Senin, 28 Maret 2016

Koleksi Buku Anak-anak

Berbicara tentang buku anak, buat saya, sebenarnya ini bukan hal baru. Adik saya yang terakhir lahir waktu saya berusia 16 tahun. Saya masih SMA waktu itu. Otomatis, perjalanan hidup adik saya ini terekam sekali dalam otak saya. Bagaimana pengasuhan ibu saya, bagaimana perkembangannya, bagaimana sekolahnya, termasuk tentang koleksi buku dan VCDnya. Alhamdulillah Asma dan Abdurrahman dapat banyak lungsuran hehehe. Buku-bukunya masih bagus. VCDnya..yah, walaupun udah uzur tersendat-sendat, paling nggak masih bisa disetel lah ya. Nah, selain buku-buku lungsuran tadi, saya dan suami juga beli banyak buku lain, sesuai dengan muwashshaffat yang kami susun untuk anak-anak *hoassek, muwashshaffat*.

Dulu, waktu awal nikah, saya pernah ditawari buku-buku bagus dengan harga yang juga super bagus. Jutaan bok... Saya coba diskusi dengan suami. Karena buku-buku itu, walaupun mahal, sebenarnya kan bisa jadi investasi ya. Tapi....kondisi keuangan saat itu belum memungkinkan kami untuk beli buku berharga jutaan rupiah tersebut. Kalau nyicil? Emm, sebisa mungkin kami menghindari hutang sih. Jadi menyicil belum pernah jadi cara kami untuk mendapatkan barang yang kami butuhkan atau inginkan. Beberapa tahun kemudian, pas Asma usia beberapa bulan, saya sempet lirik-lirik lagi buku-buku mahal itu. Qadarullah, ada teman yang punya hampir semua buku-buku mahal itu. Masyaallah yah... Akhirnya untuk memutuskan butuh atau tidaknya kami akan buku-buku itu, kami survey ke rumahnya. Wiw...beneran deh.. bikin mupeng semua bukunya. Kalo ya.. Kalo semua gratis langsung gue angkut ke rumah deh.... Sayang, hari gini mane ade barang gratis. Nah, setelah survey itu.. Hasil diskusi saya dan suami, akhirnya lagi-lagi kami mengurungkan niat beli buku-buku itu. Pertimbangannya masih sama. Terlalu mahal.

Jadi akhirnya buku yang dibeli buku apaan dong?

Hehe, kami setia dengan buku-buku tipis berharga belasan ribu saja. Awalnya, saya ngerasa butuh buku-buku mahal itu karena mungkin anak-anak butuh board book untuk latihan buka buku. Tapi... Setelah ditimbang-timbang, kalau tujuannya cuma itu, kayanya nggak butuh beli yang super lengkap ya. Kalo cuma buat latihan mah beli aja beberapa ya. Ya sudah, kami cuma beli beberapa board book seharga kisaran belasan ribu sampai 25ribuan. Yang penting anak-anak bisa latihan buka buku. Buat story telling mah pake yang tipis juga jadi. Dalam perjalanannya, boardbook-boardbook itu emang nggak kepakai lama ya. Anak-anak lebih suka sama buku yang beneran kaya buku. Buku yang kaya orang gede. Jadi ya ujung-ujungnya mereka sukanya buku-buku tipis itu..

Terus bukunya ga sobek-sobek gitu? Ya sobek lah.. Tapi seperti yang disarankan mbakyu fakhria, kalo bukunya sobek ya disolasi aja eheheh. Dulu awal-awal saya masih lumayan telaten nyolasiin buku-buku sobek. Lama-lama rada males. Ya udah, sobek mah sobek aja. Sobekannya disimpen, berharap ada waktu untuk merangkai kembali kepingan-kepingannya *heleh*. Tapi emang kebanyakan nggak jadi disolasi sih hehe. Eh tapi yah, buku-buku tipis-tipis ini kayaknya ada positifnya juga loh. Anak-anak jadi cepet bisa buka buku beneran. Lebih cepet bisa baca buku tanpa nyobek-nyobek lagi. Artinya, mereka pun cepet bisa buka-buka Al-Qur'an dengan benar. O iya, saya juga sebenarnya beli banyak buku bantal buat anak-anak buat dipake pas bayi gitu.. Tapi mereka nggak terlalu tertarik. Jadi buku-buku bantal saya banyak yang agak nganggur.

Nah, jenis buku apa aja sih yang dipunya anak-anak? Ini dia...

1. Buku-buku Aqidah
Tujuannya buat mengenalkan ke anak-anak tentang Allah. Mengenalkan kepada anak-anak tentang iman. Sebenernya semua buku yang dibeli muaranya ke sini ya. Tapi emang ada beberapa buku khusus yang emang khusus membahas tentang ini. Kaya buku Asmaul husna, dan lain-lain.

2. Buku-buku Siroh
Ini ni koleksi paling banyak. Entah kenapa dari dulu saya concern banget ke sini. Kali karena gue demen sejarah ya. Berimbas ke anak deh eheheheh. Cuman emang harapan saya dan suami, profil-profil yang menjadi idola anak-anak adalah Rasulullah, para nabi, para sahabat, dan orang-orang shalih. Jadi weh buku-buku biografi mereka numpuk di rak buku.

3. Buku-buku Akhlaq
Tujuannya supaya anak-anak paham bagaimana akhlaq Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam, sekaligus tau dalilnya. Jadi yang tertanam dalam benak mereka adalah, "saya melakukan ini karena Rasulullah begini".

4. Buku seri binatang
Ini juga banyak banget bukunya. Kenapa seri binatang? Karena anak-anak seneng banget sama cerita binatang. Daaan, memasukkan muatan aqidah melalui buku seri binatang ini cukup memudahkan orang tua.

5. Al-Qur'an dan Hadits
Isinya mah ya juz amma sama hadits arbain aja. Cuma tetep selalu ada sesi khusus buat bacain buku itu ke anak-anak.

Itu aja kayanya buku-bukunya anak-anak. Pengennya sih ngebreakdown dan capture satu-satu bukunya. Mudah-mudahan ada waktu yah.. :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar