Minggu, 08 Oktober 2017

Menyetrika Bergembira

Berbeda dari kebanyakan orang, dari dulu saya suka menyetrika. Saya justru heran sama orang-orang yang sukanya nyuci. Da saya mah disuruh nyuci (tangan) udah tekanan batin duluan. Tapi walaupun saya suka nyetrika, makin ke sini saya makin menyadari bahwa banyak aktivitas lain yang lebih prioritas. Dulu setiap hari saya nyetrika. Sekarang seminggu sekali doang. Yang disetrika cuma baju abinya anak-anak untuk ke masjid dan ke kantor. Terus baju lainnya? Saya jemur dengan cara digantung, dan setelah kering langsung dimasukin ke lemari segantungan-gantungannya. Termasuk baju anak. Termasuk baju bayi di atas sebulan. Hahaha. E ternyata teh kiki barkiah pun begitu juga lho.. Bukan cuma teh kiki. Teman-teman akuh pun begitu wkwkwk. Pede aja ke mana-mana pake baju tanpa disetrika.

Baju kami juga nggak banyak. Jadi emang mbah ringgo. Kumbah-garing-dinggo. Nggak akan kekejar kalo harus dilaundry. Laundry pun kalau udah selesai kan harus nyusun-nyusun ke lemari ya. Rempong juga. Dah emang paling hemat&praktis dah tu pake gantungan buat jemur.

Tapi nggak seperti suami teman saya, jeng ega, yang pede-pede aja ke kantor dengan baju tanpa disetrika (di amiriki sama nihongo baju pada ga disetrika semua kali ya), suami saya tetep harus ke kantor dengan baju liciin.. Dan berhubung baju ke kantor selalu rapi jali, maka baju ke masjid harus lebih rapi jali dong. Jadilah saya punya agenda menyetrika baju seminggu sekali. 8-10 potong. Sekitar 30-45 menit lah ya.

Sebenarnya setengah jam menyetrika itu buat saya me-time banget.. Asaaaal... Ga ada yang gangguin. Ga ada teriakan bocah-bocah, ga ada tangisan bayi wkwkwk. Saya suka nyetrika karena yang kerja cuma mata sama tangan. Otak ga harus mengkoordinasikan banyak organ. Oleh karena itu, pun karena saya termasuk orang yang kalo ngerjain sesuatu harus fokus, jadi cuma sesi nyetika ini yang bisa disambi:

1. Denger kajian
Kegiatan yang satu ini saya harus fokus banget.. sebenernya nggak ideal juga ya denger kajian sambil nyetrika. Harusnya mah sambil nyatet. Tapi da lumayan ya, untuk cas ruhiyah. Baiklah.. emang untuk yang satu ini harus ada alokasi waktu sendiri. Sayang kalau nggak dicatet hehe.

2. Murojaah
Kalau baca tips-tips melancarkan hafalan, banyak yang menyarankan untuk murojaah sambil mengerjakan tugas rumah tangga. Iya sih idealnya begitu. Tapi mak...hafalan aye masih belepotan. Kalo sambil nyapu, masak, beres2, cuci piring, agak susah ya kalo harus buka mushaf dulu karena lupa. Nah makanya, nyetrika ini timing paling ideal..

3. Dzikir
Subhanallah wabihamdihi, subhanallahil adzhim.. Sekali nyetrika lebih dah 100x.

4. Ngobrol sama anak
Nah.. ini bikin saya nostalgia. Jaman dahulu kala, saat saya masih SD dan kami nggak kami nggak punya khadimat, saya sering dimintain tolong sama ibuk saya buat balik-balikin baju yang udah kering dan mau disetrika. Saya yang balikin, ibuk yang nyetrika. Nah, pas nyetrika itu ibuk saya cerita banyaaaaak sekali. Terutama masa kecilnya. Kegiatan ini membekas sekali buat saya. Apa mungkin karena ini kali ya saya jadi suka nyetrika. Karena ada bonding ibu-anak. Sayangnya, saya sendiri masih jarang melakukan itu dengan anak saya. Masih khawatir anak-anak megang setrikaan. Padahal dulu saya umur 4 tahun udah nyetrika baju-baju kecil. Umur segitu juga nggak keitung berapa kali jari saya diplester karena tersayat pisau saat beraktivitas di dapur. Jadi evaluasi ni. Harus lebih banyak melibatkan anak, dibanding 'melayani' mereka.

Dulu jaman kuliah saya suka nyetrika sambil nonton hehe. Tapi sekarang udah nggak nonton lagi. Nyetrika juga bisa sambil merencanakan masa depan haha. Intinya mah saya nulis ini buat menyemangati diri lagi. Karena ternyata sekarang, walaupun sama masih suka, tapi nyetrika malah jadi beban pikiran. Karena lama waktu yang dibutuhkan. Sedangkan masih banyak to do list yang mengantri.

Emang bener ya kata Hasan Al Banna.. Kewajiban teh jauh lebih banyak dari waktu yang ada.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar