Rabu, 04 November 2015

Umroh Membawa Bayi

Bismillah. Insyaallah akuh mau share pengalaman waktu kita umrah dengan membawa bayi nih. Kami (suami, saya, anak pertama) Alhamdulillah Allah kehendaki berangkat ke Baitullah pada bulan Mei 2014. Nggak cuma bertiga sih. Sama beberapa keluarga yang lain juga. Ada bapak dan kakak saya, juga bapak ibu mertua. Udah lama juga nih. Jadi mungkin banyak yang lupa-lupa. Waktu kita berangkat umrah tahun lalu, anak pertama saya umurnya 21 bulan. Ya nggak bayi juga sih. Tapi masih piyik lah. Kenapa gitu bayinya dibawa? Kan kasian..
Emm.. kalau ini emang tergantung kondisi masing-masing orang tua ya. Kalau saya, memang sejak lahir nggak pernah pisah dengan anak. Sama sekali. Anak saya pun masih nyusu. Jadi nggak ada sama sekali opsi saya berangkat tanpa anak. Karena saya sudah umroh dan haji, jadi umroh ini bukan umroh wajib. Kalau anak saya nggak ikut, saya juga nggak.

Btw step-stepnya gimana nih...?

Paspor
Kita bikin paspor di Palembang. Dan dulu, bikinnya lama bok. Bukan prosedurnya. Tapi antrinya. Aduhai lah. Ga tau juga sih kalo sekarang. Kalau saya share prosedur bikin paspor, kayaknya nggak update yah. Tapi dulu ada yang bikin greget sih. Pas bikin paspor ini, ada kesalahan cukup fatal yang kami lakukan.

Kan pas kita bikin paspor dulu, ngisi datanya lewat online dulu yah. Nah, pas ngisi data, untuk paspor anak, di dokumen yang harus diupload, ada dokumen paspor orang tua. Dan karena itu, kita bikin buat bapak emaknya dulu, baru buat anak. Nah pas kita ke Imigrasi, ternyata buat paspor anak, ga perlu ngasih dokumen paspor ortu kalo ortunya ga punya atau baru mau bikin juga. Jadi dulu harus bolak balik ke imigrasi. Ngantri berkali-kali. Fiuhh..
Kalo kata temen yang di Bandung sih, di sana bikinnya cepet. Mungkin tergantung kota masing-masing ya.

Biro Perjalanan/Travel
Kalo yang ini saya skip ya. Soalnya saya cuman ngikut bokap doang. Hehe sebenernya kalo boleh milih sih saya punya kriteria yang beda ya buat biro perjalanan ini. Tergantung kebutuhan lah ya.

Dokumen
Nah mulai dari sini, semua ikutin aja apa kata travel. Disuruh ngumpulin apa, sediain aja. Buat bayi syaratnya pasfoto, KTP orang tua, paspor bayi, akta kelahiran bayi, dan uang tentunya hahaha. Di travel yang kami pakai, biaya untuk bayi cuma 10%. Fasilitasnya sama loh sama dewasa. Makan dikasih 1 porsi, koper dikasih, bahkan di pesawat dikasih 1 seat sendiri.

Vaksin
Nah, selambatnya 2 minggu sebelum berangkat, kita harus vaksin meningitis kan ya. Kami vaksin di Palembang. Di deket bandara Sultan Mahmud Badaruddin II. Nah ternyata, waktu kita ke sana, vaksin meningitis nggak boleh dikasih ke anak di bawah 2 taun. Bingung kan kami. Akhirnya dulu saya googling dan tanya-tanya sama yang udah pernah umroh bawa bayi. Katanya vaksinnya diganti PCV sama Hib. Nanti tunjukin aja kartu imunisasinya. Ya sudah, kami vaksinlah anak kami. Cuma ternyata, dulu nggak pernah diminta itu kartu vaksinnya. Baik oleh pihak travel maupun imigrasi manapun. Tapi kayanya tetep perlu ya, bawa kartu imunisasinya. Biar ga berabe kalo ternyata diminta sama imigrasi.

Oiya, dulu waktu kami berangkat lagi heboh MERS co-V. Agak deg-degan dan hampir ngebatalin sebenernya. Cuma qadarullah, akhirnya ya berangkat juga hehehe. Dan kayanya di sana asa nggak ada apa-apa.

Packing
Nah ini nih yang bikin mumet emak-emak. Kayanya udah banyak ya yang nulis tentang list barang bawaan buat umroh. Kalo buat anak saya sih nggak ada tambahan khusus. Sama aja kaya travelling atau pulang kampung biasa. Kalo baju harus disesuaikan sama musim ya. Dulu koper kami yang keisi cuma 2, untuk bertiga. Karena di sana saya nyuci sendiri. Supaya bisa sering ganti baju sih.. Kalau nggak nyuci sendiri aduhai banyaknya baju yang harus dibawa. Koper yang satu akhirnya jadi tempat oleh-oleh anggota keluarga lain.

Berangkaaaat
Ihiy... Akhirnya kami bisa berangkat juga. Dulu, waktu saya SMP, sebenernya saya pernah tinggal di Jeddah. Keluarga di sana 4 tahun, tapi saya cuma 1,5 tahun, soalnya ngelanjutin SMA di Indonesia. Nah, dengan demikian, kurang lebih saya cukup paham medan. Walaupun banyak perubahan, tapi haramain masih berasa feels like home *assek*, jadi secara mobilitas di sana, kami nggak banyak kesulitan karena saya masih inget spot-spotnya. Dan juga, adik saya yang paling kecil lahir waktu kami tinggal di Jeddah dulu. Kami tinggal di sana sampai umur adik saya 2 tahun. Jadi mau nggak mau memori saya udah merekam gimana teknisnya umroh dengan bayi. 

Kami berangkat umroh ini bulan Mei. Artinya, itu sesaat menjelang musim panas. Emang kurang ideal yah, apalagi kita bawa bayi. Cuma di bulan Mei dulu itu banyak tanggal merahnya. Jadi suami akuh nggak perlu menghabiskan jatah cutinya. Saran saya sih kalo mau bawa bayi, lebih baik cari bulan yang enak. Sekitar Maret lah. Atau Oktober. Karena bulan Desember kan lagi dingiiiin banget. Dulu bahkan saya pake sendal di dalem rumah saking dinginnya. Dan bulan Juli-Agustus itu lagi panaaaas banget. Seinget saya, dulu hampir tiap hari saya pulang sekolah dengan suhunya 42 dercel. Kasian anak-anak sih kalau harus nyesuaiin suhu dalam waktu singkat gitu.

Kami dulu umroh pakai maskapai Emirates. Ya ada enak ada nggaknya ya. Enaknya... ya tau lah ya Emirates pelayanannya pegimane. Daan, pertama kalinya gue naek pesawat guede buanget. Airbus A-380 bok. Hahaha. Nggak enaknya, karena harus transit. Kita transit di Dubai. Kota hedon sejazirah Arab haha. E iya bener tauk. Capek sih sebenernya transit. Tapi gapapa lah ya, bisa liat-liat Dubai dan bandaranya yang cakep. Pengalaman baru lah buat anak. Ga cuman Soetta - Halim - SMB II ekekeke. Cuma ya itu. Agak capek. Kami transitnya sekalian city tour juga. Kalau emang pengen yang praktis sih mending minta Garuda aja. Kayaknya sih kalo Garuda lebih mahal ya. Tapi sebenernya pelayanannya nggak kalah sama Emirates kok. Apalagi pramugari Garuda bisa bahasa Indonesia. Ga kaya pramugari Emirates hahaha. Cuma, pramugari/pramugara Emirates ini baiiiik banget sama anak kecil. Anak gue dikasih Toblerone. Terus ada sesi foto pake topi pilot. Jadi tu pramugari ngiderin pesawat, kalo ada anak kecil, dipinjemin topi pilot terus difoto. Hasil fotonya dimasukkin ke frame gitu. Lucu deh. Awalnya saya udah ketar ketir. Duh bayarnya berapa ya. Ternyata gratis hahaha *tutup muka*... O iya, as what I said, anak saya dapet seat sendiri. Jadi dia bisa bobok dengan nyamannya. Begitupun emak bapaknya.

Nah terus... Selama di Makkah - Madinah...

Jadwal kita gini:
Hari 1 : Madinah
Hari 2 : Madinah
Hari 3 : Madinah - Raudhah (pagi) - tour (setelah ke Raudhah)
Hari 4 : Perjalanan Madinah - Makkah. Ambil miqat di Masjid Bir Ali. Sampai Makkah Isya, langsung umroh. Selesai jam 1an malem kalo ga salah
Hari 5 : Makkah
Hari 6 : Makkah - tour (pagi) - umrah lagi buat yang mau
Hari 7 : Makkah

Terkait bayi, dibikin poin-poin aja ya.

1. Penyesuaian waktu tidur anak
Dulu kita ke madinah dulu baru ke makkah. Jadi bisa dibilang ada masa adaptasi sebelum kita umrah. Nah pas awal di Madinah, kita agak keteteran. Banyak waktu shalat di masjid yang kelewat karena Asma lagi tidur. Gantian sih yang jagain, saya atau neneknya Asma. Sebenernya nggak perlu gitu ya. Kalo bisa ditidurin di masjid emang enakan ditidurin di masjid. Tapi, dulu terlanjur Asma tidur di kamar hotel. Tapi sekalian juga sih, neneknya bisa istirahat.

2. Adaptasi Fisik dan Lingkungan
Berhubung udaranya kering banget, jadi kita kudu banyak banget minum. Kurang minum dikit bisa bikin badan nggreges. Jadi emang harus sedia botol banyak. Ngisi zamzam di masjid buat dibawa balik ke hotel. Nah ternyata, di antara rombongan yang lain, Asma ini yang paling sehat dan nggak ada keluhan. Mungkin karena dulu dia masih asi ya. Yang penting tetep cukup tidur.

3. Makan Anak
Hehe saya ga nyediain makanan khusus dari Indonesia sih. Seadanya yang disediain aja sama travel. Kan banyak pilihan ya. Kalo bosen pun, di deket masjid kan banyak yang jual makanan juga. Sekalian nyobain shaksuka, shawarma, albaik hahaha. Tombo kangen. Toko-toko gitu juga banyak. Beli roti tawar sama selai keju hehe.

4. Kegiatan Anak
Insyaallah yang namanya umroh mah ga ada bosennya ya. Di sana banyak anak kecil juga. Jadi sekalian si emak atau bapak silaturrahim sama orang-orang, si anak bisa main sama anaknya. Tapi... kalo anak saya dulu takuut banget sama akhawat yang pake cadar *sampe sekarang*. Jadi emang kalo sholat lebih sering ikut abinya.

5. Umroh
Ya judulnya aja umroh. Jelas kegiatan utamanya adalah umroh. Nah untuk yang satu ini, selain persiapan ILMU, emak dan bapak harus mempersiapkan fisik. Kenapa? Soalnya anak seumur itu kan nggak mungkin dibawa jalan ya. Jadi sepajang thawaf-sai, si anak terus berada di gendongan. Pas saya dulu umroh, Asma bahkan ga mau ikut orang lain. Dia nggak mau digendong sama abi, akung, kakek, pakdenya, karena semua pake baju ihram. Sedangkan nenek jalurnya beda karena pakai kursi roda. Jadi ya, dari niat sampai tahallul ikut emaknya terus. Capek? Iya. Abis umroh bawah mata saya sampe biru.

6. Sholat dan Thawaf
Saya umrohnya cuma sekali aja. Dibanyakin thawafnya. Karena emang sunnahnya banyak thawaf. Biasanya pagi sebelum terik sama sore abis matahari agak turun. Pas thawaf seringnya Asma dibawa. Alhamdulillah ga terlalu rame. Jadi bisa merangsek ke Multazam sambil gendong anak. Untuk sholatnya, insyaallah nggak ada masalah ya. Apalagi kalau kita bawa anak kecil, jamaah lain biasanya bersimpati dan sering dicariin tempat sholat kalau padet. Tapi kalau di masjid nabawi, anak kecil nggak boleh masuk ke barisan akhwat paling depan. Oiya. Jangan bawa anak pas ke raudhah. Terlalu beresiko. Titipin aja ke bapaknya. Soalnya raudhah dibuka buat akhwat di jam-jam tertentu aja. Jadi crowded banget. Kalo di masjidil Haram, insyaallah nggak ada masalah.

7. Tour
Saya ga ikut tur soalnya udah sering hehe. Kasian aja kalo anaknya diajak panas-panasan di bawah matahari langsung. Terik banget soalnya.

8. Belanja Belanji
Kita beli oleh-oleh pas di Madinah. Pagi-pagi abis subuh gitu biar anak nggak kepanasan. Kalo kurang tinggal ditambahin lagi pas di Makkah.

9. Bawa stroller?
Di Indonesia kami nggak pernah jalan-jalan pakai stroller. Lha cuma ada motor. Strollernya mau taro mana. Jadi kami pun nggak pernah terbersit bawa stroller waktu umroh. Tapi berhubung kami transitnya di Dubai dan di sana disediain stroller, jadi transit lama pun nggak terlalu masalah. Selama di Makkah Madinah, senjata saya cuma ring sling aja. Enaknya, bisa melipir-melipir di tempat sempit. Nggak enaknya, ya pegel. Kalau bawa stroller, mungkin agak repot kalau mau ke multazam atau hijir ismail. Setau saya, stroller juga nggak bisa dibawa ke tempat sai. Tapi kalau ada stroller, enaknya bisa santai buat jalan-jalan atau belanja pas pagi antara subuh-zuhur.

Kayanya itu aja ya. Mudah-mudahan bermanfaat. Mudah-mudahan suatu saat ada tulisan "Ke Masjidil Aqsha Membawa Bayi" hehe. Masjidil Aqsha yang udah merdeka Allahuakbar! Amin...

5 komentar:

  1. Salam kenal mba, sy Natya. sudah ada niat mau umroh bawa bayi 18bulan. mau bertanya, apakah travel selain travel mba men-charge bayi 50% atau 80% atau 100%? kalau boleh sy tahu nama travel yg mba Pakai saat umroh dg bayi, mohon informasinya.

    BalasHapus
  2. wah masyaallah senangnya.. semoga Allah mudahkan ya mbak.. Barakallahu fiik.
    untuk charge bayi, tergantung travelnya mbak.. Tapi sesurvey saya dulu, biasanya 50%. Kalau untuk anak di bawah 12 tahun biayanya 80%.
    Kami dulu bisa dapet 10% kayanya sih karena travelnya baru, dan peserta bayi baru ini. Jadi biayanya ngikut tarif pesawat, 10%. Padahal servisnya full. Ampe dulu bingung, ini bayarnya beneran cuma segini.. Tapi Allahua'lam sekarang masih 10% apa udah disesuaikan. Travelnya namanya Akram Rihlah Mubarak (bisa digoogling), kantornya di bekasi mbak..

    BalasHapus
  3. Assalammualaikum mba,.sangat bermanfaat sekali mba sharingnya,.tpi bolehkah saya bertanya saya diajak suami dan ibu mertua Umroh terlebih Bapak mertua saya baru meninggal,.saya ingin sekali ikut tapi suami dan mertua saya nyuruh saya buat ninggalin anak saya yg masih umur 12bulan sama ibu saya saja di Indonesia tapi saya kepingin sekali mengajak anak saya,.apakah boleh anak umur 1tahun pergi umroh dan kira2ribet ga ya apalagi anak saya masih asi,.
    terima kasih sebelumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumussalaam

      Ada beberapa hal yang mungkin bisa dipertimbangkan, mbak..
      1. Biaya. Biasanya, biaya untuk anak di bawah 2 tahun ini murah sekali.. Kalau saya pribadi sayang banget kalau anak nggak dibawa. Tapi biayanya berapa tergantung masing-masing biro perjalanan.
      2. Medis. Setahu saya, sebetulnya bayi memang tidak direkomendasikan ikut umroh. Karena di sana orang tumplek blek dari mana-mana dengan kondisi macam-macam. Sedangkan bayi ketahanan tubuhnya masih rawan. Selain itu, vaksin meningitis juga nggak bisa diberikan untuk anak di bawah 2 tahun. Jadi emang cukup beresiko. Katanya sih vaksin Hib ada kandungan untuk mencegah meningitis juga. Tapi saya juga nggak terlalu ngerti. Baiknya, untuk hal ini dikonsultasikan ke dokter anak...
      Kalau saya dulu berani bawa anak saya soalnya, dulu adik saya yang paling kecil, sejak lahir sampai usia 2 tahun tinggal di jeddah&sering umroh. Jadi dari awal udah tersugesti kalau anak dibawa umroh akan baik-baik saja hehehe
      3. Keribetan. Kalau yang ini insyaallah nggak ada masalah ya. Menurut saya justru umroh tu lebih santai daripada aktivitas sehari2 ngurus anak&rumah sendirian hihihi. Kalau umroh kan nggak masak, nyapu ngepel, syalala. Ngasuh anak juga gantian sama abinya. Cuma, kalau umroh emang banyak jalan.. Dan tergantung musim juga. Kalau musim panas, waktu siangnya panjang. Jadi waktu istirahat malemnya sedikit.. Kurang istirahat ini yang biasanya bikin drop. Kalau musim dingin, waktu siangnya pendek..

      Itu pertimbangan kalau kita ngajak anak umroh.. Yang penting ruhiyah&fisik dijaga, insyaallah aal iz well :D.
      Pertimbangan kalau kita ninggal anak untuk umroh beda lagi ya. ASInya, psikologisnya, dan lain-lain tergantung kondisi masing-masing. Insyaallah bisa didiskusikan dengan suami ya, mbak.. Keputusan akhir mah kita tetep taat, ngikut suami ya hehehe. Mudah-mudahan bermanfaat :)

      Hapus
  4. Thanksss kakakkk, bermanfaat sekali 😇

    BalasHapus