Minggu, 03 Januari 2016

Mengapa Harus Bunuh Diri, Tuan?

Judulnya apa banget kitu nya.. Hahaha. Bingung mau ngasih judul apah. Kalo ngasih judul "bunuh diri" doang asa horor banget.

Jadi ceritanya... Adik saya yang anak kedokteran yang lagi koas, dua tiga bulan lalu dapet stase forensik. Entahlah saya ga paham gimana bisa para dokter dan calon-calon dokter itu nggak muntah ketika dihadapkan dengan pemandangan-pemandangan tidak biasa itu. Gue? Liat darah bececeran aja langsung pusing *cemeeen*.

Di stase forensik yang dijalani adik saya, ada satu kasus besar. Kasus bunuh diri seorang laki-laki di sebuah apartemen, yang jasadnya baru ditemukan satu minggu setelah kematian. Saat ditemukan, jasadnya sudah bau luar biasa, dan dipenuhi belatung. Daan, adik saya dan teman-temannya ditugaskan untuk ikut menangani kasus tersebut. Karena alasan kemanusiaan, saya nggak jelasin ya tentang proses otopsi tersebut. Saya mau cerita tentang kasusnya ajah.

Nah, usut punya usut, kenapa yah bapak itu bisa bunuh diri?
Jadi ceritanya...
Dulu, sang bapak ini ni kerja di Jepang. Nah, selama kerja di Jepang ini, penghasilan sang bapak dikirim ke Indonesia buat istrinya. Setelah sekian lama bekerja dan mengirimkan uang untuk dikumpulkan, bapak ini pulang ke Indonesia. Daaan, ternyata pas pulang sang bapak menemukan bahwa selama ini istrinya selingkuh dengan orang lain dongs... Istrinya selingkuh dan pergi dengan menggunakan semua uang yang diberikan sang bapak. Sedangkan uang si bapak tinggal tersisa sedikit dan akhirnya jadi cleaning service di apartemen itu...

Waktu denger ceritanya langsung yang... Ya ampun... Kurang ajyar byanget itu istrinya... Kasian banget bapaknya... Dan yang lebih kasian lagi, kenapa harus bunuh diri, Pak...? Bikin bapak nggak punya kesempatan buat hidup lebih baik setelah di dunia ini..?

Kisah-kisah nyata seperti itu kadang mengesankan bahwa hidup itu tidak adil... Tapi benarkah? Bagi orang beriman, jelas tidak. Allah adalah seadil-adil Pengadil. Nyatanya, setiap orang akan selalu memiliki alasan untuk bunuh diri. Karena setiap orang akan selalu Allah beri ujian dalam hidupnya. Tapi, setiap orang juga punya kesempatan yang sama untuk memilih tidak bunuh diri.  Dan sayaaaang sekali sang bapak itu memilih untuk mengakhiri hidupnya. Padahal, ada tempat yang sangat tinggi di surga yang mungkin tidak bisa dicapai hanya dengan amalan-amalan manusia, melainkan dengan kesabarannya menghadapi ujian.

Iya, ujian yang diberikan kepada sang bapak sangat berat. Saya juga ga bisa ngebayangin kok. Da aku mah apa atuh. Ujian bak remah-remah rempeyek aja udah bikin stress. Tapi ternyata yah, ujian seperti yang dihadapi sang bapak juga dialami oleh banyak orang lain. Sering kan ya, denger TKI-TKI yang nasibnya sama kaya sang bapak. Ditambah lagi, kalo TKI-TKInya perempuan, mereka sebenernya ga punya kewajiban mencari nafkah. Tapi mereka bertahan... Memilih jalan yang jelas lebih baik.. Semoga bertahan karena iman..

Eh ini teh bukan bermaksud mau nyalahin si bapak... Walaupun emang salah sih.. Aduh gimana ya... Cuma pengen menjadikan kasus ini sebagai tadzkirah aja.. Terutama buat diri sendiri. Beberapa pekan yang lalu juga di kelompok pengajian kami membahas tentang ujian. Bahwa,, sesungguhnya ujian terberat itu bukan kondisi-kondisi sulit yang kita hadapi. Ujian terberat adalah saat kita mengalami kematian hati. Bila kita merasa biasa-biasa saja saat iman melemah. Bila kita merasa biasa-biasa saja saat berbuat maksiat. Bila berkurang atau hilangnya ibadah dari waktu kita tidak menjadikan kita merasa bersalah. Itulah ujian terberat...

Jadi kalo kita dikasih ujian dan kita semakin deket sama Allah, itu justru adalah sebuah anugerah. Nah kalo udah teh dikasih ujian, terus kita menjauh dari Allah, ya ujiannya jadi berat kuadrat.

Ngemeng doang mah gampang banget yak.. Ngejalaninnya noh yang susah.. :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar