Jumat, 17 Juli 2015

Persalinan Anak Pertama

Untuk anak pertama ini, saya dan suami memilih untuk lahiran di deket orang tua saja. Soalnya belum berpengalaman sih. Dan di rumah orang tua kan ada adek saya yang siap mengantar kapanpun hahaha. Setelah termakan rayuan seorang sahabat bernama mpok itasika, saya milih buat lahiran di rumah sakit Jakarta Islamic Hospital atawa JIH, dengan ditangani ibu dokter nan canggih dan baik hati, dr. Prita Kusumaningsih, Sp.OG. Pemilihan tempat melahirkan ini nggak sembarangan yah *halah*. Ada beberapa kriteria yang harus terpenuhi:
1. Dokternya pro normal
2. Ada IMD
3. Pro ASI
4. Rooming in
5. Jarak dan waktunya terjangkau dari rumah
6. Biaya tercover sama kantor, untuk yang sekamar sendiri.
Daaan, JIH memenuhi itu semua dongs. Alhamdulillah.. Horray

Cerita persalinan kali ini dimulai dari kontrol minggu ke 38. Kontrol kali ini saya ga sama suami, karena sehari sebelumnya beliau udah balik ke Palembang, menjemput rezeki untuk menyambung hidup. Huks huks. Hasil kontrolnya, kepala bayi udah di bawah. Bukaan udah 1. Kalo dari penjelasan bu dokter, dan seperti yang saya baca-baca, bukaan 1 itu bisa berhari-hari, bahkan sampai hitungan minggu. Makanya, pas dikasih tau udah bukaan 1, saya tetep nyantai-nyantai aja. Dan bilang ke suami, ke sininya ntar aja kalo udah keluar flek atau udah mules2. Sayang cutinya. Walaupun saya ga tau ya, yang dimaksud mules-mules itu rasanya kaya gimana. Selama hamil yang ini, rasa-rasanya sih saya ga pernah ngerasain yang namanya Braxton Hicks.

Oiya, hasil kontrol yang lain, berhubungan sama nilai Hb terakhir saya. Kata bu dokter, monggo aja kalo mau infus zat besi lagi. Tapi kalo bisa secepetnya. Karena kan efeknya nggak instan langsung saat itu juga ya. Ya sudah, setelah kontrol, kami berencana buat infus zat besi lagi besokannya.

Nah, malem setelah kontrol itu, keluar flek. Cuma coklat aja. Trus saya nanya ke emak. Katanya ya itu emang salah satu tanda persalinan. Emak aye nyantai-nyantai aja sih waktu itu *atau pura-pura nyantai ya*. Tapi terus saya disuruh nyiapin tas yang mau dibawa bersalin. Hahaha. Baru nyiapin dong.. Tidak lupa, saya intens berkomunikasi sama mas suami. Malem itu udah ada kontraksi dikit-dikit. Belum terasa sih.

Nah, subuhnya, ternyata fleknya berubah jadi warna merah. Saya kabarin mas suami deh. Beliau pun siap2 baju, walaupun tetep ngantor. Pas kita coba nyari tiket lewat web, udah abis semua tu. Stress banget lah gue. Saya takut ga bisa ditemenin suami pas persalinan.. Tapi tetep mencoba tenang. Pura-pura tenang kali ya. Haha. Waktu itu sih masih liat perkembangan. Suami belum langsung cao ke bandara.

Pagi itu, jam 8, seperti yang telah direncanakan, saya ke rumah sakit dianter adek tercinta, buat infus zat besi. Tapi, berhubung saya udah keluar flek, sebelum infus, saya mau minta tolong bidan buat liat bukaan dulu. Waktu itu udah agak mules. 3 menit sekali, tapi belom sakit-sakit amat. Sampe di rumah sakit langsung ke ibu resepsionis. E ladhala. Ternyata bidannya masih pada ngurusin persalinan orang. Tinggallah saya menunggu di depan ibu resepsionis itu. Nahan sakit dikit-dikit sambil BBMan terus sama suami. Duh kok ini nunggunya lama banget.. Sampai akhirnya…

Pyur…

Yak, ketuban saya pecah. Buru-buru dah saya kabarin suami. Beliau langsung cabut dari kantor ke bandara. Abis ketuban pecah saya langsung dibawa ke IGD. Beberapa saat kemudian, ada bidan yang dateng buat periksa bukaan. Ternyata masih bukan 1 sodara-sodara.. Bingung saya. Hahaha.. Aduh ini gimana ini? Kalo ketubannya abis gimana ini? Ko dokternya ga dateng-dateng, gimana ini? Sementara banyak pihak yang panik, bu dokter nampak santai-santai aja. Observasi-observasi aja. Padahal ada yang bilang, kalo ketuban udah pecah, harus lahir dalam sekian jam. Stress lah gue.. Dua stress sekaligus. Stress takut ga bisa ditemenin suami pas lahiran, sama stress takut kudu SC. Tapi alhamdulillah.. Kuasa Allah ya, suami pas cari tiket langsung di bandara, dapet penerbangan yang jam 11.30.

Terus, siang cek bukaan lagi, masih bukaan 1. Sakitnya udah lumayan banget. Tapi masih bisa makan. Bidannya juga masih santai-santai aja waktu itu. Udah sering kali ya liat berbagai kasus, termasuk ketuban pecah dini kaya saya gini. Oh iya, sejak ketuban saya pecah, saya cuma boleh tiduran. Nggak boleh jalan-jalan lagi. Nah, akhirnya jam setengah 3 sore saya dipindah ke ruang bersalin buat ctg dan lain-lain. Alhamdulillah, biidznillah, nggak lama setelah saya ke ruang bersalin, suami dateng. Di ruang bersalin, saya di-CTG. Dicek bukaan, udah bukaan 3. Dokternya liat kondisi saya juga sih waktu itu. Kata beliau, ditunggu aja. Sakitnya ditahan aja. Kan ya sakit ini yang ditunggu-tunggu. Diusahakan sealami mungkin lahirnya. Ditunggu dulu sampe subuh besokannya, kalo belum lahir diinduksi. Kalo induksi nggak berhasil terpaksa SC. Lega banget alhamdulillah.. Masih ada banyak waktu sebelum harus diputuskan SC. Walaupun kemudian saya harus membayangkan nahan rasa sakit yang kaya gitu ampe besok subuh. Hahaha.

Di ruang bersalin saya juga dikasih antibiotik dengan prosedur tes alergi dulu. You know lah ya, sakitnya suntik di bawah kulit. Etapi sodara-sodara.. suntik antibiotiknya ternyata jauh lebih sakit dong, daripada tes alerginya. Ampe saya mbrebes. Sakit banget bok! Antibiotik ini diberikan karena ketuban saya udah pecah duluan.

Habis menjalani prosedur itu saya pindah ke ruang inap. Di VIP dong. Cuma 6 juta aja dong. Hahaha. Kamarnya gede dan bagus pula. Recommended dah ni rumah sakit. Nah…… pas udah di ruang inap ini ni mulai seru. Sakitnya udah ampun-ampunan. Udah kaya mau mati… Kayanya semenit kontraksi semenit ilang. Rasanya aduhai banget yah. Dan rasanya itu berlangung lamaaaaaaa banget. Banget. Saya udah ga bisa ngapa-ngapain tuh. Cuma miring kanan kirig sambil ngeremes tangan emak sama suami. Kayanya waktu itu penampakan saya menyedihkan banget ya. Sampe babeh nyuruh SC aja. Langsung dah, emak meminta babeh biar tidak memperkeruh suasana. Hahaha. Makanan minuman juga ga ada yang bisa masuk. Dan saya ngerasa sakaratul maut itu deket banget.. Makanya, yang diucapin kalimat tauhid terus.

Akhirnya malem-malem gitu ada rasa pengen ngeden yang kuattt banget. Sakitnya bener-bener nggak bisa ditahan banget. Saya bilang lah sama suami. Terus suami lapor ke bidan. Pas diperiksa bukaan, saya dengernya mbak bidan bilang “hampir empat”. Udah mau pingsan saya. Apaa? Rasanya udah kaya gini bukaannya masih hampir empat..? Abis bidan periksa bukaan itu saya dibawa ke ruang bersalin. Lho kok, lho kok? Baru bukaan hampir empat udah dibawa ke ruang bersalin? Ternyata sodara-sodara,, saya salah denger. Bukan “hampir empat”, tapi “hampir lengkap”. Hahaha.

Di ruang bersalin saya minum teh sama sari kurma, karena emang dari siang ga ada makanan yang masuk. Minum pun cuma dikit. Badan saya juga udah anget. Di sana kita nunggu dokter. Dan waktu nunggu itu, saya akhirnya teriak saking nggak kuatnya nahan ngeden. Haduh… Yang pernah ngelahirin ngerti lah ya rasanya. Sampai akhirnya…. datanglah bu dokter dan saya disuruh ngeden. Alhamdulillah……… Lega banget nget nget. Akhirnya boleh ngeden juga. Ngedenlah saya dengan hati gembira dan semangat 45. Tiga kali ngeden dan… Allahuakbar! Jam 10an malem, diiringi ucapan takbir bu dokter, lahirlah bayi cantik yang kemudian kami beri nama Asma Tsabita. Udah. Sakit-sakit yang saya rasain sebelumnya rontok ilang ga berbekas!

Setelah lahir, asma langsung ditelungkupin di dada saya, dengan kondisi masih banyak darah2. Bu dokter dan bidan-bidan bersih-bersih plasenta sama jahit-jahit. Dan entah karena terlalu excited atau gimana, saya ga ngerasa sakit, hampir ga kerasa sama sekali loh, dan ga ngeh dengan apa yang terjadi di “bawah sana”. Bahkan pagi setelah melahirkan itu saya ga ngerasa sakit di jahitannya. Alhamdulillah… Kuasa Allah ya.

IMD dan beres2 sisa lahiran cuma sejam. Habis itu saya dipindahin ke kamar inap. Dan dimulailah babak baru perjuangan sebagai emak : “begadang jangan begadang…”. Hahaha. Orang-orang yang denger cerita persalinan saya yang ini pada bilang, lahirannya lancar jaya. Alhamdulillah. Iya sih, walaupun sakit, saya ngerasa skenario Allah luar biasa mengagumkan. Yang jelas, pengalaman melahirkan ini ga bikin saya kapok melahirkan lagi.

1 komentar:

  1. Mba tolong donk inpo biaya mealahirkan di jih untuk Sc kelas 1,2 dan vip makasih

    BalasHapus