetis, atau karena waktu hamil kurang kalsium, atau karena emaknya yang kebangetan nggak bisa ngerawatnya. Mungkin kombinasi ketiganya kali ya...

3 komentar:

  1. Assalamu'alaikum mbak, salam kenal, kaya'nya masalah kita sama mbak :D anak sy juga nih, gigi atas pada kropos,karatan gitu, padahal udah disikat, hiks..
    Oiya mbak, ngomong2 di hermina habis sekitaran berapa ya, rencananya anak sy mau dibawa ke dokter jg, nangis terus sambil ngomong giginya sakit, makasih sebelumnya mbak..

    BalasHapus
  2. Assalamu'alaikum mbak, salam kenal, kaya'nya masalah kita sama mbak :D anak sy juga nih, gigi atas pada kropos,karatan gitu, padahal udah disikat, hiks..
    Oiya mbak, ngomong2 di hermina habis sekitaran berapa ya, rencananya anak sy mau dibawa ke dokter jg, nangis terus sambil ngomong giginya sakit, makasih sebelumnya mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumussalaam warahmatullah wabarakatuh..
      Habis berapa ya..? Hahaha mahaaal... Totalnya tergantung tindakan. Seinget saya, dulu tambal satu gigi 250rb. Belum termasuk biaya konsultasi dan lain-lain..

      Btw kemarin anak saya habis tambal di dokter Novita Idayani di Kimia Farma Atmo. Beliau nggak se-smooth dokter Ibnu (gigi anak saya dibor. Kalau sama dokter Ibnu nggak pernah dibor supaya nggak trauma). Tapi setelah tindakan anaknya dikasih stiker. Hehe, lumayan mengobati tangisannya. Nambal 2 tambalan habis 500rb..

      Hapus