Minggu, 19 Juli 2015

Persalinan Anak Kedua

Untuk melahirkan anak kedua ini, saya dan suami akhirnya menjatuhkan pilihan pada RS Widiyanti. Alhamdulillah, kantor suami ngasih fasilitas kesehatan yang memadai. Mengingat biaya persalinan tu lumayan yah.

Kalo dari kantor, kita dapet jatah kamar kelas 1. Dan mulailah kita nyari2 info waktu saya hamil 7 bulan lebih. Dulu kan emang rencananya kita mau di widiyanti. Tapi berhubung pas awal2 hamil dokter marinanya sering nggak praktek, akhirnya kontrolnya jadi ke dokter peby. Dokter peby prakteknya di apotek yang jaraknya hanya beberapa ratus meter saja dari rumah kontrakan kami. Awalnya, rencana melahirkan pun mau sama dokter Peby. Etapi dokternya prakteknya di situ sama di hermina aja. Ada sih di klinik manaa gitu. Tapi jauh. Nggak masuk list lah.

Terus kami cari2 info ke hermina tentang biaya persalinan. Hermina sama widiyanti sama2 pro asi, imd, rooming in. Nggak ada masalah lah sama itu. Kriteria penting lain yang saya dan suami butuhkan adalah… Jeng jeng. Rumah sakit yang bisa masukin anak kecil. Berhubung asma nggak pernah pisah sama emaknya ya, dan nggak ada jaminan, baik orang tua maupun mertua saya buat nungguin selama persalinan, saya sama suami kudu nyiapin rencana, di mana waktu berpisah kami sama asma pokoknya seminim mungkin. Kalopun ortu atau mertua nggak bisa dateng, asma mau dititipin ke orang *yang kita pun blank entah siapa yang bisa dititipin*, dan nitipnya pas proses persalinan aja. Abis itu ya asma nginep di kamar inap.

Nah, kriteria itu bisa sih dipenuhi sama Hermina. Tapi… cuma bisa di kelas VIP ke ata aja, yang mana kita kudu nombok 3 juta. Aih sayang banget bok. Di hermina kelas 1-nya diisi 2 orang, dan nggak bisa sembarangan masuk. Ada jam besuknya. Yang nunggu ga boleh bawa anak. Ya iya sih, rawan ketularan sama pasien sebelah. Ya sudahlah hermina nggak diprioritasin dulu.

Terus kita cari info lah ke widiyanti. Alhamdulillah, kalo di sini bebas masuk. Sip lah, kriteria masuk. Cuma kan pas awal hamil dokter marinanya sering nggak praktek ya, karena kuliah. Jadi kita khawatirnya ntar pas hari H lahiran, dokternya nggak ada.  Yo wis, kita tanyain lah ke mbak-mbak widiyantinya. Katanya mah, sekarang *waktu kita nanya* dokter marina praktek terus kok, kecuali lagi di luar kota. Okesip bismillah.. Jadilah kita memfixkan diri melahirkan di sini.

Oh iya. Kenapa harus melahirkan di palembang? Tempat di mana kami tidak punya sanak saudara dan sesiapa yang sekiranya bisa membantu?
Kalo yang ini, emang pure saya yang mau. Berangkat dari pengalaman melahirkan anak pertama yang LDR. Suami di Palembang sedangkan saya nun jauh di planet bekasi. Rasanya berat aja sih. Walaupun ada ortu dan orang2 yang bisa bantu-bantu secara teknis, tetep aja yah, ada yang kurang dari sisi psikologis. Hehehe. Biasanya mah kalo ditanya, kenapa ga ngelahirin deket orang tua aja, saya mengkambinghitamkan suami atau anak. “Kasian abinya”, atau “kasian asma, jadi nggak bisa ketemu abinya”. Hahaha. Padahal mah emaknya yang lenjeh.

Anyway ini cerita pembukanya panjang betul ya.

Oke, kembali pada cerita persalinan.

Buat persalinan yang sekarang ini, awalnya saya berharap udah melahirkan sebelum emak saya dateng ke Palembang, sabtu malem tanggal 25 april . Alesannya, biar pada bisa ketemu si baby lama. Emak saya kan di bekasi ngajar yah, dan adek saya yang piyik masih sekolah. Ga bisa bolos lama-lama. Tapi emang waktu itu saya bener2 blank, bakal nitipin asma ke siapa, kalo ternyata si baby beneran lahir sebelum emak dateng. Yah akhirnya kita cuma bisa tawakkal aja.

Dan bener ternyata. Allah udah menyiapkan skenario yang jauh lebih canggih dari plan dan harapan yang saya bikin. Sabtu pagi, hari di mana emak saya akan datang, saya mulai keluar flek. Tapi nggak ada kontraksi. Agak deg-degan juga sih. Iya sih udah keluar flek. Tapi kok pas googling-googling banyak yang cerita bayinya lahir beberapa hari bahkan seminggu abis keluar flek ya. Yah kalo lahirnya seminggu lagi mah udah keburu pada pulang. Akhirnya dilakukanlah berbagai ikhtiar buat mempercepat persalinan. Jalan-jalan, squat, dan lain-lain.

Besokannya, saya jalan keliling kolam ikan gede (orang sini nyebutnya Kambang Iwak). Masih belum ada kontraksi. Siangnya, mertua saya dateng. Nah pas sore, akhirnya kami memutuskan buat cek bukaan ke rumah sakit. Pas dicek ternyata masih bukaan 2. Ya sudah lah, jalan-jalan dulu ke giant. Lumayan lah, ada kontraksi dikit-dikit. Dikit banget yah. Dan malem itu saya masih tidur di rumah. Besok paginya, masih belom sakit. Tapi terus kita cek bukaan lagi ke rumah sakit. Jam 6.30 pagi itu baru bukaan 3. Lama banget ya nambahnya. Waktu bukaan 3 itu saya udah disuruh stay di rumah sakit. Padahal belom sakit noh. Ya sudahlah. Di kamar saya mondar mandir. Jongkok-jongkok. Dan mandi air anget. Katanya sih termasuk yang bisa nambahin bukaan. Mandinya cuma bisa showeran sih, ga ada bath tubnya. Jam 12an kali ya, dicek baru bukaan 4. Masih belom sakit. Jam 13.30an, dicek udah bukaan 7. Dan belom sakit sodara-sodara.. Kontraksinya jarang-jarang dan jauh lebih nggak sakit dibandingin jaman melahirkan asma dulu, bukaan 1 sekalipun. Emang kepala bayinya masih agak di atas kata mbak bidan.

Waktu itu udah feeling-feeling, kayaknya bakal berat di proses melahirkannya ni. Dan bener aja. Setelah dicek bukaan 7 itu, saya langsung dibawa ke ruang persalinan. Di ruang persalinan ditungguin suami. Jam 3an mungkin ya, dokternya dateng. Cek bukaan udah 8. Harusnya mah kalo udah bukaan 8 cepet yah sampe bukaan lengkap. Tapi kok ditungguin bukaannya ga nambah-nambah..

Makin lama makin sakit sih emang. Sampe akhirnya saya diinduksi, biar lebih cepet. Tapi ni kepala bayi kaga turun-turun. Rasa-rasa mau ngeden yang dulu menyiksa saya juga ga dateng-dateng. Selain itu, setiap kontraksi dateng, durasinya sebentar banget. 25 detik tok. Biasanya kan 40 detik ya. Akhirnya, setelah berjam-jam, dokter memutuskan buat nyuruh saya ngeden. Kayaknya sih waktu itu belom bukaan lengkap dan kepala bayi masih di atas. Perintah buat ngeden kali ini bener-bener nggak ada plong-plongnya, nggak kaya waktu Asma lahir. Bayangin ya, lo ga kebelet sama sekali tapi disuruh ngeden yang super kuat. Gimana atuh. Salah mulu deh waktu ngeden.

Ngeden sekali, dua kali, tiga kali, sampe ga keitung berapa kali. Dan tiap ngeden saya cuma punya waktu 25 detik. Karena emang kontraksinya cuma selama itu. Penyiksaan banget ngeden pas lahiran yang ini. Sampe ada satu momen di mana saya ga kuat banget.. Sakit banget, berasa mau mati banget. Dan di momen itu saya ada di titik di mana saya ga yakin akan bisa bertahan. Intens banget saya baca syahadat. Tapi alhamdulillah yah, ada suami di samping yang bantu, terutama bantu menenangkan saya. Waktu itu sampe dokter dan bidannya bilang “Jangan nangis”. Atulah saya ga nangis. Itu cuma ekspresi kesakitan aja hehehe.

Dan akhirnya, setelah berjuang melawan maut, pas adzan magrib tanggal 27 April 2015, lahirlah jagoan kami, yang seminggu kemudian kami beri nama Abdurrahman Salim. Ga tau deh kalo ditanggalin hijriah itu tanggal berapa. Ngepas magrib si lahirnya. Alhamdulillah udah plong.. Sedikit.

Yak, sedikit. Karena ceritanya belum berakhir. Seinget saya sih ya, pas lahir itu ada lilitan, jadi kepala Abdurrahman ga turun-turun. Nah abis abdurrahman mbrojol, kita IMD. Sambil plasenta saya dikeluarin, dan rahim dibersihin. Etapi abis IMD sekitar sejam lha kok kegiatan di “bawah sana” masih belum selesai. Dulu pas asma selesai IMD asa udah beres, atau hampir beres deh. Dan yak benar saja. Ada something wrong. Pendarahan. Ga tau sih pendarahannya di mana. Yang jelas, portio alias mulut rahim saya robek. Dan pas dijahit darahnya rembes terus. Jadi emang jahitnya lama banget. Dan susah. Katanya sih. Saya mah ga ngerti. Setelah jahit sana sini yang rasanya alamak, akhirnya proses finishing persalinan saya selesai jam 9an. Yak, jam 9. Sampe dokternya batalin prakteknya.

Nah karena terjadi pendarahan, malem itu saya belom bisa tidur di ruang inap. Saya tidurnya di ruang bersalin dong. Di bed bersalin itu. Malem itu saya diobservasi. Tangan kanan kiri diinfus, dan transfusi juga. Di bawah dipasang kateter. Nah ini dia. Ini ni. Ketika selang kateter harus bertemu dengan jahitan persalinan, bayangpun gimana rasanya. Aduhai lah. Ampe miring aja saya ga sanggup.

Saya nginep si kamar bersalin ditemenin abinya asma. Beliau tidur di lantai beralaskan tiker gitu. Love you dear, dah. Semaleman itu hampir ga bisa tidur juga sih. Selain karena nahan sakit, juga karena abdurrahman bolak balik nangis. Kadang emang haus beneran, kadang cuma pengen deket emaknya aja *aheey*. Alhamdulillah paginya udah bisa pindah ke ruang inap.

Saya di rumah sakit 4 hari. Menghabiskan infus berbungkus bungkus, darah 4 kantong, obat banyak banget, dan of course dana yang mahal. Hahaha. Selama di rumah sakit itu ditengokin terus dan sama dokter Marina. Dari pagi-pagi buta, sampe hampir tengah malem. Jam 11 malem. 2 thumbs up lah buat bu dokter. Daan, baru kali ini saya ngerasain diambil darahnya di kaki. Karena tangan kanan kiri saya diinfus dan transfusi. Sakit banget lah itu..

Persalinan yang sulit emang sedikit banyak ngaruh ke psikis ya. Saya sempet ngerasa trauma. Udah mana beberapa hari abis lahiran tersiar berita tentang betapa cepetnya persalinan Duchess of Cambridge, yang mana beberapa jam abis itu beliau langsung dadah-dadah di depan publik, pake high heels, dan langsung langsing. Haduh ngenes banget ga sih gueh. Nyahahaha. Ya nggak juga sih sebenernya hehe. Mau gimana juga, setiap rasa sakit sekecil apapun yang dirasain sama seorang muslim kan bisa menghapus dosanya. Kalo sabar dan ridho.. Anyway seminggu setelah persalinan itu trauma saya udah ilang loh,, seiring menghilangnya rasa sakit di jahitan. Hehehe.

Demikian cerita persalinan Abdurrahman. Mudah-mudahan persalinan-persalinan selanjutnya bisa lebih mudah. Amin..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar