Senin, 07 Desember 2015

Ada Langit di Atas Langit

Suatu petang, suami saya ditelfon sama perawat rumah sakit, mengabarkan hasil cek darah anak kedua kami. Intinya, dokter merekomendasi anak kita buat dirawat inap karena dicurigi DBD. Saya, suami, anak pertama, anak kedua langsung cabut ke rumah sakit naik motor.

Sampai di sana, lapor ke perawat terus disuruh nunggu. Di kursi tempat saya nunggu itu, ada seorang ibu-ibu seumuran saya, sama seorang laki-laki kayanya umur-umur SMA atau kuliah deh. Terus ngobrollah kami.

II (Ibu-ibu) : ke dokter anak ya mbak?
S (saya) : iya mbak..
II : ke dokter siapa?
S : dokter netty mbak.. ke dokternya udah tadi sih, ini mau dirawat inap
II : *tampak prihatin* Ooo.. sakit apa adeknya?
S : DBD
II : lagi musim ya..
II : Saya dari tadi muter muter keliling rumah sakit-rumah sakit cari dokter anak nggak ada yang buka. Cuma ada di sini
S : Iya, rumah saya juga sebenernya agak jauh dari sini. Tapi yang ada dokter anaknya cuma di sini
S : yang sakit siapa mbak..?
*saya nggak ngeliat ada anak yang dibawa ibu-ibu itu*
II : Anaknya adik saya. Baru lahir 3 hari lalu. Lahir di rumah sakit KM 7 sana.. Nah sama dokter yang di sana, anaknya dibilang down syndrome
S : *prihatin* Oo..
II : Terus saya sama adek saya (yang cowo itu), dari tadi cari-cari dokter anak lain, ke rumah sakit ini nggak ada, ke situ nggak ada. Terus iseng ke sini. Alhamdulillah ada. Mau cari pendapat lain. Soalnya kalau diliat anaknya normal-normal aja. Kemaren dokternya cuma liat telapak tangannya aja. Kan kita jadi down ya. Terus katanya, liat aja sendiri di internet. Kita cari di internet malah tambah nggak tenang. Di rumah sakit sana ada dokter lain tapi baru praktek hari selasa. Jangankan nunggu selasa. Nunggu besok aja nggak tenang banget. Mana ini kan anak pertama. Cowok pula. Di keluarga kami jarang ada anak cowok.. Ya udah tadi saya keliling ke rumah sakit-rumah sakit. Masih pke baju tidur gini.
*beneran, pake baju tidur*

Terus kita ngobrol-ngobrol banyak. Tentang keponakannya itu, tentang keluarga ibu itu, tentang keluarga saya.. Waktu itu ibu-ibunya daftarin si baby, baru bayi dan keluarganya berangkat ke rumah sakit.

Nggak lama setelah kami ngobrol, datenglah adek bayi, beserta keluarganya, banyak banget yang nganter. Ada ibu bapaknya, neneknya, kakaknya dua, sama ibu-ibu beserta adiknya yang dateng duluan tadi. Suasana langsung berubah seketika. Sejak dateng, ibu si bayi nggak berhenti nangis.

Setelah dateng, bayinya ditimbang. Yang ngurus kakak-kaknya si ibu. Ibunya duduk di belakang saya. BB lahirnya 2,9. Pas ditimbang itu, BBnya 2,5. Ibunya tambah syok. Ngeliat ibu si bayi nggak berhenti nangis, kakak-kakaknya coba membesarkan hati si ibu. Denger percakapan mereka, diem-diem saya netes.

Sang nenek meminta si ibu buat menerima bayinya, apapun kondisinya. Dan kan waktu itu belum pasti juga down syndromnya. Meminta si ibu buat tenang. Jangan stress supaya tetep bisa nyusui bayinya. Jangan sampe si ibu tumbang dan malah masuk rumah sakit. Si ibu dipeluk rame-rame gitu. Sedih banget gue liatnya...

Wallahi, saya ga paham gimana rasanya jadi ibu sang bayi. Tapi, bahkan saya yang cuma liat aja sampe nangis, bisa dibayangin beratnya ada di posisi itu. Ibu melahirkan yang anaknya normal pun sebagian besar mengalami baby blues. Gimana yang ternyata Allah takdirkan punya anak istimewa... Pasti berat banget... Tertekan banget. Selama ini saya cuma kagum sama orang tua yang punya anak-anak istimewa. Tapi nggak pernah ngebayangin gimana kondisi mereka saat tau bahwa anaknya beda dengan anak lainnya. Baruuu kemarin ini saya liat sendiri. Dan alhamdulillah si ibu punya keluarga yang luar biasa mendukung.

Nggak lama setelah adegan itu, bayinya dipanggil. Awalnya ibunya nggak berani masuk ruang dokter. Tapi akhirnya masuk juga. Sayangnya saya nggak tau gimana cerita selanjutnya. Mereka lamaa banget di dalem. Dan sebelum mereka keluar, saya udah dipanggil perawat buat pasang infus Abdurrahman...

Lalu berkacalah kami pada diri sendiri. Ujian ini nggak ada apa-apanya ya... Perasaan saya waktu liat Abdurrahman yang baru 7 bulan ditusuk-tusuk infus nggak seberapa dibanding perasaan ibu itu.

Semoga vonis dokter sebelumnya nggak tepat ya.. Dan kalaupun bener, semoga orang tuanya Allah kuatkan, untuk membesarkan dan mendidik anak mereka yang istimewa.. Barakallahu lahum.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar