Sabtu, 02 Februari 2019

Gendongan Bayi

Bismillah..

Alhamduillah, saya bersyukur sekali hidup pada masa di mana fasilitas yang mejunjang kemudahan ibu-ibu melimpah ruah. Gendongan bayi, salah satunya. Waktu hamil dulu, saya nggak pernah kepikiran sama yang namanya gendongan. Nggak ada di to-buy list. Dulu sih mikirnya, ya bakal banyak lah ya yang ngado gendongan wkwkwk. Alhamdulillah ternyata benar.. Ada beberapa kado gendongan.

Waktu bayi masih newborn, gendong bayi tanpa gendongan mah lebih enak ya. Da sama tas gemblok juga lebih berat tas gemblok. Lagian newborn mah tidur wae kerjaannya. Keliatannya juga masih ringkih. Na tambah gede si bayi, beratnya bertambah pesat... Baru kerasa lah kalo saya butuh dibantu gendongan.

Pertama pakai gendongan, saya nyobain gendong pakai gendongan kado.. Ring sling yang ada busanya. Pas bayi masih kecil rasanya baik-baik saja.. Tapi makin besar bayi, pundak makin pegel mak. Karena beratnya cuma ditopang di satu titik. Dan dulu aku belum ngerti TICKS segala macem ya. Jadi weh gendongnya ngasal ngasal.
Oiya, saya juga pernah pakai baby wrap. Kado juga sih. Enakeun pisaan.. Tapi seperti yang kalian tau.. Masang baby wrap lamanya ampuun.. Keburu bayinya nangis dah.. Jadi saya cuma beberapa bulan pakai baby wrap.

Akhirnya, waktu bayi saya sekitar 5 bulanan, saya coba sebuah SSC. Cuddle Me Carrier. Bukan yang versi light ya. Masih yang versi lama. Dulu buat kami, harganya sangat amat lumayan itu.. Kami emang nggak melirik gendongan impor sama sekali karena over budget.

CMCnya nyaman nggak?
Ehm.. sebenernya ya lebih nyaman sih daripada gendong pakai tangan. Dan saya bisa handsfree. Bisa ngerjain macem-macem dengan dua tangan. Tapi ternyata emang kurang cocok sama saya. Di saya, bagian pinggulnya kerasa sakit.. Saya udah coba naik turunin bagian waist pad-nya. Tapi kurang pas aja rasanya.

Akhirnya saya diperkenalkan sama gendongan yang lebih nyaman. Dan lebih murah: ring sling Ecokiddy. Emang nggak sepenuhnya handsfree ya. Tapi.. pinggul saya nggak sakit dan pundak nggak pegel-pegel amat karena bagian pundak slingnya bisa dilebarin. Saya pakai ring sling ini lamaa.. Sejak anak pertama sampai anak ketiga usia setahun.

Pas habis lahiran anak kedua saya sempet beli yang model hipseat. Nyaman sih.. Tapi kan kami ke mana-mana naik motor ya. Semotor berempat. Jadi di motor ini gendongannya ngenain yang duduk di depan saya (suami atau anak pertama). Anak pertama saya ngerasa sakit. Jadi nggak dipake lama juga. Daan..tau gak sih.. Suatu hari jahitan antara dudukan dan penahan punggungnya lepas dong... Alhamdulillaah, saya pas nggak nggendong bayinya. Kalo ada bayinya jatuh lah anak kami huks huks. Saya kembali lagi deh ke ring sling. Dan kapok ndak mau pakai gendongan lain lagi.

Kemudiaan...
Pas libur lebaran tahun kemarin, qadarallah anak ketiga saya sakit.. Pas mudik itu tu. Nah kalo lagi sakit kan anak ragilku ini nggak mau lepas dari gendongan ya. Setiap bangun ya digendong terus.. Ternyata, kakak ipar saya merhatiin kondisi itu. Beliau dokter spesialis rehab medik. Beliau menyarankan saya pakai stroller atau gendongan yang nggak berat sebelah supaya nggak skoliosis.. Hehe kalau stroller, agak kurang memungkinkan ya. Saya jarang ngemall. Tempat tinggal juga pindah-pindah yang kebanyakan nggak stroller friendly. Saya lebih seneng meluk bayi dalam gendongan. Biar bondingnya berasa gitu..

Sebenernya saya udah nggak terlalu berminat sih beli gendongan yang model SSC gitu. Udah mah mahal, belum tentu cocok juga. Pertimbangan lainnya, anaknya juga nggak terlalu enjoy. Kayak engeup gitu da, cuma bisa madep kita dan yang bisa gerak cuma kepalanya. Kalo pake sling kan dia lebih bebas gitu. Tapi setelah dikasih saran yang tadi itu, saya coba mempertimbangkan kembali. Selain pundak pegel, keluhan saya lainnya ada di pinggang bawah. Kemudian survey-survey. Survey di HP doang sih haha. Sebenernya enaknya dicobain dulu ya satu2. Tapi saya mikirnya, kalo nyobainnya dengan cara rental satu-satu, harganya bakal sama deh sama beli. Akhirnya saya nekat memutuskan buat beli yaaang..harganya paling mahal haha. Gendongan lokal termahal: Zakkel. Sebenernya saya ngincer yang impor tapi preloved. Tapi suami nggak acc. Beliau lebih pilih yang baru aja. Harganya emang lebih mahal yang preloved impor sih hehe.. Kalo gendongan impor yang baru teh belum maqom kami ya wkwkwk.

Waktu nyari si Zakkel ini, saya langsung jatuh cinta sama yang warna oranye gambar daun-daun. Emang dasarnya akutu suka warna oren. Dan qadarallah, yang ready cuma itu. Mungkin buat orang-orang warna itu terlalu ngejreng. Tapi aku suka.. haha. Pas minta paksuami transferin sebenernya saya ngerasa bersalaaah banget. Habis dana sekian cuma untuk sebuah gendongan. Tapi bismillah wae.

Hasilnya gimana..?
Karena keluhan saya dengan SSC sebelumnya adalah di pinggul, yang jadi perhatian saya sekarang juga di situ. Alhamdulillah empuk banget waist pad-nya.. Nggak sakit walaupun buat gendong lama-lama. Nah kan buckle di waistpadnya ada 2 pengunci ya. Awalnya agak susah bukanya. Tapi kalo udah biasa insyaallah bisa dibuka pakai satu tangan kok..

Shoulder pad-nya juga empuk. Mungkin untuk ibu-ibu yang posturnya kecil, bakal kerasa gede banget shoulder padnya. Akan lebih enak pakai semacam Ergo 360. Tapi kalau buat saya alhamdulillah ukurannya pas ya. Besar shoulder pad nya ya sebesar tas ransel gitu. Tapi lebih tebel.

Nah yang terakhir, kain penyangga punggung bayinya. Apa sih ni namanya. Itulah ya.. kalo menurut saya sih ya, ini terlalu tinggi.. Jadi seperti yang saya bilang sebelumnya, anaknya nggak terlalu enjoy. Karena kan dia biasa gerakin badannya ke kanan kiri. Kalau pake SSC ini yang bisa gerak cuma kepalanya doang.. Terus gimana dong? Kalo saya ya.. Ini saya aja ya. Saya modif sih supaya kalo pas anaknya nggak tidur, tangannya bisa bebas. Dan kalo pas dia tidur, penopangnya kembali seperti semula. Konsepnya kaya ergo 360 gitu.. Maaf ya untuk ini saya nggak bisa saya jelaskan secara detail.

Tapi overall, gendongan Zakkel ni buat saya nyaman banget banget.. Sekarang bahkan ke warung sebelah rumah aja saya pake ini. Karena setelah biasa pake Zakkel, kalo nggendong pake sling jadi berasa banget asam laktatnya numpuk di pundak wkwkwk.

Btw, gendongan cuddle me yang versi lama saya masih saya simpen. Monggo kalau ada yg butuh, insyaallah bisa dikirim..

1 komentar: