Rabu, 06 April 2016

Tantrum Pasti Berlalu

[tantrum/temper tantrum: anak ngamuk-ngamuk]

Adakah yang punya anak yang nggak pernah tantrum? Ada nggak sih? Mosok sih ada? Hahaha. Kalau emang ada, banyak-banyak bersyukur yaah... Karena fase ini adalah salah satu fase yang bener-bener menguras energi.

Saya sedang menghadapi fase ini. Anak kedua saya, Abdurrahman, usianya 11 bulan. Dan beberapa hari belakangan tantrumnya menjadi-jadi. Seperti deja vu sebenernya. Karena anak pertama dulu juga begitu. Di usia segini juga.. And you know what? Saya baru sadar kalo sekarang anak pertama saya udah berhasil melewati masa itu. Asma sekarang jarang nangis, Alhamdulillah.. Yang namanya proses yah, perubahannya pelan-pelan.. Nggak kerasa. Barakallah fiik, my little girl..

Nah sekarang ni giliran anak kedua. Ada bedanya? Jelas ada. Dulu jaman anak pertama, dia nggak pernah berebut sesuatu. Ya emang ga ada orang yang bisa diajak berebut. Yo mosok rebutan ama emaknya. Kalo anak kedua ini... hadoh hadoh.. dikit-dikit rebutaaan.. Seringnya si adek ini yang ngerebut. Kakaknya megang sesuatu, dia penasaran, terus ngerebut. Kalo ga dikasih nangis jerit-jerit. Kadang kakaknya ngalah, kadang nggak mau juga. Kalo otak lagi beres, ngeliat kaya gini lucu.. Tapi kalo otak udah senep ampun deh... Pengennya ninggal tidur aja. Nangis nangis dah lu.

Perbedaan kedua, ada di power. Berhubung anak pertama cewe dan anak kedua cowo, jadi lumayan berasa bedanya. Seperti anak tantrum pada umumnya, Abdurrahman juga suka melengkung-lengkungin badannya ke belakang. Kepalanya madep atas. Ini sih yang bahaya. Karena tenaganya kuat banget.. Jadi selama dia tantrum saya harus nahan badannya. Kalo nggak ya kejedug-jedug kepalanya. Nahan badannya ini juga susah.. Tenaga emaknya terkuras karena si bayi ini tenaganya gede.. Kalo denger komen orang-orang yang pernah megang Abdurrahman sih, emang anaknya kuat.. Dan semakin kuat pas lagi ngamuk. Kalo otak lagi beres, rasanya bersyukur, punya anak yang kreatif, punya azzam kuat. Tapi kalo lagi senep, pengennya ngebiarin aja ngamuk-ngamuk sendiri. Kejedug kejedug dah lu -.-". Beberapa hari lalu Abdurrahman ngamuk hampir seharian. Dan seharian itu saya harus nahan badannya yang meronta-ronta. Alhasil, pas dia udah tidur, rasanya tenaga saya yang abiss bis bisss. Walaupun masih ada sisa sedikit sih.. *dipake buat beberes rumah wkwkwk*

Dulu waktu ngadepin anak pertama yang tantrum, saya sering kehilangan kesabaran. Dan pada akhirnya menyesal. Makanya, untuk yang sekarang saya nggak mau mengalami penyesalan yang sama. Maka sowanlah saya ke mbah Google. Nanya-nanya, kalau bayi tantrum tu diapain sih? Bayi ya, karena anak saya masih 11 bulan. Pasti beda penanganan sama anak usia di atas 2 tahun.

Hasil dari googlingnya adalah... saya bingung. Hahaha. As always. Web ini bilang ini, web itu bilang itu. Akhirnya saya ambil kesimpulan berdasarkan intuisi seorang ibu *heleh*. Kalo pendapat yang saya ambil sih, anak usia segini masih belum perlu dikasih pelajaran. Lha iya, dia belum ngerti harus ngambil pelajaran apa. Dia tantrum hanya karena frustasi. Dia pengen melakukan sesuatu, tapi nggak bisa. Atau dia pengen mengungkapkan sesuatu, tapi emaknya nggak ngerti. Makanya, cara mengekspresikannya adalah dengan ngamuk menjadi-jadi. Jadi, yang bisa dilakukan oleh orang tuanya ya peluk aja. Menawarkan kenyamanan. Paling nggak, walaupun keinginannya nggak bisa terealisasi, dia tau bahwa orang tuanya ada untuknya. Bahwa orang tuanya peduli *aiihh*.

Yang kemudian jadi tantangan ya itu. Menurunkan sensitivitas dalam mendengar suara jeritan melengking-lengking. Gimana caranya bertahan dengan kesabaran mendegar tangis anak tanpa marah. Kalo baca-baca teori doang mah gampang ya. Tapi kalo udah ngrasain sendiri... Hwa... Tapi emang kemampuan bertahan dengan suara tangis anak tu wajib lah dimiliki semua orang tua. Biar kalo anak nangis, ga serta merta melakukan apapun biar anaknya diem: ngasih gadget biar diem; ngasih apapun yang diminta anak biar diem; atau malah nabok biar diem. Tapi insyaallah kalo kita tau kenapa dia nangis, kadar kesabarannya akan meningkat kok.. Walaupun cuma sedikit..

Tantangan berikutnya adalah komunikasi. Uhuy... Ceritanya kan kami sedang belajar membangun komunikasi. Belajar saling mengerti ihiyy.. Saya nggak ngerti, anak saya maunya apa. Lagi digendong, melorot-lorot minta turun. Udah diturunin, eh, ngamuk minta digendong... Atau pas lagi duduk, posisi tangan minta dititah. Saya peganginlah tangannya buat dititah. Eh malah kepalanya dilengkungin ke belakang terus ngamuk-ngamuk. Begitulah.

Pun, anak saya juga nggak ngerti gimana cara nyampein apa yang dia mau ke saya. Ya jadilah tantrum itu. Saya sendiri juga harus belajar gimana nyampein pesan ke si bayi. "Dek, mainannya gantian sama kakak ya". Dia belum ngerti.. Ujung-ujungnya tantrum lagi. Yah lagi-lagi namanya proses yah. Perubahannya pelan-pelan.. Dan nggak kerasa..

Yang jelas tantrum ini walaupun berat untuk dijalani, tapi kalau berhasil dilalui dengan sabar, insyaallah hasilnya manis.. Tapi saya baru mulai ni hahaha. Perjalanannya masih panjaang... Kecup semua emak-emak yang lagi merasakan fase ini lah hahaha. I'm with you, maks.. Semoga sukses kita ya..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar