Rabu, 22 Juli 2015

"ITB ngoyo-oyo ora kerjo"

Institut terkenal banget ini rasanya ga pernah berhenti ngasih tekanan batin ya. Dulu, pas masih berada di dalem, buat bisa keluar aja harus bersimbah darah dan air mata *heleh lebai*. Pas akhirnya berhasil keluar... Wa.. ini ni yang sering jadi bahan curhatan emak-emak rumahan penyandang gelar sarjana cap gajah duduk. Salah satunya saya.
Pernyataan seperti, "sayang banget ilmunya", "itb ngoyo-oyo ora kerjo", "kok di rumah aja", atau bahkan "kemarin kuliahnya nggak lulus ya?" udah jadi makanan sehari-hari. Eh bukan berarti lulusan kampus lain nggak merasakan hal yang sama ya. Sama aja kok. Tapi berhubung saya lulusan jalan ganesha, ya ceritanya tentang kampus saya. Awal-awal dengernya nyesek. Pengen njejelin yang ngomong begitu dengan sejuta argumen di kepala. Tapi apa daya, orang nanyanya juga nanya sekilas doang. Mau ceramah panjang lebar, yang ada malah ditinggal tiba-tiba. Hahaha.
Tapi lama-lama jadi biasa aja sih ditanyain begitu mah. Mesam mesem wae. Kayanya jaman emang udah berubah ya. Waktu gue SD dulu, temen sekelas tu hampir semua ibunya ibu rumah tangga deh. Dan kalo ada yang ibunya kerja, maka di mata gue si ibu itu tampak kece sekali. Dulu waktu SD, kalo ditanya cita-citanya apa, ga ada juga yang jawab jadi IRT. Termasuk saya.
Tapi kemudian perjalanan hidup membawa saya pada satu keputusan sulit semasa lulus SMA. Saya keterima di fakultas kedokteran universitas ternama di Indonesia. Padahal waktu itu, saya ikut tes dan milih FK yang mana passing grade-nya paling tinggi, emang buat uji kelayakan sih. Kira-kira nanti kalo SPMB bakal kaya gimana nilainya. Dan ketika ditanya, kalo misalnya lulus mau diambil apa nggak, dengan mantap saya bilang "nggak". Saya nggak mau jadi dokter. Saya khawatir kalau nantinya jadi dokter, saya nggak punya waktu cukup untuk anak-anak saya. Itu alesan sebenernya yang membuat saya akhirnya meninggalkan fakultas kedokteran itu. Dan alasan itu, suami saya adalah orang pertama yang tau. Dulu mau menjelaskan alesan itu saya gengsi. Banget. Yakali anak SMA udah mikirin anak. Maka dibuatlah alesan-alesan yang sebenernya nggak kece banget. Takut darah lah, ga suka biologi lah.. Hahaha. Dan akhirnya, ketika saya bener-bener diterima, saya pun kekeuh. Dibujuk-bujuk sana sini, bahkan diajak ngobrol empat mata sama guru BP. Dengan penuh drama dan air mata, saya tetap pada keputusan saya. Beneran loh, penuh air mata. Dan akhirnya, saya ambillah teknik elektro. Sebetulnya saya merasa bersalah sekali. Saya sadar, banyak yang kecewa dan tersakti dengan keputusan itu.  Makanya, saya sangat berterima kasih sama ibu-ibu yang bersedia mengambil peran di luar. Dokter, perawat, guru, dosen, atau apapun itu. Tanpa mereka, saya nggak mungkin bisa menjalani profesi saya sebagai IRT dengan tenang.
Eh asa jadi serius kitu. Lanjut lah ya.
Ketika saya lulus kuliah dari elektro, ternyata kemudian saya cuma di rumah aja? Iya. Seperti para ibu yang lain, baik yang bekerja maupun yang di rumah saja, saya mengambil keputusan ini karena banyak faktor. Dan yang paling utama adalah..... jeng jeng...
Karena orang tua saya nggak pengen cucunya diasuh orang lain. So sweet nggak sih..... Setelah saya sekolah belasan tahun, dengan biaya tak terhitung, orang tua saya justru mendukung saya untuk menjadi pendidik anak-anak saya *mau mewek kalo ngomongin ini*. Semoga hasil didikan kami nggak mengecewakan ya.. Karena emang, kalau denger cerita temen-temen, kebanyakan yang menghalangi ibu-ibu buat jadi IRT adalah ketidakridhoan orang tua, walaupun yang seharusnya diprioritaskan adalah ridho suami. Yatapi suami juga seringnya paham sama kondisi itu. Nggak bisa juga kan serta merta nyuruh bininya di rumah tanpa keridhoan mertua, padahal yang nyekolahin bininya dari piyik kan mertuanya. Pelik emang. Makanya saya bersyukur sekali, nggak dihadapkan dengan kondisi pelik itu. Suami pun ridha, saya stay di rumah. Mertua juga ridha, dan nggak malu punya mantu yang hanya ibu rumah tangga.
Terus apakah saya nggak punya mimpi?
Ehem. Ada sih. Tapi emang nggak berhubungan sama kuliah S1 dulu.. Mimpi dunia saya mah simpel. Sekedar bisa bermanfaat buat orang lain. Kalo itu dianggep bukan mimpi ya berarti emang saya ga punya mimpi da. Haha.  Tapi yang jelas, saya pengen, nanti ketika anak yang paling kecil udah sekolah, saya bisa kuliah lagi. Masuk ma'had, terus kuliah ilmu syar'i.
Saya baru sadar itu akhir-akhir ini sebenernya. Betapa sesungguhnya, sangat sedikit perempuan yang ilmu agamanya mumpuni, dibanding jumlah populasi. Saya di palembang susah bener deh kalo mau nanya-nanya sama ustadzah. Ya karena emang jumlahnya sedikit. Padahal penting banget ya. Tapi sebelum kesampean, saya cicil dulu deh belajar ilmu-ilmu syar'inya. Sampe anak terakhir masuk TK/SD. Nah.. kapankah itu? Hahaha.. gue juga ga tau deh..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar