Jumat, 09 Oktober 2015

Rezeki Bukan Hitungan Matematika

Ada ibu-ibu pagi-pagi keliling nawarin sapu ke rumah-rumah. Saya selalu mikir, ibu itu sehari dapet uang berapa ya?

Ada ibu-ibu pagi-pagi keliling jualan udang.

Ada bapak-bapak sampe malem keliling jualan roti.

Ada mbah-mbah sampe malem keliling jualan skoteng.

Saya pun selalu mikir, mereka sehari dapet uang berapa ya? Mencukupi buat kebutuhan hidup nggak ya?

Beberapa kali suami pulang dini hari naik taksi dari bandara. Saya selalu mikir, bapak sopir taksi sehari ketemu keluarganya berapa jam ya?

Atau porter di stasiun atau bandara.

Atau bapak pengantar paket.

Dan berbagai profesi lain.

Sejujurnya saya sering ngerasa kasian. Padahal ya saya nggak tau juga berapa penghasilan mereka. Atau pola hidup mereka. Dulu pernah baca, di kantor-kantor Jakarta, gaji karyawan sama penghasilan abang tukang batagor depan kantor mungkin lebih gede penghasilan abang batagor hehehe.

Tapi bukan itu sih poinnya. Saat saya ngerasa kasian-kasian gitu, saya sering lupa. Bahwa Allah telah menentukan rezeki mereka. Bahwa tugas mereka hanya menjemput. Dan bahwa keberkahan tidak dihitung dari besarnya nominal rupiah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar