Minggu, 10 April 2016

Salut dengan Waroeng Steak

Kemarin dibeliin makan di Warung Steak (WS) sama suami, jadi keingetan mau nulis tentang ini. Saya kagum pake banget banget banget sama tempat makan yang satu ini. Saya baru ngeh dengan ke-steakluarbiasa-an WS ini setelah nikah. Dulu waktu kuliah beberapa kali makan di sana. Tapi berhubung harganya bukan harga makan sehari2, saya lebih memperhatikan deretan angka di daftar menu itu daripada syiar da'wah yang dilakukan pemiliknya.

Nah setelah nikah, jadi agak lebih sering makan di sana. Baru deh ngeh.. Masyaallah... keren euy.. Pemaparan saya ini cuma yang ada dalam pandangan saya loh.. Belum yang terjadi di belakang layar, yang menurut sumber-sumber yang saya baca, lebih keren lagi.

Pas pertama masuk ke WS, kita akan disambut oleh mas-mas waiter. Di sana nggak ada mbak-mbak waitress. Mohon maaf, bukan karena anti emansipasi, tapi saya merasa, saat di sana nggak ada pelayan mbak-mbak, saya justru merasa perempuan dimuliakan. Bahwa pada dasarnya, kaum adam lah yang Allah amanahkan untuk berjihad di luar mencari nafkah.. Jadi di sana semuanyaa cowo. Nah setelah baca-baca sih, ternyata itu salah satu cara menghindari ikhtilat atau campur baur antara laki-laki dan perempuan di lingkungan kerja. Kalaupun ada karyawan perempuan, ditempatkan di kantor. Tapi karyawan laki-laki tetap diprioritaskan. Nah kan.. manstap tu.

Nah setelah kita masuk ke dalem, di dinding sekelilingnya tu banyaak, apa sih tu namanya. Kayak poster-poster gede itu loh.. Namanya apa sih. Yang isinya, selain gambar-gambar menu, juga kata-kata tausiyah. Kayak tentang syukur, berbagi, dan lain-lain saya lupa.

Belum selesai sampai di sana, pas kita duduk, di meja tu ada standing menu. Nah di sini ni.. Kan steak teh defaultnya dimakan pake tangan kiri yah. Tapi di WS, di mejanya ada tulisan, disuruh makan pake tangan kanan.. hihihi. Kayak di komik 33 pesan nabi.

Nah sambil nunggu pesenan, kita cuci tangan kan ya ke belakang. Sambil intip2 mushola. Masyaallah.. musholanya nyaman banget. Spot paling pewe kayanya yah. Dan pas liat2 tulisan-tulisan di dindingnya, ada lembar mutabaah ibadah gitu dongs dongs. Ada dhuha, hafalan qur'an, endebray endebray. Saya langsung tertampar saat itu juga. Saya ngaji dari taun kapaaan, ibadahnya masih belang blentong begini. Sedangkan karyawan-karyawan mereka yang sibuk, tetep terkontrol ibadah hariannya.
Cuma mungkin baiknya mushola dipisah ya, ikhwan akhwat. Biar nggak bercampur baur.

Itu kalo kita makan di tempat..

Kalo kita pesen take away, di bungkus makanannya ada tulisan, jangan lupa berdoa sebelum makan. Ih suka banget deh..

Saya baru nemu satu itu tempat makan yang sebegitunya. Walaupun masih ada yang perlu diperbaiki, tapi overall saya apresiasi sekali Waroeng Steak ini. Da'wah yang super halus dan mengena.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar