Senin, 20 Juli 2015

Dengan dan Tanpa ART

Setelah lahiran, saya dan suami akhirnya merekrut seorang asisten rumah tangga. Cuma bertahan sebulan sih.. Hehe. Setelah sebulan kerja, tiba-tiba si mbak nggak dateng lagi. Tanpa ada pemberitahuan. Semoga bukan karena ngerasa terzhalimi ya..

Dulu kami merekrut ART karena kondisi saya yang lemah pasca melahirkan. Jobdesc si mbaknya adalah jemur baju (kami nyuci sendiri pakai mesin cuci), cuci piring, nyapu, ngepel, dan setrika. Dalam sehari mbaknya dateng ke rumah 1 sampai 2 jam saja..

Nah setelah mbaknya nggak dateng lagi, ya kerjaan-kerjaan itu kami kerjain sendiri. Dan ternyata ada ART sama nggak rasanya nggak terlalu beda deh. Hehehe. Jemur baju cuma sebentar. Cuci piring juga. Lha penduduknya juga cuma 2 orang dewasa,1 balita, 1 bayi. Nyapu ngepel juga sebentar. Lha rumahnya cuma seuprit. Segede tipe 36 aja. Nyetrika juga cuma dikit. Lha yang disetrika cuma baju kantor suami doang. Nyetrikanya cuma seminggu sekali atau dua kali.

Semua kerjaan rumah tangga itu, plus masak, emang diusahakan selesai sebelum suami berangkat kerja. Jadi kalaupun si balita dan si baby nggak tidur sepanjang hari alias ga pake tidur siang, rumah ga ancur-ancur amat lah ya. Ya emang masih sering keteteran sih. Namanya juga masih belajar *alesan*.

Tapi sejujurnya saya lebih nyaman hidup tanpa ART gini sih. Lebih bebas dan privasi terjaga. Hohoho... Tapi memang hidup tanpa ART ini butuh kerjasama yang baik antara suami-istri-anak. Kalo ada bayi yang lagi rewel-rewelnya, diapa-apain nggak mau, emak-emak pasti butuh sekali bantuan suami. Sebenernya sih ya, bantuan yang paling bernilai di mata istri adalah sang bapak menemani si anak. Hahaha. Karena selain meringankan gawean si emak, anak akan jadi lebih deket sama bapaknya. Dan ngeliat bapak-anak2 bermain bersama itu selalu bikin melted ya.

Kondisi setiap rumah tangga emang nggak sama. Mulai dari karakter dan kebiasaan anak-anak, luas rumah, jumlah mainan yang dimiliki anak-anak, sampai selera makan anggota keluarga mempengaruhi butuh atau tidaknya sebuah rumah tangga akan adanya asisten. Jadi ya, kalau butuh banget, nggak perlu dipaksakan ngerjain semua sendiri sih kalo menurut saya. Dan kalo nggak terlalu butuh sedangkan kondisi finansial mefet, ya nggak perlu maksa ada asisten juga.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar