Minggu, 19 Juli 2015

Kehamilan Anak Kedua

Kehamilan anak kedua ini berjalan sekitar Agustus 2014 sampai April 2015. Alhamdulillah hamilnya nggak banyak keluhan. Belajar dari kehamilan asma dulu sih. Berhubung pas hamil pertama bermasalah banget sama anemia, jadi dari jaman asma lahir, saya sama suami ada targetan Hb sebelum hamil lagi. Jadi ya,, alhamdulillah yah, hamil yang ini ga ada lagi namanya tiba2 pandangan menghitam sampai mau pingsan hahaha. Beneran deh, dramatis banget waktu hamil pertama dulu.

Dan hamil yang ini ga pake morning sickness! Yay! Alhamdulillah.. Ada sih, dikit. Tapi masih bisa ditolerir lah.. Cuma emang ada beberapa selera yang berubah tiba2. Kalo biasanya saya demen banget makan di WS, pas hamil jadi ogah banget. Trus kalo biasanya saya ogah banget makan ikan goreng (entah ni ikan namanya apa ga tau. Kalo ibu sayurnya sih bilangnya ikan salam), pas hamil ini saya jadi demen banget sama bau ni ikan..
Nah, sama kaya hamil pertama, hamil kali ini saya ga temenan banget sama pempek. Sebuah penyiksaan tersendiri, di mana di palembang ini hampir di semua tempat ada pempek, dan ke manapun bertamu, suguhannya selalu pempek.. Tapi ora popo. As what I said, masih bisa ditolerir kok.

Pokoke hamil anak kedua ini berasa banget dimudahkan sama Allah.. Ada sih beberapa peristiwa yang bikin deg2an..

Yang pertama, waktu usia kehamilan 8 minggu.
Dari awal hamil, saya udah ngincer dr. Marina, Sp.OG di RS Widiyanti buat mendampingi kehamilan saya. Inceran itu didapat abis ngobrol2 sama seorang sahabat yang ditangani beliau, dan tampak pro normal sekali.. Soalnya temen saya ini sampe hamil 40 minggu lebih tetep ditungguin, biar bisa tetep normal. Alhamdulillah, hal yang sama terjadi sama saya. Jadi pertama kontrol hamil itu waktu usia 5 minggu, sama dokter Marina. Wi beneran emang dokternya baik banget… Ngemong banget gitu loh.. Dan apa yang beliau sampaikan tepat sekali seperti yang saya harapkan. Ini terkait anemia ya, karena kehamilan pertama bermasalah sama anemia.

E ladhala, pas jadwal kontrol berikutnya, dokternya nggak bisa praktek, diganti sama dokter pengganti.. Dan pas diperiksa, dokternya nggak nemu detak jantung bayi… Itu usia kehamilan 8 minggu ya… Duh, deg deg ser.. Dokternya minta kita kontrol  2 minggu lagi..
Weleh 2 minggu… Bakal nggak tenang selama 2 minggu.. Akhirnya untuk menenangkan diri, googling2lah saya.. E lha abis googling malah bikin lebih khawatir. Artikel2 bilangnya minggu segitu harusnya detak jantung bayi udah bisa dideteksi pake USG.

Yowis lah, daripada 2 minggu ga bisa tidur, saya dan suami memutuskan USG lagi di RS Hermina. USGnya emang lebih canggih gitu deh… *yaiyalah harganya juga canggih.
Di hermina kita nyoba ke dr. Peby Maulina Lestari, Sp.OG. Nah pas ke sana, dan saya cerita kalo kemaren detaknya ga kedeteksi, saya diUSG transvaginal. Dan…. Alhamdulillah, pas di-USG ada detaknya. Janinnya juga lagi bergerak2. Dan gambarnya cakep banget… Jelas banget. Beda yah, sama USG perut. Abis diUSG cuma bisa ketawa2. Hahaha. Harga sebuah ketentraman hati emang mahal ya wkwkwk. E iya, waktu cek itu saya pun langsung jatuh cinta sama dokternya. Caranya menjelaskan juga enak… Beda tipe sih sama dokter marina. Tapi tetep.. aku suka, aku suka..

Oke, tadi cerita deg2an pertama waktu hamil. Lanjut dengan masa deg2an kedua.
Bulan September 2014, Allah menguji masyarakat Palembang dan daerah2 lain di sumatera dengan kabut asap yang pekat. Kita sering banget lah ya, denger tentang kabut asap di Riau. Nah, ternyata palembang juga kena. Kabutnya beneran tebel banget. Kalo keluar kudu pake masker. Bahkan sempet di dalem rumah tu udaranya warna putih. Baunya ya bau asep. Pesawat juga banyak delay karena jarak pandang yang terlalu deket. Kondisi ini terjadi berminggu2.. Saking lama dan nggak nyamannya, saya jadi sering baca berita lokal. Hal yang hampir belum pernah saya lakukan sebelumnya. Akibat hal itu, bertemulah saya dengan artikel2 yang menyatakan bahayanya kabut asap untuk ibu hamil. Ah banget lah.. Di situ dibilang resiko janin yang terpapar kabut asap itu bisa bikin autis lah, down syndrom lah, dan semacamnya. Sampe suami saya menawarkan ngungsi ke rumah orang tua di Bekasi. Sejujurnya sih eman-eman duitnya. Tapi kalo emang harus banget, ya mau gimana lagi. Akhirnya, untuk memutuskan perlukah saya ngungsi, saya ngirim email ke dokter prita. Beberapa hari kemudian dibales sama dokter prita. Dokter prita emang paling oke sedunia deh. Inti balesan email yang saya tangkep sih, ga harus2 banget ngungsi.. Pake aja masker. Walaupun emang lebih aman kalo ngungsi. Alhamdulillah.. Dengan demikian saya mengurungkan niat untuk mengungsi. Cuma bisa tawakkal aja, bagaimanapun kondisi bayi yang akan lahir nanti. Bismillah wae ya..

Nah, cerita deg2an selanjutnya adalah waktu usia kehamilan 11 minggu.
Pas hamil 11 minggu ini, asma tiba-tiba panas banget.. Demam tinggi semingguan. Nggak dapet2 ni, sakitnya apa. Nah, pas udah seminggu, panasnya mulai turun. Setelah suhunya normal, muncullah bercak2 merah.. Kayak campak. Tanya sana sini, gejala bercak2 itu bisa campak, bisa rubella, bisa roseola..
Wait wait.. What…?? Rubella..?
Emak2 hamil pasti familiar lah ya sama satu kata seram itu. Deg2an lagi deh saya. Akhirnya, kita bawa asma ke dokter anak di Hermina. Ke dr. Aditiawati, Sp.A. Mau memastikan aja, kalo ini bukan rubella. Btw dokter adit ni enak sih kalo menurut saya. Logatnya juga agak2 jawa haha. Nah, pas di dokter anak, asma diliat pipi bagian dalemnya (di dalem mulut). Nggak ada bercak. Berarti bukan campak. Kemungkinannya berarti rubella sama roseola.. Kata dokternya nggak papa ko. Tinggal penyembuhannya aja.

Nah abis itu saya bilang deh ke dokter anaknya, kalo saya lagi hamil. Mukanya terus berubah seketika hahaha. Ditanya, berapa bulan. Saya jawab 11 minggu.. Dokternya bilang, itu masih rawan banget.. Trus saya disuruh konsul ke obgyn aja.

Meluncurlah saya ke ruang seberang, ke obgyn mana aja yang ada. Asal cewe. Dapetnya dr. Fatmah, Sp.OG. Kita ngobrol2, jelasin kondisi saya, dan… Saya juga suka sama dokter yang ini hehehe. Kalo menurut dokternya, yang penting jaga kondisi aja. Kalo mau cek darah monggo, tapi asal bisa fit terus insyaallah nggak papa..

Oh yo wis.. Tapi namanya juga emak2 hamil ya. Walaupun hamilnya udah hamil kedua, tetep aja ya, ada khawatir2nya. Akhirnya beberapa minggu setelah itu kita tetep cek darah. Alhamdulillah negatif. Yay! Alhamdulillah…

Nah, setelah melewati tiga fase deg-degan itu, alhamdulillah selanjutnya kehamilan berjalan dengan lancar jaya. Usia kehamilan 33 minggu saya masih njagong ke solo. Daaaan, ga dimintain surat dokter dong. Kata orang2 juga keliatan kaya baru 4 bulan. Sampe ditanya, berat janinnya normal nggak. Hehehe. Alhamdulillah. Jadi 4 surat dokter yang udah saya siapin (palembang-jkt, jkt-solo, solo-jkt, jkt-palembang), nggak ada yang kepake sama sekali.

Apakah rahasianya? Kayaknya sih karen saya pake jilbab panjang dan baju potongan, bukan gamis. Jadi perutnya tersamarkan. Lha pas di solo, setelah saya pake gamis, perutnya tetep keliatan gede juga kok. Sampe hamil 9 bulan emang saya masih pake rok sih. Rok celana tepatnya. Rok celana yang karet pinggangnya kendor lebih tepatnya. Jadi itu rok emang ga pernah dipake pas perutnya kecil. Kedodoran mulu. Saya jadiin rok hamil aja deh.

Oh iya, mengenai anemia, di kehamilan ini saya sering banget cek Hb. Biasanya di Kambang Iwak, atau di Lab Intan Palembang. Ya rata-rata hasilnya begitu sih. Biasanya di atas 10. Pernah saya sekali cek Hb, dan hasilnya 11,6. Sebelum cek itu, saya dikirimi rendang sama temen, dan makannya sering banget. Selain itu, saya juga minum Maltofer sehari dua kali. Entah di antara yang dua ini yang bisa bikin Hb saya bagus itu yang mana. Mungkin juga kombinasi ya. Tapi pada akhirnya, Hb saya sesaat menjelang persalinan ya tetep aja 10 koma. Emang sih saya tetep jarang makan daging, dan Maltofernya juga diganti. Mahal banget soalnya. Tapi overall Hb saya yang pas-pasan itu nggak terlalu mengganggu.

Itulah cerita kehamilan kedua saya. Segala puji bagi Allah, masa-masa itu telah terlewati. Semoga kehamilan berikutnya bisa terlewati dengan baik lagi. Amin.. Kehamilan berikutnya kapan? Lha embuh..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar