Rabu, 23 Maret 2016

Travelling?

Dulu, waktu saya masih SMP, waktu saya masih tinggal di Jeddah, saya sering merayu simbok buat jalan-jalan. Agak nggak nanggung sih jalannya.. Keliling Eropa. Kan kalo dari Jeddah tinggal setengah jalan noh. Ya di pikiran saya waktu itu, kan mumpung tinggal di sini. Jalan2 ke yurop nggak terlalu jauh lah, dibanding kalo ke yurop dari Indonesia. Gaji babeh juga masih guede ekekeke *ajegile anak ga tau diri banget ya gw..

Tapiii, ternyata permintaan saya itu nggak pernah di-acc emak.
"Eman-eman duite. Pilih mulih wae, iso ketemu sedulur2"
"Sayang uangnya. Mending pulang *ke Indonesia* aja, bisa ketemu sodara-sodara".

Tapi jiwa muda saya saat itu rasanya nggak bisa terima.. Yah,, kan ketemu sodara bisa kapan aja. Ke Indonesia mah,, ntar juga bakal tinggal di sono lagi. Eropa dongg, eropa... Belum pernah bok.. Dan dulu, saya sangat menyayangkan pilihan orang tua saya yang selalu pilih pulang ke Indonesia kalau ada rezeki lebih..

Sampai akhirnya saya menikah.
Akhirnya saya merantau.
Akhirnya saya punya anak.
Akhirnya saya mengerti pilihan yang menjadi prinsip orang tua saya..

Bukan nggak pengen. Tapiii...
Itulah yang dinamakan birrul walidain..
Itulah yang dinamakan prioritas..

Bahwa dengan birrul walidain, senengnya jalan-jalan makan-makan, insyaallah akan tergantikan dengan yang jaaaaaaaaaaaauh lebih baik. Di surga *amin..*.
Bahwa justru yang harus "dimumpungkan" adalah birrul walidain itu, bukan jalan-jalannya. Karena waktunya sangat terbatas. Terbatas usia, baik usia sang orang tua maupun usia sang anak..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar