Kamis, 05 November 2015

Masjid Salman ITB

Nama saya Fatima Mutiara Dewi Salman. Dan karena nama saya itu entah kenapa saya suka berasa yang punya Salman gitu hahaha *siape elu*.

Masjid Salman ini jadi salah satu pertimbangan ketika saya mau masuk ITB. Tadinya pengen Arsi. Hanya karena letaknya yang paling deket sama Salman hahaha. Tapi saya masih tau diri sih. Saya ga bisa gambar. Baiklah, jurusan apa aja lah.

Pertama ke sana, saya takjub sama suasananya. Di tempat yang kemudian saya ketahui bernama kortim a.k.a koridor timur, banyak aktivitas yang dilakukan oleh kelompok-kelompok orang. Sepertinya mahasiswa. Dan dulu, saya pengen jadi salah satu bagiannya.

Alhamdulillah Allah takdirkan saya masuk ITB.
Alhamdulillah Allah takdirkan saya masuk Gamais.

Rekor paling pagi, pas kaderisasi STEI, ke Salman jam 4 pagi. Sholat subuh di sana.

Sering juga rapat-rapat, entah Gamais, LDF, LDPS, ke Salman jam 6 pagi.
Atau jam 7 pagi.

Ada waktu jeda antara kuliah, paling enak nunggu di salman. Tempat di mana selalu ada orang yang bisa diajak ngobrol, mulai haha hihi sampe serius.

Selesai kuliah, paling enak juga ke Salman dulu. Sholat di sana. Baru pulang.

Sabtu ahad pun hampir selalu menghabiskan waktu di salman.

Ngecas ruhiyah, bisa mabit di Salman. Etapi akhwat ikut mabit masih kontroversi deng hahaha.

Ramadhan, suasana paling enak ya di Salman. Buka dapet ta'jil, bahkan belakangan dapet makan berat juga. Ngerti banget kantong mahasiswa lah.
I'tikaf juga paling enak di Salman. Yang ceramah orang-orang besar. Tarawihnya ga terlalu panjang. Pas lah hehehe.

Dan terakhir,, kayanya saya pertama kali liat jodoh saya di Salman juga. Beberapa kali pernah bersama dalam satu forum. Siapa sangka akhirnya malah bersama dalam satu rumah. Wkwkwk. Ah malu ah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar