Selasa, 29 Maret 2016

Puasa Saat Hamil dan Menyusui

Yang namanya perempuan, setelah menikah, ceritanya nggak akan jauh-jauh dari hamil-menyusui-hamil lagi-menyusui lagi-rekurens :p. Begitupun saya. Dan, salah satu momen yang paling sering bikin gamang adalah puasa saat harus menjalani proses-proses tersebut *apa gue doang ye yang gamang*. Sementara banyak orang bisa puasa senin-kamis dan ayyamul bidh, saya buat puasa yang wajib aja sangat tertatih-tatih.

Kehamilan Pertama
Dulu saya masih newbie tentang dunia per-ibu-an. Saya masih nggak mudeng tentang batasan-batasan bagaimana seorang ibu hamil bisa puasa, dan bagaimana harus menghentikan puasanya. Waktu saya menjalani puasa Ramadhan, saya belum tau kalau Hb saya rendah. Iya sih kerasa, tiap tarawih nggak pernah sukses berdiri sampai akhir. Tapi puasanya nggak terlalu bermasalah. Dan saya nggak pernah cek Hb. Puasa hari ke sekian belas saya baru tau, Hb saya 8,7 saja. Dan saat itu juga saya disuruh batalin puasa sama dokter Prita. Karena anemia, bukan hanya berdampak pada si ibu, tapi juga janinnya. Jadi weh, saya utang puasa 16 hari. Pikir saya dulu, itu buanyak banget...

Bayar Puasa Kehamilan Pertama
Beberapa bulan sebelum masuk Ramadhan, saya mau bayar utang puasa. Dicicil, seminggu beberapa kali. Nah, hari pertama bayar puasa ini, beraaaat masyaallah... Dan saya baru tau, puasanya orang menyusui itu jauh jauh lebih berat daripada puasanya ibu hamil. Padahal waktu itu usia anak saya udah lebih dari 6 bulan. Tapi tetep berat.. Sekitar satu jam sebelum maghrib, anak saya minta nyusu. Nah abis nyusu itu, mendadak saya deg-degan. Banget. Keringet dingin. Nggak sanggup ngapa-ngapain. Terus saya telfon suami, dan suami langsung pulang. Nah abis maghrib yah, tenaga saya nggak balik-balik.. Masih deg-degan banget. Masih lemes banget.. Dan besokannya saya sakit dongs. Hohoho. Jadilah bayar utang puasanya dipending beberapa waktu. Tapi kayanya yang dramatis itu aja sih. Setelah itu puasanya jadi biasa aja, Alhamdulillah, biidznillah.. Ya emang tetep perlu adaptasi. Akhirnya pas Ramadhan datang, saya  belum selesai bayar utangnya. Tapi, alhamdulillah puasa Ramadhan saya sukses full 30 hari. Setelah itu, sementara orang-orang pada puasa Syawal, saya masih bayar utang tahun lalu yang belum kebayar.

Menyusui Kedua
Untuk anak kedua ini, saya bertemu dengan bulan Ramadhan waktu menyusui. Asi eksklusif. Artinya, bayi saya nggak punya asupan lain kecuali dari ASI. Qadarullah, pas hari-hari pertama Ramadhan itu saya lagi haid. Ya nggak ikut puasa lah ya. Cuma, dulu saya ngerasa, ASI saya kok rasanya berlimpah banget selama Ramadhan itu. Rasa-rasanya lebih banyak daripada sebelum Ramadhan.. Dan saat itu saya merasa bersalah sekali kalau saya nggak ikut puasa padahal saya mampu. Akhirnya, setelah haid selesai, saya ikut puasa. Hasilnya? Saya hausssss bangettt. Satu jam sebelum maghrib, kerongkongan saya rasanya keriiiing banget. Nget. Cuma bisa guling guling di kasur doang. Dan otak saya waktu itu penuh sama minuman. Jadi kalo saya merem, di kelopak mata tu kayak ada banyak minuman berjalan-jalan gitu hahaha. Mulai dari air putih, po*ari, dan es-es lainnya. Pas saya melek pun itu minuman masih berasa berputar-putar. Baru sekali itu saya ngerasain kaya gitu. Kaya halusinasi hahaha. Dan pas udah maghrib berasaaaa banget nikmatnya minum. Kondisi ASI puasa hari pertama waktu itu baik-baik aja. Nah tapi, besok-besoknya, entah kenapa, ASInya kayak habis banget gitu. Saya nggak yang lemes banget gitu sih. Tapi anakku rewel. Beberapa hari kondisinya kayak gitu. Dan saya merasa bersalah sama bayi saya. Akhirnya, setelah didiskusikan, saya memilih buat mengambil rukhsakh aja. Setelah asix selesai baru bayar puasa.

Bayar Puasa Menyusui Kedua
Hehe sebenernya dari tadi saya mau cerita ini.. Perjalanan bayar utang saya berliku-liku banget. Saya termasuk takut waktu mau bayar utang ini. Soalnya, tiap jam 11 siang, saya selalu ngerasa gemeteran, lapar luar biasa, keringat dingin, dan lemes yang nggak bisa ngapa-ngapain. Raguu banget waktu mau bayar utang teh. Sampai akhirnya saya baca kisah siapa gitu yah, yang muallaf. Beliau kalo siang kondisinya sama kaya saya gitu. Tapi pas jalanin puasa Ramadhan ternyata baik-baik saja. Saya jadi maluu. Atuh da saya mah Islam dari lahir tapi mau puasa aja mosok takut. Yasudah bismillah yah. Dengan dukungan dan bantuan penuh dari suami, akhirnya saya jalanin juga tu bayar puasa hari pertama. Saya bangun sepagi mungkin, memasukkan asupan makanan apapun yang bisa saya masukkan, secara bertahap sampai adzan subuh. Mulai dari buah, suplemen zat besi, susu kambing, kacang ijo, makan berat, sari kurma, dan minum yang banyak. Hari itu yang nyapu, ngepel, dan ngerjain kerjaan berat lain teh suami saya. Masyaallah ya beliau. Alhamdulillah sukses, hari pertama saya merasa baik-baik saja. Minggu depannya saya puasa lagi. Mungkin karena ngerasa sebelumnya saya baik-baik saja, waktu itu saya coba nambah beban kerja. Alhasil menjelang maghrib saya deg-degan lagi. Begitu pun minggu-minggu berikutnya. Entah kenapa bayar utang kali ini susah banget nemu polanya. Mesti deh berakhir dengan deg-degan luar biasa yang deg-degan itu selalu berlanjut sampe besokannya. Dan, setiap puasa saya sebenernya nggak tega sama Asma. Saya nggak bisa banyak main sama Asma.  Tapi gadis kecilku ini pengertiaaan banget. Kalo dibilang "ummi lagi puasa", dengan baiknya dia nggak ngajak jalan-jalan, nggak ngajak main yang berat-berat, dan kegiatan yang aku nggak sanggup lainnya. Masyaallah... Kalo temen-temennya dateng ke rumah, Asma juga bilang ke temen-temennya, ummi lagi puasa, nggak bisa nemenin main. Huks huks bikin terharu. Dan bikin nggak tega.

Alhamdulillah, Allah memberi kesempatan saya buat puasa di rumah orang tua. Long weekend kemarin, ada keluarga yang nikah di Bandung. Suami nawarin saya sama anak-anak buat ditinggal dulu di Bekasi. Saya langsung yang cling cling mengiyakan hehe. Bisa dipake buat bayar utang. Mumpung ada yang bantu momong anak-anak. Dan ternyata, dua hari puasa di sini Alhamdulillah sukses. Nggak pake lemes-lemes menjelang maghrib kayak biasanya. Kuncinya ternyata simpel : istirahat. Di sini, kalo saya udah lemes, saya bisa tidur, sementara anak-anak main sama Mbah ti sama bulek dan tantenya. Saya kalo siang tidur bisa dua jam. Nah. Dua jam. Lama banget. Bangun-bangun yang seger gitu.. Nggak laper nggak lemes. Yang kemudian jadi PR adalah, gimana atuh nanti pas udah balik ke rumah? Mana mungkin bisa tidur siang 2 jam? Nah itu... Saya juga belum tau solusinya. Insyaallah ada jalannya yah...

Btw, kenapa sih harus jungkir balik bayar utang puasa? Kenapa nggak fidyah aja?
Kalo ini mungkin ada perbedaan pendapat ya. Cuma, dari referensi-referensi yang saya dapat, untuk kondisi saya, emang pendapat yang kuat, utang puasanya diqodho. Dulu pun, sama dokter prita nggak dikasih pilihan bayar fidyah doang. Tetep dibayar utang puasanya. Soalnya kan kita bukan lansia yang udah uzur ya. Jadi sejak penyebab rukhsakh itu hilang, puasanya kan bisa dibayar. Misal ni, saya nggak puasa karena menyusui. Nanti kan ada saatnya saya nggak nyusui lagi. Saat itu nggak ada alesan lagi dong saya ga bayar utang puasa. Kecuali kalo hamil-nyusui nonstop, mungkin perhitungannya beda. Allahua'lam. Tapi, dalam case saya, emang nggak ada alesan saya ga qadha. Dan bayar puasa ini juga kan buat latihan juga sebelum ketemu Ramadhan dan puasa full 30 hari. Sedangkan nanti saya udah ga punya rukhsakh lagi. Begitu.. Lengkapnya di sini, di sini. Itu pendapat yang saya ambil sih..

Yah, mudah-mudahan ke depannya saya bisa lebih kuat dalam menjalankan puasa. Salut lah sama ibuk-ibuk yang tetep puasa dalam kondisi hamil dan menyusui. Semoga di kehamilan/penyusuan berikutnya saya bisa. Amin...

Oh iya. Seandainya saya meninggal sebelum utangnya habis, ahli waris bisa bayarin utang itu dengan fidyah :)

-masih17harilagi-

Tidak ada komentar:

Posting Komentar