Jumat, 17 Juli 2015

Kehamilan Anak Pertama

Kehamilan ini berjalan dari bulan Desember 2011 sampai Agustus 2012. Judul utama hamil pertama ini adalah Anemia. Sebenernya cerita hamilnya standar-standar aja. Awal-awal hamil, diisi dengan mual muntah. Mualnya tiap hari, muntahnya beberapa kali selama kehamilan. Yang membuat hamil ini bermasalah adalah Hb saya yang rendah, yang mana baru ketahuan pas usia kehamilan 35 minggu.

Sebenernya dari awal hamil pun saya ngerasa ada yang nggak enak. Di rumah kontrakan yang saya tinggalin dulu, nggak ada tukang sayur yang jualan deket rumah. Pun, saya dan suami belum beli kulkas. Jadilah tiap hari saya bolak balik jalan ke pasar. Nggak jauh sih. Nggak sampe sekilo. Tapi berhubung itu kondisinya lagi hamil, rasanya jadi berat.

Saya beberapa kali ngalamin pandangan yang tiba-tiba menyemut dan menghitam. Rasa-rasanya hampir pingsan. Dan setiap mengalami itu, saya cuma bisa jongkok sampe kondisi membaik. Diliatin orang-orang sih. Tapi atuh da gimana, ga kuat. Pernah juga saking nggak kuatnya saya pulang ngojek dan mbecak. Biasanya sih jalan. Dan ditanyain dong, sama abang ojegnya, “lagi hamil ya?”. Hahaha. Katanya muka gue pucet banget. Pernah juga, pas berangkat, belum sampe pasar tu, saya udah nge-blank begitu. Akhirnya saya berhenti di pinggir jalan dan tiba-tiba.. Huekk.. Langsung muntah. Uehehehe. Lagi-lagi diliatin orang. Wis, mbok men.

Pas saya hamil 8 bulan, bulan Ramadhan dateng. Saya tarawihnya di masjid. Di pertengahan teraweh itu, saya pasti sholat sambil duduk. Nggak kuat bo.. Lagi lagi diliatin orang. Hahaha. Diliatin orang mulu yak. Hal-hal kaya gitu sebenernya udah saya tanyain ke dokter waktu saya kontrol. Tapi selalu dijawab, orang hamil kaya gitu biasa. Sampai akhirnya…

Pas hamil 35 minggu saya baru pindah dokter, dari Palembang ke dr. Prita Kusumaningsih, Sp.OG di Jakarta Islamic Hospital. Karena emang rencana lahiran mau di sana. Nah pas kontrol itu, disuruh cek darah. Benar saja, Hb saya cuma 8,7. Dan kata bu dokter, pas lahiran nanti Hb-nya minimal banget 10.

Dari penjelasan dokter Prita, kalau kita masih punya waktu 2 bulan, insyaallah masih bisa dinaikin lewat makanan. Tapi saya dulu cuma punya waktu sebulan. Pilihan buat naikin Hb dalam waktu sesingkat itu cuma 2: infus zat besi sama transfusi. Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Untuk infus zat besi, harganya relatif mahal, dan kenaikannya nggak instan. Perlu waktu seminggu atau dua minggu. Tapi lebih aman. Kalau untuk transfusi, lebih murah dan cepet, tapi lebih beresiko. Akhirnya saya dan suami memutuskan buat pilih infus zat besi aja.

Sekali infus ini biayanya 700 ribuan. Infusnya mah cepet da. Sejam atau dua jam aja kayanya ya. Dan infus zat besi pertama ini berhasil menaikkan Hb saya 1,1 poin. Dari 8,7 jadi 9,8. Alhamdulillah. O iya, sebelum saya kontrol sama dokter Prita itu kan saya masih puasa ya. Habis kontrol langsung batal… Dimasakin daging banyak-banyak sama emak saya. Sesuatu yang buat banyak orang menyenangkan, tapi tidak buat saya. Saya ga doyan daging merah bok.. Awal-awal dicekokin daging tu saya makan tanpa nafas dong.. Demi jabang beibi yah. Tapi emang daging merah itu efektif kok naikin Hb.

Tadinya saya berencana infus zat besi lagi biar Hbnya di atas 10. Etapi keburu mbrojol si baby. Nggak jadi deh.. :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar