Senin, 20 Juli 2015

Dunia Perpopokan Bayi

Dulu sebelum anak pertama saya lahir, saya nggak terlalu aware dengan isu perpopokan bayi ini. Karena emang waktu lahiran pertama tinggalnya bareng orang tua, gue manut aja sih, gimana ngurus bayi. Termasuk gimana menanggulangi pee dan pup sang bayi. Nah pas anak kedua ini, saya coba membuat strategi *halah*. Pengennya sesehat, seirit dan sepraktis mungkin. Gimana coba caranya... Googling dan belajar dari pengalaman. Walaupun akhirnya mesti ada yang dikorbankan.

Kalau diliat garis besarnya, perjalanan perpopokan anak pertama adalah: popok tali » clodi » pospak. Nah, untuk anak kedua sekarang ini, perjalanan perpopokannya ternyata sudah sampai pada tahap akhir : pempers. Pada usia 2 bulan. Hahaha *ketawa nyerah*. Flowchartnya: prefold&clodi » pospak.
Diurai satu-satu ya.

Anak Pertama
Popok Tali Asma
Waaaa ini ni... ini ni biang kerok kecapekan gw selama awal2 kelahiran anak pertama. Hahaha. Popok tali ini jadi kambing hitam karena emang gonta gantinya bikin capek. Buanget. Tau lah ya bayi mungil yang baru lahir ini peenya sesering apa. Pupnya sesering apa. Anak pertama saya ini pipisnya sering banget. Lebih dari sekali sejam. Daaan, karena dia perempuan, tiap pipis, pipisnya ke mana-mana. Jadi semuaaa harus diganti. Dari kaos dalem, baju, popok, bedong. Alhamdulillah dulu ada yang nyuci nyetrikain. Jadi repotnya cuma di ngganti-nggantinya aja. Itupun udah bikin gue begadangan. Dulu emang free pospak kecuali kalo pergi. Makanya, dulu seneng banget kalo mau pergi. Lepas dari urusan popok hahaha. Nah pake popok tali ini cuma bertahan sebulan, karena emang ga muat lagi. Abis itu pake celana pop yang nasibnya pun sama kaya popok tali. Ganti semua baju tiap pipis.

Clodi Asma
Karena banyaknya racun di internet, tertariklah gue pake clodi, mulai asma umur 3 bulanan. Emang makenya ga yang mahal-mahal sih. Dan pada akhirnya itu yang sangat gue syukuri. Ga nyesel2 amat ketika clodinya pensiun dini. Sebenernya enak-enak aja sih pake clodi. Tapi rempong urusan cuci mencuci bok. Karena waktu itu udah pindah ke palembang dan ga ada ART, ya semua gue cuci sendiri. Nyuci bekas pupnya itu loh... banyak dan bikin capek. Akhirnya gue dulu menyerah makein clodi pas asma umur 10 bulanan. Selain karena capek, dulu asma ruam juga pas pake clodi ini. Emang sih pas gue rasa-rasain, dalem clodi ini kalo udah kena pipis jadi lembab dan panas. Ya sudah, pake pospak aja.

Pospak Asma
Pospak ini adalah salah satu penemuan paling jenius sedunia *lebay*. Kekurangannya cuma 1. Agak boros. Tapi tergantung frekuensi dan pola anaknya juga sih. Dan yang dipake pospak yang kaya apaan. Gue sih makenya ga yang mihil-mihil banget. Asma pake pospak sampe lulus toilet training, umur 2 tahun 7 bulan.

Anak Kedua
Prefold Abdurrahman
Sebenernya yah, rencana awal sebelum Abdurrahman lahir ini adalah gue bakal tetep pake popok tali. Alesannya ya biar bayinya belajar kenal rasa nggak nyaman dari pipis dan pupnya. Dan pas hamil 5 bulan gue udah beli tu popok tali 2 lusin. Tapi.... kalo inget pengalaman terdahulu, gue ko jadi males pake popok tali. Dan tiba-tiba muncullah ilham buat sedia alas ompol renata. Gue beli ini waktu toilet training asma sebenernya. Tapi ga kepake. Nah pas hamil abdurrahman, gue susun strategi itu. Awalnya mau popok tali trus dialasin alas ompol renata. Atau alas ompol renata dilapisin outer clodi enphilia mini.

Nah.. pada prakteknya, pas abdurrahman lahir, alas ompol ini bisa dipake dengan cara dilipet-lipet. Dibikin prefold, bahasa kampung sananya mah. Dan gue ngerasa, prefold ini enak banget dipake buat newborn. Ya walaupun tetep harus ganti tiap pee atau pup, tapi ya ganti prefoldnya aja. Nggak terlalu tembus kok. Kalo pake bedong flanel, bedongnya ga basah-basah banget. Ya intinya selain popok, bagian baju yang lain ga harus diganti. Tapi emang kondisi itu ga lama ya. Setelah sekitar beberapa minggu, pipisnya tambah banyak, ya jadi tambah tembus.

Di sela-sela prefold, gue juga makein clodi ke abdurrahman. Karena pas pengalaman asma dulu clodi itu panas kalo udah kena pipis, buat adeknya, clodi cuma berfungsi biar pipisnya ga tembus aja. Jadi alas ompol renatanya gue potong jadi dua, dimasukkin ke cover clodi, trus pake deh. Tiap pipis ya diganti.

Dan, pake AOR ini bersihin bekas pupnya ga terlalu susah. Soalnya bisa pake sabun batangan bersihinnya. Ga kaya clodi yang ga boleh pake apa-apa. Walaupun tetep ya, sesi bersih-bersih pup dari popok itu adalah sesi paling tidak menyenangkan dalam kehidupan seharian gue sebagai ibu rumah tangga. Clodi ini juga cuma gue pake sampe abdurrahman umur sebulan. Abis itu nggak cukup lagi.

Pospak Abdurrahman
Sebenernya gue masih pengen makein prefold sih ke abdurrahman. Dan clodi yang agak gedean, dengan fungsi tetep cuma sebagai outer. Tapi.... ada satu pertimbangan penting yang membuat gue pada akhirnya memutuskan buat berpindah langsung ke pospak. Pertimbangan budget ada sih, tapi ga terlalu utama. Pertimbangan utamanya adalah Asma.

Yak, gue ngerasa asma ngerasa terabaikan. Karena dia ngeliat gue kerjaannya cuma nyusuin adeknya dan gantiin popok adeknya. Waktu buat main sama Asma jadi sedikit. Dan gue gak tega... Yasudahlah, akhirnya gue pakein pospak aja adeknya. Emak hepi, kakak hepi, adek hepi hahaha.

Alhamdulillah Abdurrahman pup selalu pas pospaknya udah mau diganti. Jadi tiap mau ganti pospak, kaki Abdurrahman gue angkat. Lama tu. Sampai pada akhirnya.. Bretbretbret. Sisa-sisa proses pencernaannya keluar semua. Jarang sih, dia pup pas pospaknya baru dipakein. Jadi nggak terlalu boros alhamdulillah...

Demikianlah sepenggal kisah para penampung hasil akhir sistem digestif dan urinaria anak-anak kami. Semoga bermanfaat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar