Jumat, 20 Mei 2016

Cerita Speaker Al-Qur'an

Sebagai keluarga yang ingin mendidik anak-anak dengan Al-Qur'an, dan ingin mengajarkan Al-Qur'an qabla kulli syai', memperdengarkan Al-Qur'an di rumah adalah suatu keharusan. Nah, saya pertama kali liat speaker Al-Qur'an ini di rumah mertua. Secara kualitas suara emang bagus ya. Nggak bisa dibandingin sama HP. Dengernya enak gitu.. Tapi pengoperasiannya susah euy... Pencet kanan kiri sampe ketemu suratnya. Kalo cuma buat didengerin doang, bukan buat hafalan, insyaallah nggak masalah ya. Tapi buat hafalan kurang cocok..

Saya kemudian liat ada yang jual speaker qur'an yang fiturnya lumayan lengkap. Mupeng gitu gw. Walaupun belum selengkap kriteria yang saya inginkan *banyak maunya*. Speaker itu bisa disetel per surat, per halaman, dan per juz. Dan bisa direpeat. Tapi kriteria saya nggak gitu... Saya maunya kaya di HP gitu loh.. yang bisa repeat se-PLAYLIST. Jadi misal Asma hafalan sampe surat Al-Lahab, pengennya ya surat An-Nas sampe Al-Lahab itu yang direplay. Nah yang kaya gitu nggak bisa di speaker Al-Qur'an ini. Terus saya mikir, beli HP seken aja kali ya. Tapi nggak kelakon-kelakon. Emang pake HP saya ga bisa? Ya bisa.. Tapi kan berdasar pengalaman, kalo nyetel murottal di HP tu banyak interupsinya. Dan interupsi yang paling mengganggu adalah Hp tiba-tiba mati. Hahaha. Maklum, HP sudah uzur.

Ya sudah lah, daripada rumah sepi dari ayat-ayat Allah, akhinya saya memutuskan untuk mempelajari lebih dalam tentang speaker Qur'an ini. Kata mama rafa sih, Rafa seneng dengernya. Terus saya nanya-nanya deh *padahal nanyanya cuma satu dua pertanyaan*. Dan kemudian memantapkan hati buat beli. Hihihi. Cari yang fitur lengkap dan murah. Akhirnya dapet, Alhamdulillah...

(gambar diambil dari tempat saya beli hehe)

Nah, pas speakernya dateng, Alhamdulillah Asma excited banget nget nget. Kan Asma udah hafal beberapa surat ya. Jadi setiap qarinya baca surat-surat yang dia hafal, dia teriak-teriak loncat loncat kesenengan gitu. Seneeeeng banget. Dan setiap pagi dia setel itu speaker. Dibawa ke mana-mana. Dan sejak punya benda ini, Alhamdulillah rumah jarang sepi dari lantunan ayat-ayat Allah.. Buat hafalan, terutama anak-anak, sangat membantu juga. Walaupun kalo qarinya Syaikh Mishari Rashid, agak terlalu cepet ya buat anak-anak. Kalo buat saya pribadi sih, berhubung saya cenderung visual dan nggak bisa ngafal dengan denger, audio ini lebih difungsikan untuk murojaah.

Kalau dari saya ya, beberapa tips sebelum beli speaker Qur'an:
1. Tentukan dulu qari yang pas dengan kita. Mulai dari temponya, iramanya, tajwidnya, dan lain-lain. Yang kerasa banget itu ketika kita baca mad jaiz. Syekh Sudais, Shuraim, dan beberapa lainnya baca mad jaiz 2 harakat. Kalo belum terbiasa, akan menyulitkan.
2. Nah, pas nyari speaker di lapak-lapak,cari deh tu nama qari favorit kita. Ada nggak di listnya. Speaker Qur'an ini kan bisa disetel per juz, per surat, per halaman, dan ada yang per ayat. Sebaiknya pilih speaker yang murottal qari favorit kita bisa disetel di semua mode itu (per juz, per surat, per halaman). Minimaaal banget per surat sama per halaman. Ini untuk memudahkan buat murojaah aja sih.. Karena kan untuk surat2 pendek di juz-juz akhir kita bakal sering nyetel per surat ya. Sedangkan di juz-juz awal sering disetel per halaman. Biar murojaahnya lebih gampang aja, bisa langsung direpeat, nggak perlu sering-sering totol remote.
3. Kalau kata ustadz ane sih, baiknya emang murottal ini dipakai untuk murojaah dan bukan jadi media utama untuk hafalan. Metode utama hafalan tetep dengan membaca. Supaya nggak ketergantungan dengan irama. Karena kalau ketergantungan, kalau ayatnya dibaca dengan irama yang beda, bisa lupa..

Begitulah cerita speaker kami. Mudah-mudahan awet yah.. hehehe

Tidak ada komentar:

Posting Komentar